Instal dan Konfigurasi Samba File Server dengan Mudah di Ubuntu 20.04

Dalam tutorial ini, Anda akan belajar cara menginstal dan mengkonfigurasi file server Samba dengan mudah di Ubuntu 20.04. Samba adalah suite opensource yang mengimplementasikan protokol Server Message Block (SMB). Sistem operasi Microsoft Windows dan sistem operasi OS/2 menggunakan SMB untuk melakukan jaringan client-server untuk berbagi file dan printer serta operasi terkait. Berjalan pada sistem Unix, memungkinkan Windows untuk berbagi file dan printer pada host Unix, dan juga memungkinkan user Unix untuk mengakses sumber daya yang dibagikan oleh sistem Windows. Oleh karena itu, ini adalah alat jaringan yang sangat berguna bagi siapa saja yang memiliki sistem Windows dan Unix di jaringan mereka.

Instal dan konfigurasi Samba File Server dengan mudah di Ubuntu 20.04

Samba dapat dijalankan sebagai:

  • Anggota domain Active Directory (AD) atau NT4
  • Server mandiri
  • Pengontrol Domain Utama (PDC) NT4 atau Pengontrol Domain Cadangan (BDC)

Dalam pengaturan ini, kami akan menjalankan Samba sebagai file server mandiri di Ubuntu 20.04.

Ikuti langkah-langkah berikut untuk mempelajari cara menginstal dan mengkonfigurasi server file Samba dengan mudah di Ubuntu 20.04.

Instal Samba di Ubuntu 20.04

Untuk menginstal dan mengkonfigurasi Samba File Server di Ubuntu 20.04 dengan mudah, Anda harus menginstal paket Samba terlebih dahulu dengan menjalankan perintah di bawah ini;

apt update
apt install samba smbclient cifs-utils

Konfigurasikan Samba File Server di Ubuntu 20.04

Setelah paket Samba diinstal, lanjutkan untuk mengkonfigurasi server file Samba di Ubuntu 20.04. Seperti yang telah dinyatakan, dalam pengaturan ini, kami akan menjalankan Samba sebagai file server mandiri di Ubuntu 20.04. Ini berarti bahwa Samba tidak dikonfigurasi sebagai anggota service direktori apa pun dan dengan demikian, basis data sistem lokal akan digunakan untuk mengautentikasi user untuk mengakses file bersama.

Buat Direktori/Folder Bersama

Buat direktori tempat Anda akan meletakkan file yang akan dibagikan. Anda dapat membuat folder bersama publik atau pribadi.

Misalnya, kami menggunakan /smb-publicdan /smb-privatesebagai direktori bersama kami dalam pengaturan ini.

mkdir /smb-public
mkdir /smb-private

Kami akan mengizinkan akses publik ke folder publik dan beberapa user untuk mengakses folder pribadi.

Konfigurasikan Samba File Server di Ubuntu 20.04

Buka file konfigurasi Samba untuk diedit;

vim /etc/samba/smb.conf
Opsi konfigurasi Samba Global

Di bawah ini adalah konfigurasi Samba global kami, dengan baris komentar dihapus.

[global] unix charset = UTF-8 workgroup = WORKGROUP server string = %h server (Samba, Ubuntu) log file = /var/log/samba/log.%m log level = 1 max log size = 1000 logging = file panic action = /usr/share/samba/panic-action %d server role = standalone server obey pam restrictions = yes unix password sync = yes passwd program = /usr/bin/passwd %u passwd chat = *Entersnews*spassword:* %nn *Retypesnews*spassword:* %nn *passwordsupdatedssuccessfully*. pam password change = yes map to guest = bad user usershare allow guests = yes

Konsultasikan man smb.confuntuk deskripsi opsi konfigurasi yang digunakan.

Konfigurasikan berbagi file atau printer

Untuk saat ini, kami hanya akan mengonfigurasi file sharing. Oleh karena itu, di akhir file konfigurasi Samba, tambahkan nama share dan opsi konfigurasi.

Di atas, kami membuat dua direktori, publik dan pribadi. Kami akan mengatur pembagian publik sebagai dapat diakses publik dan yang pribadi akan memerlukan otentikasi untuk mengaksesnya.

Konfigurasi Berbagi Publik

Contoh konfigurasi berbagi publik.

[publicshare] path = /smb-public writable = yes guest ok = yes guest only = yes force create mode = 775 force directory mode = 775
Konfigurasi Berbagi Pribadi

Contoh Konfigurasi berbagi pribadi.

[privateshare] path = /smb-private writable = yes guest ok = no valid users = @smbinternal force create mode = 770 force directory mode = 770 inherit permissions = yes
Buat Grup Pengguna Samba Bagikan

Pembagian Pribadi di atas hanya akan mengizinkan user smbinternal grup untuk mengakses berbagi.

Oleh karena itu, mari kita buat grup internal kecil dan tambahkan user tertentu ke grup ini untuk mengizinkan akses ke pembagian pribadi.

groupadd smbinternal
Perbarui izin Berbagi

Ubah grup direktori pribadi bersama;

chgrp -R smbinternal /smb-private/
chgrp -R smbinternal /smb-public

Atur izin direktori;

chmod 2770 /smb-private/
chmod 2775 /smb-public

Nilai 2 di atas mewakili bit SGID. Ini membuat file/folder baru dibuat untuk mewarisi grup direktori induk alih-alih mengaturnya ke grup utama user.

Selanjutnya, buat akun lokal untuk user yang ingin Anda beri akses ke bagian pribadi. Pengguna tidak perlu memiliki shell.

useradd -M -s /sbin/nologin demouser

Tambahkan user ke smbinternal kelompok;

usermod -aG smbinternal demouser

Buat password SMB untuk user;

smbpasswd -a demouser

Aktifkan akun Samba:

smbpasswd -e demouser

Memverifikasi konfigurasi Samba

Anda disarankan untuk memverifikasi konfigurasi Samba setiap kali Anda memperbarui  /etc/samba/smb.conf file menggunakan   testparm utilitas 

Anda cukup menjalankannya sebagai berikut:

testparm

keluaran sampel;

Load smb config files from /etc/samba/smb.conf Loaded services file OK. Server role: ROLE_STANDALONE Press enter to see a dump of your service definitions...

Jika terjadi error, perbaiki sebelum Anda dapat melanjutkan.

Restart Samba;

systemctl restart smbd

Buat file/folder uji pada share;

mkdir /smb-private/demofolder-priv /smb-public/demofolder-pub
touch /smb-private/demofile-priv /smb-public/demofile-pub

Izinkan Akses Jarak Jauh ke Samba

Untuk mengizinkan akses jarak jauh ke Samba dari jaringan tertentu;

ufw allow from 192.168.59.0/24 to any app Samba

Mengakses Saham SMB dari Client

Untuk mempelajari cara mengakses berbagi SMB dari berbagai client, ikuti panduan di bawah ini;

Cara Mengakses Samba Share di Sistem Linux dan Windows

Itu membawa kita ke akhir tutorial tentang cara mudah menginstal dan mengkonfigurasi Samba File Server di Ubuntu 20.04.

Tutorial lainnya

Cara Cepat untuk Setup Samba File Server di Debian 10

Instal dan Siapkan Cluster Penyimpanan GlusterFS di CentOS 8

Cara Mengkonfigurasi Server NFS di Server Ubuntu 18.04

Cara Menginstal dan Mengonfigurasi Server NFS di RHEL/CentOS 7

Related Posts