Jelaskan apa itu Ilmu perpustakaan

Ilmu perpustakaan adalah disiplin ilmu yang bertugas mengelola dan memesan perpustakaan, metodenya adalah memperkenalkan kartu untuk memperkuat kemungkinan pencarian dalam registrasi manual. Pustakawan mengembangkan beberapa tugas yang membuat aturan lebih terorganisir dan menerapkan kepentingan. Selama bertahun-tahun itu telah mengalami beberapa perubahan dan mencapai perintis yang hebat.

Kepustakawanan bercirikan pengorganisasiannya dalam soal buku, harus reseptif terhadap ilmu pengetahuan dan memahami kebutuhan penggunanya, hal ini dapat diketahui melalui wawancara dan survei atau cukup dengan menganalisis pola pencarian yang dilakukan oleh peminat.

Tugas yang harus dilakukan oleh pustakawan adalah sebagai berikut:

  • Arah wawancara referensi.
  • Mereka harus mempromosikan membaca.
  • Mereka mengklasifikasikan mata pelajaran.
  • Mereka harus mendapatkan bahan baru.
  • Mereka harus membuat pilihan konstan untuk membuang materi yang tidak lagi memiliki kontribusi yang diperlukan bagi pengguna.
  • Mereka harus membuat perjanjian layanan dan berlangganan majalah cetak atau elektronik.
  • Karyanya didasarkan pada penelitian.
  • Koleksi harus dikembangkan.
  • Mereka memiliki tanggung jawab dan hak untuk menetapkan norma atau kebijakan kerja tempat mereka bekerja.

Para profesional pertama di bidang perpustakaan adalah:

  • Augusto Eyquem, asal Chili, adalah seorang filolog dan pustakawan, menerima beasiswa dari Negara Bagian untuk belajar kepustakawanan di Perpustakaan Umum New York, dan menjabat sebagai profesor bahasa Spanyol dan sastra.
  • Alberto Villalón Galdames, lahir di kota Iquique, adalah seorang mahasiswa hukum di Universitas Chili, pada tahun 1948 Universitas Michigan memberinya gelar Sarjana Seni dalam Ilmu Perpustakaan, pada tahun 1952 ia menjadi Direktur Perpustakaan dan orang Chili pertama yang meraih gelar Doktor dalam disiplin itu.
  • Hector Fuenzalida, studinya dilaksanakan di Universitas Columbia pada tahun 1936, berkat beasiswa karakter ini yang diselenggarakan Perpustakaan Pusat Universitas Chili, ia diperkirakan sebagai pelopor pengajaran perpustakaan di negara tersebut.
  • María Teresa Freyre de Andrade de Velázquez, lahir di San Agustín de la Florida, Amerika Serikat, adalah direktur pertama Perpustakaan Nasional José Martí pada Januari 1959, setelah kejayaan Revolusi Kuba.

Saat ini hidup dalam masyarakat yang berdasarkan informasi, praktik bisnis baru telah menjadikan disiplin kontemporer ini sebagai teknik penting untuk strategi industri, dalam hal teknologi penelitian. Dari perspektif budaya, ilmu ini sangat penting untuk mengakses pengetahuan dan mempromosikan budaya di seluruh dunia. Setiap siswa dan profesional telah mengunjungi perpustakaan dan menggunakan layanannya untuk kepentingan pendidikan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*