Hiperalgesia: karakteristik, jenis dan penyebab

hiperalgesia Fenomena ini ditandai dengan mengembangkan keadaan peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit. Kondisi ini terjadi setelah cedera dan bisa menjadi gangguan kronis.

Ciri utama hiperalgesia adalah perkembangan kepekaan yang berlebihan terhadap rasa sakit. Orang yang menderita fenomena ini memiliki ambang nyeri yang sangat rendah, sehingga stimulus apa pun, sekecil apa pun, dapat menghasilkan sensasi nyeri yang sangat intens.

Hiperalgesia  Pria dengan rasa sakit di berbagai area punggung.

Hiperalgesia adalah gejala yang sangat sering dalam berbagai bentuk nyeri neuropatik dan timbul terutama karena lesi traumatis atau inflamasi pada kulit.

Fenomena ini dapat berkembang di dua area konsentris: di daerah yang langsung mengelilingi cedera (hiperalgesia primer) dan di daerah yang melampaui titik cedera (hiperalgesia sekunder).

Perawatan kondisi ini biasanya tunduk pada intervensi patologi yang menyebabkan lesi traumatis atau inflamasi pada kulit. Namun, dalam beberapa kasus hiperalgesia cenderung menjadi kronis dan ireversibel.

Indeks artikel

Ciri-ciri hiperalgesia

Hiperalgesia adalah gejala yang biasanya sangat umum dalam berbagai kasus nyeri neuropatik. Ciri utama dari fenomena ini adalah mengalami kepekaan yang tinggi terhadap rasa sakit.

Akibat utama dari kondisi ini, orang tersebut mengalami respons yang tidak normal dan berlebihan terhadap rasa sakit. Artinya, ia jauh lebih tahan terhadap rangsangan yang menyakitkan dan, unsur-unsur yang biasanya tidak berbahaya, dirasakan dengan sensasi rasa sakit yang tinggi.

Modifikasi sensasi

Demikian juga, orang dengan hiperalgesia memiliki resistensi yang sangat kecil terhadap proses nyeri normal. Dengan kata lain, rangsangan menyakitkan yang tidak menyenangkan bagi kebanyakan orang dapat dialami dengan cara yang sangat intens dan tak tertahankan oleh individu dengan kondisi semacam ini.

Dalam pengertian ini, beberapa penelitian menunjukkan bahwa hiperalgesia tidak hanya merupakan perubahan sensorik kuantitatif, tetapi juga merupakan modifikasi kualitatif dalam sifat sensasi.

Secara khusus, sensasi yang ditimbulkan oleh stimulasi jaringan perifer tubuh dirasakan dengan cara yang sama sekali berbeda oleh orang-orang dengan hiperalgesia. Fakta ini diterjemahkan menjadi respons nyeri yang tinggi terhadap semua jenis stimulus.

Penelitian tentang hiperalgesia menunjukkan bahwa sebagian besar manifestasi ini disebabkan oleh perubahan sifat jalur aferen primer “sehat” yang tersisa di antara serat aferen yang rusak.

Namun, penelitian tertentu menunjukkan bahwa, pada orang dengan nyeri neuropatik, hiperalgesia adalah suatu kondisi yang dipertahankan oleh aktivitas ektopik yang dihasilkan pada saraf yang rusak.

alodinia

Akhirnya, hiperalgesia ditandai dengan memasukkan komponen yang dikenal sebagai alodinia. Unsur ini mengacu pada rasa sakit yang ditimbulkan oleh sentuhan dan dihasilkan oleh variasi dalam pemrosesan pusat sinyal yang dihasilkan di mekanoreseptor ambang batas yang lebih rendah.

Semua data ini telah mendalilkan hipotesis bahwa hiperalgesia yang disebabkan oleh cedera saraf tepi terutama tergantung pada perubahan pada sistem saraf pusat .

