Heteroevaluasi: karakteristik, tujuan, kelebihan, kekurangan

heteroevaluation adalah proses penilaian kerja atau pengetahuan siswa oleh agen dengan status yang berbeda untuk sendiri, yang tidak memenuhi fungsi yang sama. Ini adalah teknik yang bertentangan dengan penilaian sejawat, di mana dua siswa dalam kategori yang sama menilai kinerja mereka secara bersama-sama.

Evaluasi hetero adalah salah satu teknik penilaian yang paling banyak digunakan dalam sistem pendidikan. Salah satu contoh yang paling umum adalah koreksi tes, tugas dan latihan oleh guru. Namun, itu juga dapat terjadi dalam konteks lain, seperti tes Selektivitas atau untuk akses ke institusi.

Sumber: pexels.com

Heteroevaluasi memiliki kelebihan dan kekurangan. Di satu sisi, ini adalah ukuran yang seharusnya objektif, karena bias pribadi tidak boleh ikut bermain ketika memutuskan peringkat individu lain. Jadi, bila dilakukan dengan benar, penilaian yang dilakukan dengan cara ini bisa sangat informatif.

Di sisi lain, bagaimanapun, sangat sulit bagi satu orang untuk memperhitungkan semua faktor yang mempengaruhi kinerja orang lain. Untuk alasan ini, aspek yang sangat penting seperti karakteristik pribadi seseorang, keadaan mereka, atau kemajuan relatif yang telah mereka buat dalam pembelajaran mereka sering diabaikan.

Indeks artikel

Karakteristik

Itu dilakukan antara orang-orang dari status yang berbeda

Perbedaan utama antara evaluasi hetero dan cara penilaian kinerja lainnya berkaitan dengan perbedaan status antara pemeriksa dan peserta ujian.

Sedangkan dalam evaluasi diri adalah orang itu sendiri yang menilai pekerjaannya, dan dalam evaluasi bersama dilakukan oleh orang yang sederajat, dalam caral ini dilakukan oleh seseorang dari posisi yang berbeda.

Dengan demikian, versi evaluasi hetero yang paling umum adalah di mana seorang guru memeriksa pekerjaan yang dilakukan oleh siswanya melalui tes objektif, seperti tes atau tes standar. Namun, itu juga dapat terjadi dalam konteks yang sangat berbeda.

Di satu sisi, dalam sistem pendidikan tradisional itu sendiri ada kemungkinan siswa juga mengevaluasi kinerja gurunya. Ini adalah sesuatu yang semakin umum di pusat-pusat seperti institut dan universitas; dan itu dilakukan dengan maksud untuk meningkatkan kinerja pendidik.

Di sisi lain, evaluasi hetero juga dapat dilakukan oleh pengamat eksternal terhadap proses evaluasi, seperti halnya tes Selektivitas untuk mengakses universitas; atau dalam suasana yang kurang formal, seperti ujian masuk ke sekolah seni.

Biasanya dilakukan secara objektif

Meskipun hal ini tidak selalu terjadi, salah satu karakteristik terpenting dari evaluasi-hetero adalah bahwa peringkat diberikan secara objektif. Sementara dengan teknik lain biasanya ada bias yang mencegah penilaian yang tidak memihak, dengan metode ini evaluator tidak harus memiliki kepentingan dalam proses tersebut.

Untuk memastikan objektivitas tersebut benar-benar tercapai, pada umumnya hetero-evaluasi dilakukan melalui tes yang dibakukan, seperti ujian atau evaluasi karya tulis. Di daerah di mana tes lebih subjektif, pengadilan biasanya digunakan untuk memastikan ketidakberpihakan terbesar di nilai akhir.

Namun, dalam beberapa kasus sangat sulit untuk melakukan evaluasi secara objektif. Contohnya adalah penilaian guru dari siswanya: dalam proses ini, perasaan pribadi siswa hampir pasti akan mempengaruhi kritik terhadap guru mereka.

Ini bisa sangat tidak efisien

Dalam penilaian diri dan penilaian bersama, proses menentukan seberapa baik pekerjaan yang telah dilakukan oleh peserta ujian dilakukan oleh individu lain. Dengan cara ini, waktu yang diperlukan untuk menilai kinerja 2 atau 30 orang akan kurang lebih sama.

Sebaliknya, ketika melakukan proses evaluasi hetero, satu orang atau kelompok kecil (seperti dalam kasus pengadilan ahli) harus mengevaluasi kinerja sejumlah individu yang bervariasi. Misalnya, di kelas universitas dengan 100 siswa, seorang guru harus mengoreksi semua ujian.

Artinya waktu dan tenaga yang terlibat dalam melakukan proses hetero-evaluasi akan berhubungan langsung dengan jumlah orang yang akan diperiksa. Oleh karena itu, dalam pengaturan di mana terdapat banyak siswa, metode ini bisa sangat tidak efisien.

sasaran

Tujuan utama dari evaluasi-hetero adalah untuk menentukan dengan cara yang seobjektif mungkin apakah seseorang telah melaksanakan pekerjaan atau kewajibannya dengan benar, atau apakah mereka telah memperoleh pengetahuan yang seharusnya mereka capai dengan cara yang memadai.

Tujuan ini sama dengan semua bentuk evaluasi lain yang ada. Namun, penilaian hetero bersifat unik karena proses ini dimaksudkan untuk dilakukan sedemikian rupa sehingga pandangan atau bias pemeriksa tidak dapat dipengaruhi. Untuk mencapai hal ini, ia tidak dapat memiliki posisi sosial yang sama dengan peserta ujian.

