Integrasi sosial

Integrasi adalah proses mengintegrasikan atau memasukan ke dalam sesuatu, itu berasal dari bahasa Latin integration dan merupakan penyelesaian keseluruhan dengan bagian-bagian yang hilang, baik objek atau orang. Ini adalah fenomena yang terjadi ketika sekelompok individu menyatukan seseorang yang berada di luar terlepas dari karakteristik dan perbedaan mereka. Ini adalah kebalikan dari diskriminasi atau tindakan tertentu di mana beberapa orang menderita penghinaan dan isolasi sosial. Agar ada, individu harus mengesampingkan semua prasangka, ketakutan, ketakutan atau keraguan tentang orang lain.

Apa itu integrasi sosial?

Istilah integrasi berarti menggabungkan, menyatukan atau merajut bagian-bagian yang berbeda dari suatu keseluruhan sehingga bersama-sama, mereka membentuk bagian dari sesuatu yang universal. Saat ini istilah tersebut dapat digunakan di berbagai bidang, ini dapat berupa sosial, matematika, ekonomi, dll.

Integrasi sosial adalah proses di mana pendatang baru atau minoritas dimasukkan ke dalam struktur sosial masyarakat tuan rumah.

Integrasi sosial, bersama dengan integrasi ekonomi dan integrasi identitas, adalah tiga dimensi utama dari pengalaman pendatang baru dalam masyarakat yang menerimanya.

Tingkat integrasi sosial yang lebih tinggi berkontribusi pada jarak sosial yang lebih dekat antara kelompok dan nilai-nilai dan praktik yang lebih konsisten. Menyatukan berbagai kelompok etnis terlepas dari bahasa, kasta, kepercayaan, dll., Tanpa kehilangan identitas seseorang. Integrasi sosial memberikan akses ke semua bidang kehidupan masyarakat dan menghilangkan segregasi.

Dalam pandangan yang lebih luas, integrasi sosial adalah proses yang dinamis dan terstruktur di mana semua anggota berpartisipasi dalam dialog untuk mencapai dan menjaga hubungan sosial yang damai. Integrasi sosial tidak berarti asimilasi paksa.

Integrasi sosial difokuskan pada kebutuhan untuk bergerak ke arah masyarakat yang aman, stabil dan adil dengan memperbaiki kondisi disintegrasi sosial, eksklusi sosial, fragmentasi sosial, eksklusi dan polarisasi, dan dengan memperluas dan memperkuat kondisi integrasi sosial menuju hubungan sosial yang koeksistensi secara damai, kolaborasi dan kohesi.

Integrasi kelas sosial

Di sini kita berbicara tentang persatuan antara masing-masing kelas sosial yang ada saat ini, yaitu kelas atas, menengah atas, menengah dan bawah. Apa idenya? meskipun mereka semua termasuk dalam kelas yang berbeda, mereka memiliki akses ke semua layanan dan manfaat yang terjadi dalam wilayah tertentu. Integrasi menurut penulis bukanlah hal yang mudah, sebenarnya sudah lama diupayakan untuk mencapainya, namun diharapkan dengan evolusi sosial, semua tujuan tersebut dapat tercapai.

Integrasi ras

Yang dicarinya adalah adanya kesetaraan antara orang yang berbeda warna kulit atau ras, mengembangkan toleransi sehingga semua budaya mendapat tempat. Saat ini, ada beberapa situasi yang berasal dari xenophobia atau masalah rasial dan itulah yang harus dihindari. Ada banyak organisasi yang berjuang setiap hari untuk memberi orang tempat yang lebih baik dalam masyarakat, tempat di mana tidak ada yang mendiskriminasi mereka karena aksen, warna kulit, bentuk mata, dll.

Sasaran

Tujuan utama persatuan dalam kelas-kelas sosial dan dalam berbagai ras, budaya dan agama, adalah hambatan yang ada sejak zaman kuno diratakan, sehingga ada semacam kesetaraan dalam studi dan kesempatan kerja.

Pentingnya

Pentingnya terletak pada bagian dari sekolah, keluarga, pekerjaan, masyarakat dan mereka perlu merasa menjadi bagian dari mereka tanpa didiskriminasi karena budaya, agama atau ras mereka. Setiap orang berhak dihormati, terlepas dari dari mana mereka berasal atau apa yang mereka anut.

Durkheim dan Integrasi Sosial

Istilah “integrasi sosial” pertama kali mulai digunakan dalam karya sosiolog Prancis Émile Durkheim. Dia ingin memahami mengapa tingkat bunuh diri lebih tinggi di beberapa kelas sosial daripada yang lain. Durkheim percaya bahwa masyarakat mengerahkan kekuatan yang kuat pada individu. Dia menyimpulkan bahwa kepercayaan, nilai, dan norma orang membentuk kesadaran kolektif, cara berbagi pemahaman satu sama lain dan dunia.