Perubahan otak ini akan disebabkan langsung oleh jalur aferen yang rusak dan akan menghasilkan gejala khas hiperalgesia: peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit.

Basa biologis

Hiperalgesia adalah fenomena yang berkembang terutama melalui perubahan pada sistem saraf pusat. Artinya, modifikasi fungsi otak menghasilkan peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit.

Demikian pula, penelitian menunjukkan bahwa untuk perubahan sistem saraf pusat untuk menghasilkan hiperalgesia, perubahan ini perlu dipertahankan oleh aktivitas ektopik atau yang dibangkitkan.

Namun, untuk memahami dengan benar dasar biologis hiperalgesia, perlu diperhitungkan bahwa, meskipun fenomena ini terutama bergantung pada fungsi sistem saraf pusat, asal atau kerusakan awalnya tidak terletak di wilayah tubuh ini.

Faktanya, hiperalgesia adalah fenomena yang tidak berasal dari kerusakan langsung pada otak, tetapi lebih pada serat aferen yang berjalan dari sumsum tulang belakang ke otak.

Akibat kerusakan serabut aferen primer, terjadi iritasi pada sel-sel sistem saraf. Iritasi ini menyebabkan perubahan fisik pada jaringan yang rusak dan menyebabkan rangsangan peradangan yang intens dan berulang.

Fakta ini menyebabkan ambang nosiseptor (reseptor nyeri otak) menurun, sehingga stimulus yang sebelumnya tidak menimbulkan nyeri sekarang menjadi berkurang.

Lebih khusus, telah ditunjukkan bahwa iritasi dan / atau kerusakan yang disebabkan oleh hiperalgesia dapat melibatkan nosiseptor itu sendiri dan serat saraf yang sesuai dengan neuron sensorik pertama.

Untuk alasan ini, saat ini dianggap bahwa hiperalgesia adalah fenomena yang dapat disebabkan oleh kerusakan spesifik pada sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi (atau keduanya).

Dalam pengertian ini, dasar biologis dari fenomena ini terletak pada dua proses utama:

  1. Peningkatan volume informasi tentang kerusakan yang dikirim ke sumsum tulang belakang.
  2. Peningkatan respon eferen dari tingkat pusat tentang stimulus nyeri.

Fakta ini menyebabkan bahwa informasi yang berjalan dari satu sisi ke sisi lain (dari sumsum tulang belakang ke otak) tidak menanggapi kerusakan asli itu sendiri, tetapi mengubah sifat yang dihasilkan oleh sistem saraf pusat tentang stimulus yang dirasakan.

Jenis-jenis hiperalgesia

Manifestasi hiperalgesia dapat bervariasi pada setiap kasus. Bahkan, terkadang, hipersensitivitas terhadap rasa sakit bisa lebih tinggi daripada kasus lain.

Dalam hal ini, dua jenis utama hiperalgesia telah dijelaskan: hiperalgesia primer (peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit di daerah yang terluka) dan hiperalgesia sekunder (peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit di tempat yang berdekatan yang tidak terluka).

Hiperalgesia primer

Hiperalgesia primer ditandai dengan pengalaman peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit di tempat yang sama di mana cedera telah terjadi. Kondisi ini secara langsung berhubungan dengan pelepasan perifer dari mediator intraseluler atau humoral yang berbahaya.

Hiperalgesia primer berhubungan dengan nyeri neuropatik tingkat pertama. Hal ini ditandai dengan manifestasi sensitisasi perifer, tetapi sensitisasi sentral belum ditetapkan.

Pada tingkat terapeutik, penderitaan jenis hiperalgesia ini menentukan sinyal alarm untuk menerapkan teknik analgesik yang lebih agresif dan efektif dan, dengan cara ini, menghindari perkembangan menuju fase prognosis yang lebih buruk.

