Intelijen bisnis

Kecerdasan bisnis atau business intelligence dalam bahasa Inggris adalah penggunaan, perlakuan, dan interpretasi data untuk pengambilan keputusan selanjutnya.

Dengan kata lain, data diubah menjadi keputusan. Ini mengarah pada perolehan keuntungan bisnis dari sekumpulan data yang dengan sendirinya tidak memiliki relevansi. Tentu saja, disempurnakan dan ditafsirkan dengan baik, mereka bisa menjadi peluang di tingkat bisnis.

Skema intelijen bisnis

Strategi penggunaan data ini didukung oleh teknik ETL ( extract, transform and load ), atau setara dengan Spanish ETC (extraction, transformation, dan load). Tujuan utama dari teknik ini adalah untuk mendapatkan keuntungan dari setiap kumpulan data yang mungkin terkait dengan perusahaan.

Data ini dapat diproses secara internal untuk prediksi selanjutnya dalam hal pembiayaan, stok atau kebutuhan personel tergantung pada jam berapa dalam setahun, misalnya.

Data pasar juga dapat digali untuk mengantisipasi permintaan atau penawaran pasar dan pergerakan dari pelaku ekonomi lainnya . Contohnya adalah perusahaan yang bersaing di sektor yang sama atau tren yang mungkin muncul.

Semua ini dilakukan untuk mencegah, dengan cara tertentu, kejadian di masa depan sehingga perusahaan dapat menyiapkan rencana atau strategi yang menguntungkannya dan menempatkannya pada posisi yang istimewa dibandingkan dengan perusahaan lain.

Alat intelijen bisnis

Beberapa alat yang didedikasikan untuk ekstraksi, pengolahan dan pemurnian data berasal dari perusahaan seperti Microsoft , Oracle , IBM atau SAP , tetapi yang paling diminati saat ini di pasar tenaga kerja adalah Tableau dan Quilkview .

Alat-alat ini bekerja sebagai semacam panel interdisipliner yang mengumpulkan semua jenis data. Dari data dari departemen pemasaran (ROI, pengeluaran iklan, target pelanggan, tanggal penjualan, dll.) hingga data dari departemen keuangan (rasio hutang, leverage, suku bunga pasar dari waktu ke waktu, dll.), di antara departemen lainnya.

Semua data dikumpulkan dan tujuannya adalah untuk membangun hubungan yang stabil dan prakiraan konsumsi , penawaran , permintaan , atau preferensi pelanggan menurut usia atau wilayah geografis.

Alat pengolah data ini, yang sangat digital, pada prinsipnya harus disertai dengan transformasi digital perusahaan. Transformasi digital yang memungkinkan pemantauan dan tindak lanjut jika tidak secara real time, dengan penundaan seminimal mungkin.

Related Posts