Bersama dengan Marx dan Weber, sosiolog Prancis Emile Durkheim dianggap sebagai salah satu pendiri sosiologi. Salah satu tujuan utama Durkheim adalah untuk menganalisis bagaimana masyarakat modern dapat mempertahankan integrasi sosial setelah ikatan tradisional keluarga dan gereja digantikan oleh hubungan ekonomi modern.

Durkheim percaya bahwa masyarakat mengerahkan kekuatan yang kuat pada individu. Norma, kepercayaan, dan nilai-nilai orang membentuk kesadaran kolektif, atau cara berbagi pemahaman dan perilaku di dunia. Kesadaran kolektif mengikat individu bersama dan menciptakan integrasi sosial. Bagi Durkheim, kesadaran kolektif sangat penting dalam menjelaskan keberadaan masyarakat: ia menghasilkan masyarakat dan menyatukannya. Pada saat yang sama, kesadaran kolektif dihasilkan oleh individu melalui tindakan dan interaksi mereka. Masyarakat adalah produk sosial yang diciptakan oleh tindakan individu yang kemudian mengerahkan kekuatan sosial koersif kembali pada individu tersebut. Melalui kesadaran kolektif mereka, Durkheim berpendapat, manusia menjadi sadar satu sama lain sebagai makhluk sosial, bukan hanya binatang.

Pembentukan Kesadaran Kolektif

Menurut Durkheim, kesadaran kolektif terbentuk melalui interaksi sosial. Secara khusus, Durkheim memikirkan interaksi erat antara keluarga dan komunitas kecil, kelompok orang yang memiliki agama yang sama, yang mungkin makan bersama, bekerja bersama, dan menghabiskan waktu luang bersama. Namun di sekelilingnya, Durkheim mengamati bukti perubahan sosial yang cepat dan melenyapnya kelompok-kelompok ini. Dia melihat peningkatan kepadatan populasi dan pertumbuhan populasi sebagai faktor kunci dalam evolusi masyarakat dan munculnya modernitas. Ketika jumlah orang di daerah tertentu meningkat, ia mengemukakan, begitu juga jumlah interaksi, dan masyarakat menjadi lebih kompleks. Pertumbuhan populasi menciptakan persaingan dan insentif untuk berdagang dan memajukan pembagian kerja. Tetapi ketika orang terlibat dalam kegiatan ekonomi yang lebih banyak dengan tetangga atau pedagang yang jauh, mereka mulai melonggarkan ikatan tradisional keluarga, agama, dan solidaritas moral yang sebelumnya memastikan integrasi sosial. Durkheim khawatir bahwa modernitas mungkin akan memicu disintegrasi masyarakat.

Durkheim dan Modernitas

Mengikuti pendekatan sosioevolusi yang mengingatkan pada Comte, Durkheim menggambarkan evolusi masyarakat dari solidaritas mekanis menjadi solidaritas organik. Masyarakat yang lebih sederhana, menurutnya, didasarkan pada solidaritas mekanis, di mana orang yang mandiri dapat terhubung dengan orang lain melalui ikatan dan tradisi pribadi yang erat (mis., Keluarga dan agama). Juga, dalam masyarakat seperti itu, orang memiliki pilihan jauh lebih sedikit dalam hidup. Masyarakat modern, di sisi lain, didasarkan pada solidaritas organik, di mana orang terhubung oleh ketergantungan mereka pada orang lain dalam pembagian kerja. Modernisasi, Durkheim berpendapat, didasarkan pertama pada pertumbuhan populasi dan peningkatan kepadatan populasi, kedua pada peningkatan “kepadatan moral” (yaitu, pengembangan interaksi sosial yang lebih kompleks), dan ketiga, pada peningkatan spesialisasi dalam pekerjaan (yaitu, divisi kerja). Karena masyarakat modern itu kompleks, dan karena pekerjaan yang dilakukan individu begitu terspesialisasi, individu tidak dapat lagi mandiri dan harus bergantung pada orang lain untuk bertahan hidup. Jadi, meskipun masyarakat modern dapat merusak ikatan tradisional solidaritas mekanis, ia menggantinya dengan ikatan solidaritas organik.

Definisi integrasi

Integrasi pertama kali dipelajari oleh Park dan Burgess pada tahun 1921 melalui konsep asimilasi. Mereka mendefinisikannya sebagai “proses interpenetrasi dan fusi di mana orang dan kelompok memperoleh ingatan, sentimen, dan sikap orang dan kelompok lain, dan dengan berbagi pengalaman dan sejarah mereka, digabungkan dengan mereka dalam kehidupan budaya bersama.”

