Impor ulang

Reimport adalah pemasukan barang nasional dalam keadaan yang sama dimana barang tersebut diekspor sebelumnya.

Impor kembali barang yang telah dimodifikasi di luar negeri tidak dipertimbangkan. Namun, mungkin ada kasus di mana modifikasi yang melibatkan proporsi minimum dari nilai tambah diklasifikasikan sebagai impor ulang.

Pembelian produk yang diekspor dari negara tujuan yang sama juga dianggap sebagai impor ulang. Ini dapat dianggap sebagai pengembalian barang yang dijual.

Perbedaan antara impor dan impor ulang

Sebuah impor adalah pembelian barang-barang manufaktur di luar negeri, sebagian atau seluruhnya. Di sisi lain, re-import adalah pembelian kembali barang-barang nasional dari luar negeri.

Misalnya, anggaplah Spanyol membeli minyak mentah untuk penyulingan dari negara lain. Ini diklasifikasikan sebagai impor. Sekarang, anggaplah Spanyol memperoleh Minyak Zaitun dari negara lain, yang telah diekspornya. Ini diklasifikasikan sebagai impor ulang.

Motivasi untuk re-import

Ada berbagai alasan untuk mengimpor ulang. Di bawah ini kita daftar yang paling umum:

  • Set barang bisa menyajikan beberapa cacat. Itu bisa ditolak oleh importir atau oleh lembaga di negara penerima.
  • Pelanggaran kewajiban importir.
  • Pengenaan hambatan perdagangan oleh negara tujuan.
  • Ketidaknyamanan dengan transportasi yang menghalangi kedatangannya di negara penerima.

Related Posts