Inventaris fisik

Persediaan fisik adalah penghitungan manual semua persediaan perusahaan. Ini, mengingat input , produk dalam proses, barang jadi, aset tetap , antara lain.

Dengan kata lain, melakukan inventarisasi fisik mirip dengan menyelenggarakan sensus penduduk suatu negara. Keduanya juga dimaksudkan sebagai dasar pengambilan keputusan.

Perlu diingat bahwa persediaan fisik merupakan bagian dari manajemen persediaan .

Kontrol inventaris

Pentingnya inventaris fisik

Pentingnya inventaris fisik terletak pada poin-poin berikut:

  • Hal ini memungkinkan verifikasi bahwa apa yang dicatat dalam catatan akuntansi (mungkin digital) benar-benar ada.
  • Konfirmasi perputaran produk, yaitu seberapa cepat barang terjual atau beredar. Dengan cara ini, administrasi dapat mengetahui, misalnya, jika ada beberapa barang dagangan yang diproduksi dalam jumlah yang jauh lebih besar daripada permintaannya , yang mempengaruhi hasil perusahaan.
  • Ini mengungkapkan kerugian karena produk dalam kondisi buruk, yang sangat penting dalam kasus barang yang mudah rusak atau mudah rusak. Mungkin, misalnya, perusahaan mengidentifikasi kegagalan dalam sistem pendinginnya.
  • Perusahaan mungkin menemukan aset modal usang, seperti mesin tua, yang harus dinonaktifkan.

Proses inventaris fisik

Proses inventaris fisik melibatkan beberapa tugas:

  • Menginformasikan dan melibatkan karyawan.
  • Tentukan tanggal atau hari-hari yang dijadwalkan untuk penghitungan, dengan melihat sejauh mungkin bahwa itu adalah musim aktivitas kecil di perusahaan.
  • Pembersihan dan pemesanan gudang untuk memudahkan persiapan persediaan.
  • Perinci karakteristik semua barang, terutama kategorinya (jenis produk) dan ukurannya (dalam liter, meter, atau kilo). Misalnya, dalam kasus apotek, dapat diklasifikasikan ke dalam anti-inflamasi, antibiotik, barang-barang kebersihan pribadi, antara lain.
  • Tempatkan produk sesuai dengan sistem sortir sehingga barang dapat dipindahkan lebih cepat. Ini menyiratkan, misalnya, bahwa karyawan yang membutuhkan input tertentu untuk melakukan pekerjaan mereka, dapat menemukannya di dekat lokasi mereka.

penilaian persediaan

Persediaan fisik dinilai berdasarkan biayanya, yaitu harga perolehan dalam hal input. Untuk produk akhir dan dalam proses, salah satu dari tiga metode berikut digunakan:

  • Metode penilaian FIFO : Nilai barang diperkirakan dengan mempertimbangkan bahwa bahan baku yang digunakan pertama adalah yang tertua di gudang.
  • Model penilaian LIFO : Kebalikan dari kasus sebelumnya. Kali ini input yang paling baru dibeli adalah input yang digunakan untuk memproduksi barang dagangan.
  • Harga rata-rata tertimbang (PMP) : Rata-rata dihitung antara nilai bahan baku yang didaftarkan pada awal proses produksi dan nilai yang masuk pada saat barang akhir dibuat.

Di sisi lain, kasus aset tetap sangat khusus karena kehilangan nilainya seiring waktu. Ini dikenal sebagai depresiasi .

Related Posts