Sementara beberapa sarjana menawarkan teori asimilasi, dengan alasan bahwa imigran akan berasimilasi ke dalam masyarakat tuan rumah secara ekonomi, sosial dan budaya selama beberapa generasi berturut-turut, yang lain mengembangkan teori multikulturalisme, mengantisipasi bahwa imigran dapat mempertahankan identitas etnis mereka melalui proses integrasi untuk membentuk masyarakat tuan rumah dengan warisan budaya yang beragam.

Meluas dari teori asimilasi, kelompok ketiga cendekiawan mengusulkan teori integrasi tersegmentasi, menekankan bahwa kelompok migran yang berbeda mungkin mengikuti lintasan yang berbeda menuju mobilitas ke atas atau ke bawah pada dimensi yang berbeda, tergantung pada faktor individu, kontekstual dan struktural mereka.

Pengukuran integrasi sosial

Dibandingkan dengan dimensi integrasi lainnya, integrasi sosial lebih berfokus pada sejauh mana imigran mengadaptasi kebiasaan setempat, hubungan sosial, dan praktik sehari-hari. Biasanya diukur melalui jejaring sosial, bahasa, dan perkawinan campuran. Indikator integrasi sosial yang paling umum digunakan adalah jejaring sosial, yang merujuk pada hubungan yang dibangun imigran dengan orang lain dalam masyarakat tuan rumah. Sementara beberapa peneliti menggunakan jumlah total teman-teman imigran sebagai ukuran, yang lain menggunakan frekuensi interaksi dengan teman-teman. Satu hal yang patut dicatat adalah bahwa semakin banyak penelitian membedakan teman-teman lokal dari teman-teman imigran karena yang pertama dianggap lebih penting dalam mengintegrasikan imigran ke dalam masyarakat lokal daripada yang terakhir.

Bahasa adalah variabel penting lainnya untuk mengakses tingkat integrasi sosial imigran. Tingkat yang lebih tinggi dalam memahami bahasa lokal menghasilkan lebih banyak kesempatan untuk berkomunikasi dengan masyarakat lokal dan pemahaman yang lebih baik tentang budaya lokal. Pertanyaan khas yang digunakan dalam survei adalah sebagai “Apakah Anda memahami bahasa masyarakat setempat?” Di Amerika Serikat, misalnya, kelancaran berbahasa Inggris merupakan indikator yang banyak digunakan dan dapat dengan mudah ditemukan dalam laporan imigrasi.

Perkawinan campuran juga merupakan indikator integrasi sosial. Bagi mereka yang belum menikah, mereka akan ditanya: “Apakah Anda akan mempertimbangkan menikahi orang lokal?”; bagi mereka yang sudah menikah, pertanyaannya akan seperti “Apakah Anda ingin anak-anak Anda mempertimbangkan untuk menikah dengan orang lokal?” Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini adalah prediktor yang baik dari keinginan para imigran untuk diintegrasikan ke dalam masyarakat setempat.

Contoh Integrasi Sosial

Dalam banyak contoh, pendidikan digunakan sebagai mekanisme untuk promosi sosial. Baik pendidikan maupun pekerjaan tidak dapat dipastikan tanpa bentuk hukum. Sehubungan dengan masyarakat yang toleran dan terbuka, anggota kelompok minoritas sering menggunakan integrasi sosial untuk mendapatkan akses penuh ke peluang, hak dan layanan yang tersedia untuk anggota arus utama masyarakat dengan lembaga budaya seperti gereja dan organisasi masyarakat. Konten media massa juga melakukan fungsi integrasi sosial dalam masyarakat.

Penggunaan integrasi sosial

Sebuah tinjauan penelitian tahun 2012 menemukan bahwa siswa kelas pekerja kurang terintegrasi secara sosial daripada siswa kelas menengah di universitas.

Penelitian terbaru juga menunjukkan bahwa imigran harus mandiri dan proaktif untuk mencapai integrasi sosial yang lebih baik di negara tuan rumah mereka.

Siswa Inernasional dan Integrasi Sosial: Berbagai artikel yang menjelaskan bagaimana siswa internasional merasa secara sosial dan budaya tidak terintegrasi dalam lingkungan multikultural telah ditulis.

Dari sudut pandang demografis dan budaya, studi longitudinal baru-baru ini menunjukkan bahwa isolasi sosial atau integrasi telah terbukti meningkat pada individu Spanyol yang lebih tua, terutama mereka yang mungkin menderita gangguan neurokognitif seperti demensia dan penurunan kognitif secara keseluruhan.

Related Posts