Hiperalgesia sekunder

Hiperalgesia sekunder membentuk jenis peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit di daerah yang berdekatan dengan daerah yang terluka. Dalam hal ini, hiperalgesia biasanya meluas ke dermatom, baik di atas maupun di bawah area di mana cedera telah terjadi.

Jenis kondisi ini biasanya dikaitkan dengan kejang dan imobilitas ipsilateral (di sisi tubuh yang sama di mana cedera berada) atau kontralateral (di sisi tubuh yang berlawanan di mana cedera terjadi).

Demikian juga, hiperalgesia sekunder biasanya menghasilkan perubahan rangsangan neuron di sumsum tulang belakang dan supra-meduler. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kondisi ini akan menjadi ekspresi asosiasi dengan fenomena sensitisasi sentral.

Penyebab

Hiperalgesia dianggap sebagai gejala patognomik nyeri neuropatik, karena sebagian besar kasus fenomena ini cenderung muncul bersamaan dengan gejala penyakit lainnya.

Demikian juga, penelitian menarik lainnya tentang peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit adalah kondisi yang dikenal sebagai hiperalgesia yang terkait dengan pengobatan opioid.

Nyeri neuropatik

Nyeri neuropatik adalah penyakit yang mempengaruhi sistem somatosensori otak. Kondisi ini ditandai dengan perkembangan sensasi abnormal seperti disestesia, hiperalgesia, atau allodynia.

Dengan demikian, ciri utama nyeri neuropatik adalah mengalami komponen sensasi nyeri yang terus menerus dan/atau episodik.

Kondisi ini berasal dari cedera pada sumsum tulang belakang, yang dapat disebabkan oleh kondisi seperti multiple sclerosis, stroke, beberapa kasus diabetes (neuropati diabetik), dan kondisi metabolisme lainnya.

Di sisi lain, herpes zoster, defisiensi nutrisi, toksin, manifestasi jauh dari tumor ganas, gangguan kekebalan dan trauma fisik pada batang saraf adalah jenis faktor lain yang dapat menyebabkan nyeri neuropatik dan, oleh karena itu, hiperalgesia .

Hiperalgesia terkait dengan pengobatan opioid

Hiperalgesia yang terkait dengan pengobatan opioid atau diinduksi oleh opioid merupakan reaksi paradoks yang ditandai dengan persepsi nyeri yang meningkat terkait penggunaan obat ini (Gil, A. 2014).

Dalam kasus ini, peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit secara langsung berkaitan dengan efek zat-zat ini pada tingkat otak.

Kondisi ini telah diamati baik pada pasien yang menerima dosis pemeliharaan opioid, serta pada pasien yang dihentikan dari obat ini dan pasien yang mengkonsumsi dosis tinggi dari jenis obat ini.

Referensi

  1. Bennett GJ, Xie YK. Sebuah neuropati perifer pada tikus yang menghasilkan gangguan sensasi nyeri seperti yang terlihat pada manusia. Sakit 1988; 33: 87-107.
  2. Holtman JR Jr, Jellish WS. Hiperalgesia yang diinduksi opioid dan nyeri terbakar. J Burn Care Res 2012;33 (6): 692-701.
  3. Kim SH, Chung JM. Model eksperimental untuk neuropati perifer yang dihasilkan oleh ligasi saraf tulang belakang segmental pada tikus. Sakit 1992; 50: 355-363.
  4. Leal Pda C, Clivatti J, Garcia JB, Sakata RK. Hiperalgesia yang diinduksi opioid. Rev Bras Anestesiol 2010;60 (6): 639-47.355-9.
  5. Seltzer Z, Dubner R, Shir Y. Model perilaku baru dari gangguan nyeri neuropatik yang diproduksi pada tikus oleh cedera saraf sciatic parsial. Sakit 1990; 43: 205-218.
  6. Sng BL, Schug SA. Peran opioid dalam mengelola nyeri kronis non-kanker. Ann Acad Med Singapura 2009; 38 (11): 960-6.

Related Posts