Umumnya, evaluasi hetero dilakukan dengan tujuan tambahan untuk memberi tahu peserta ujian di mana mereka perlu meningkatkan dan bagaimana mereka bisa melakukannya. Dalam pengertian ini, itu harus menjadi proses positif yang membantu siswa dalam pengembangan intelektual dan pribadi mereka sendiri.

Keuntungan

Seperti yang telah kita lihat, keuntungan utama dari evaluasi hetero adalah bahwa jika dilakukan dengan benar, ini adalah proses pemeriksaan yang paling objektif yang tersedia. Dalam evaluasi bersama dan evaluasi diri, bias hampir selalu berperan yang membuat sulit untuk melaksanakan proses dengan cara yang benar-benar tidak memihak.

Sebaliknya, dalam evaluasi hetero, penguji biasanya ahli di bidangnya. Ini berarti bahwa mereka umumnya jauh lebih siap untuk menemukan kekurangan dan area untuk perbaikan, dan untuk menawarkan panduan yang teruji kepada orang-orang tentang bagaimana mereka dapat berubah dan apa yang dapat mereka lakukan secara berbeda di lain waktu.

Selain itu, evaluasi hetero memiliki keuntungan bahwa ini adalah proses yang sepenuhnya kompatibel dengan proses serupa lainnya, terutama dengan evaluasi diri. Jadi, bahkan jika seorang siswa menerima umpan balik dari seorang guru, dia juga dapat (dan harus) memeriksa pekerjaannya sendiri untuk mendeteksi di mana dia perlu meningkatkan dan apa yang telah dia lakukan dengan baik.

Terakhir, pada tingkat pelatihan, evaluasi hetero biasanya lebih mudah dilakukan. Hal ini karena guru sudah tahu bagaimana menilai siswanya. Dalam hal proses analogi, di mana siswa adalah orang yang mengevaluasi teman sekelasnya atau dirinya sendiri, perlu untuk melatih mereka terlebih dahulu agar mereka dapat melakukannya dengan baik.

Kekurangan

Sayangnya, tidak semua keuntungan dalam heteroevaluation. Meskipun melakukan proses ini dengan benar mencapai pemeriksaan objektif, dalam banyak kasus ini sangat sulit, yang menyebabkan kegagalan dalam hasil akhir.

Salah satu masalah yang paling umum dalam hal ini terjadi ketika pemeriksa tidak sepenuhnya objektif tentang orang yang harus dia evaluasi.

Ini bisa terjadi, misalnya, ketika seorang guru memiliki mania untuk siswa, atau ketika siswa mengevaluasi gurunya secara negatif karena masalah pribadi.

Kerugian ini, bagaimanapun, dapat sangat dikurangi dengan menggunakan alat-alat objektif untuk melaksanakan penilaian, seperti tes pilihan ganda. Namun, ini menambah kesulitan bahwa perlu untuk membuat tes ini, yang membutuhkan banyak usaha dari pihak penguji.

Selain itu, heteroevaluation juga memiliki masalah efisiensi yang telah kita lihat di atas. Jika satu orang harus menilai sekelompok besar individu, waktu yang diperlukan untuk melakukannya bisa sangat lama. Contoh paling jelas dari hal ini diberikan dalam proses oposisi, yang dapat berlangsung selama berhari-hari.

Namun, kerugian dari heteroevaluation dalam banyak kasus sebanding dengan manfaatnya. Inilah alasan utama mengapa metode ini terus menjadi metode ujian yang paling banyak digunakan dalam sistem pendidikan, meskipun baru-baru ini upaya sedang dilakukan untuk menggabungkannya dengan metode lain yang lebih inovatif.

Contoh

Heteroevaluasi sangat hadir dalam semua proses di mana satu orang mengevaluasi orang lain yang statusnya berbeda dari dirinya sendiri, baik di dalam sistem pendidikan maupun di luarnya. Beberapa contoh umum adalah sebagai berikut:

– Seorang profesor universitas memberikan tes pilihan ganda kepada murid-muridnya, dan kemudian memberi mereka nilai.

– Evaluasi yang dilakukan oleh siswa suatu institut tentang guru mereka, yang kemudian disampaikan kepada direktur pusat.

– Ujian oposisi di mana pengadilan menguji pengetahuan dan keterampilan seorang kandidat, untuk melihat apakah dia cocok untuk posisi itu atau tidak.

– Analisis restoran atau bar di situs gastronomi, yang dilakukan oleh pelanggan yang baru saja makan di sana.

– Kritik profesional terhadap film yang baru saja dirilis di bioskop, menunjukkan kemungkinan poin perbaikan untuk angsuran berikutnya.

Referensi

  1. “Ko-evaluasi, evaluasi diri dan hetero-evaluasi” di: Red Social Educativa. Diperoleh pada: 30 April 2019 dari Red Social Educativa: redsocial.rededuca.net.
  2. “Ko-evaluasi dan hetero-evaluasi” dalam: Evaluasi Pembelajaran. Diakses pada: 30 April 2019 Penilaian Pembelajaran: evaluaciondelosaprendizajes1.blogspot.com.
  3. “Definisi Heteroevaluasi” dalam: Pendidikan dan Teknologi. Diakses pada: 30 April 2019 dari Pendidikan dan Teknologi: unicaesciclo1.blogspot.com.
  4. “Konsep heteroevaluation” di: Slideshare. Diperoleh pada: 30 April 2019 dari Slideshare: es.slideshare.net.
  5. “Penilaian internal dan eksternal” di: Keluarga Kiwi. Diperoleh pada: 30 April 2019 dari Keluarga Kiwi: kiwifamilies.co.nz.

Related Posts