Injeksi likuiditas ke bank

Injeksi likuiditas terdiri dari sebuah organisasi (biasanya bank sentral) dengan tekun meminjamkan uang kepada lembaga kredit.

Bank umumnya memperoleh uang untuk bisnis mereka dengan pergi ke pasar antar bank , tetapi dengan masalah kredit dan ketidakpastian baru-baru ini, menjadi lebih sulit untuk mengakses pasar ini.

Ketidakpercayaan telah menyebabkan bank tidak saling meminjamkan uang, sehingga bank sentral menutupi kekurangan dana ini.

Injeksi likuiditas dan bank sentral

Mengingat masalah untuk mendapatkan uang di pasar antar bank , lembaga kredit telah menerima sejumlah besar uang dari bank sentral. Semuanya dimulai dengan pertemuan setiap pemberi pinjaman dengan bank sentral. Pada pertemuan ini akan dipelajari kebutuhan pembiayaan bank. Ada jumlah tertentu atau tingkat bunga untuk pinjaman akan ditetapkan.

Harus diingat bahwa uang yang dipinjamkan oleh otoritas moneter kepada bank tidak diberikan, tetapi harus dikembalikan dengan bunga yang dapat diterima.

Setelah permintaan, bank sentral menyelenggarakan lelang di mana ia menentukan berapa banyak uang yang akan dipinjamkan, dengan harga berapa ia akan melakukannya dan untuk jangka waktu apa ia akan memberikannya.

Tujuan suntikan likuiditas

Dengan suntikan uang atau suntikan likuiditas, tujuannya adalah untuk meningkatkan solvabilitas bank. Ketika bank menerima suntikan likuiditas, mereka memasukkannya ke dalam cadangan mereka, dengan demikian, menangani utang jangka pendek.

Tujuan lain dari suntikan uang ke bank adalah untuk menghindari kenaikan suku bunga , yang dapat disebabkan oleh masalah likuiditas di lembaga keuangan.

Di sisi lain, suntikan likuiditas dimaksudkan agar masalah likuiditas bank tidak menular ke ekonomi riil, yakni ke kantong warga.

Ada juga yang membela kegunaan suntikan likuiditas, dengan alasan bahwa mereka berfungsi agar bank-bank swasta memasukkan uang pinjaman ke dalam peredaran, kredit diaktifkan kembali dan ekonomi dioperasikan.

Related Posts