Hutang abadi

Kehidupan utang adalah salah satu yang tidak memiliki kewajiban untuk mengembalikan atau menetapkan tanggal kedaluwarsa. Artinya, peminjam dapat membayar kembali kreditnya ketika dia menganggapnya pantas. Tentu saja, selama Anda tidak membayar kredit itu, Anda harus membayar bunga.

Mengingat tingkat risiko yang tinggi bagi kreditur , tingkat bunga dibebankan lebih tinggi dari pasar.

Hal lain yang perlu diperhatikan adalah bahwa pemegang utang abadi adalah yang kedua dari belakang untuk menagih jika penerbit bangkrut. Oleh karena itu, dalam kasus ini, pengembalian pokok pinjaman sangat sulit.

Penggunaan hutang abadi

Penggunaan hutang abadi terjadi, terutama, antara pemerintah dan perusahaan besar yang dapat mengakses jenis pembiayaan ini karena mereka menawarkan keamanan.

Perlu dicatat bahwa, dalam kasus korporasi, utang abadi merupakan alternatif untuk peningkatan modal dan kredit bank tradisional.

Keuntungan dan kerugian dari hutang abadi

Di antara keuntungan dari hutang abadi, dari sudut pandang penerbit, berikut ini menonjol:

  • Momen amortisasi dipilih . Ini terlepas dari kebutuhan pemberi pinjaman .
  • Bunga dihitung berdasarkan hasil perusahaan (atau pemerintah). Jika tidak ada manfaat , atau jika sangat kecil, jumlah yang harus dibayarkan dapat dikurangi secara signifikan.

Namun, ada juga beberapa kelemahan:

  • Ini mewakili biaya keuangan yang lebih tinggi dibandingkan dengan opsi lain yang lebih konvensional di mana tingkat bunganya lebih rendah.
  • Ini adalah pembiayaan hanya untuk elit. Hanya perusahaan skala besar dan pemerintah yang dapat mengaksesnya.

Hampir hutang abadi

utang hampir abadi adalah bahwa yang diberikan untuk waktu yang sangat panjang. Misalnya, ada obligasi negara yang diterbitkan selama seratus tahun.

Jenis utang ini disukai, pada pertengahan tahun lalu, dalam konteks suku bunga rendah . Idenya adalah untuk mendapatkan pembiayaan tanpa biaya tinggi dan, pada saat yang sama, memperpanjang waktu pengembaliannya sebanyak mungkin.

Related Posts