Investasi

Investasi adalah kegiatan yang terdiri dari mendedikasikan sumber daya dengan tujuan memperoleh keuntungan dalam bentuk apapun.

Dalam ilmu ekonomi, sumber daya biasanya diidentifikasi sebagai biaya terkait. Sumber daya utama adalah tanah, waktu, tenaga kerja, dan modal . Dengannya, segala sesuatu yang memanfaatkan salah satu dari empat sumber daya ini dengan tujuan memperoleh keuntungan adalah investasi.

Ketika investasi dilakukan, biaya peluang diasumsikan dengan menyerahkan sumber daya tersebut di masa sekarang untuk mencapai manfaat masa depan, yang tidak pasti. Untuk alasan ini, ketika investasi dilakukan, risiko tertentu ditanggung.

Untuk memiliki uang untuk diinvestasikan, perlu memiliki pendapatan dan sebelumnya menyimpan sebagian dari pendapatan ini.

Jenis investasi

Klasifikasi investasi dapat dilakukan dari berbagai sudut pandang. Jadi, tidak ada klasifikasi tunggal, juga tidak ada yang lebih baik. Ada beberapa, semuanya valid dan berguna tergantung pada konteksnya.

Menurut cakrawala waktu:

  • Jangka pendek: Kurang dari 1 tahun.
  • Jangka menengah: Antara 1 dan 3 tahun.
  • Jangka panjang: Lebih dari tiga tahun.

Menurut unsur di mana ia diinvestasikan:

  • Mesin: Traktor, robot, mesin pengemasan …
  • Bahan baku: Logam, makanan, bahan bakar …
  • Elemen transportasi: Van, truk, mobil …
  • Bangunan: Gudang industri, kantor, tempat komersial …
  • Investasi dalam saham perusahaan lain
  • Investasi dalam penelitian dan pengembangan (R&D) .

Menurut ruang lingkupnya:

  • Bisnis .
  • Pribadi .
  • Keuangan .

Menurut sifat subjek:

  • Pribadi .
  • Umum .

Menurut adaptasi penerima:

  • Dipersonalisasi atau dibuat untuk mengukur .
  • Generalis atau standar .

Kita dapat menyebutkan lebih banyak klasifikasi investasi, tetapi yang di atas adalah yang penting. Artinya, yang paling penting.

Bagaimana cara kerja investasi?

Untuk mengetahui bagaimana sebuah investasi bekerja, penting untuk mengetahui arti ekonomi dari investasi. Apapun jenisnya, ia diatur oleh empat faktor fundamental. Profitabilitas, risiko, likuiditas dan jangka waktu. Ini adalah, apa yang kita peroleh, apa yang kita bisa kehilangan dan waktu.

  • Profitabilitas: Profitabilitas atau hasil adalah apa yang kita dapatkan sebagai imbalan untuk melakukan investasi. Biasanya diukur dari segi keuntungan atau profitabilitas, meskipun tidak harus seperti itu.
  • Risiko: Mengacu pada ketidakpastian. Tidak ada dalam ekonomi yang seratus persen pasti. Dengan itu, kita harus selalu bekerja dengan risiko yang dapat ditanggung jika investasi tidak berjalan seperti yang kita harapkan.
  • Likuiditas: Ini adalah kemampuan untuk mengubah investasi tertentu menjadi uang dengan kerugian minimal sehubungan dengan nilainya.
  • Istilah: Waktu adalah variabel fundamental ketiga. Kita dapat mengharapkan pengembalian tertentu, tetapi tergantung pada waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkannya, apakah itu akan mengimbangi investasi atau tidak?

Lihat hubungan antara profitabilitas, risiko dan likuiditas

Merawat keempat faktor ini, meskipun mungkin tampak jelas, tidak begitu umum. Banyak investor cenderung fokus pada faktor pertama. Berfokus pada berapa banyak yang akan saya hasilkan tidak selalu merupakan ide yang baik. Kita juga harus memperhatikan dua faktor lainnya. Dan, terutama, risiko.

Bagaimana Anda tahu jika satu investasi lebih baik dari yang lain?

Mengetahui apakah suatu investasi lebih baik dari yang lain atau yang lain adalah sesuatu yang terus terang sulit. Intinya, itu akan tergantung pada preferensi masing-masing investor. Beberapa akan menganggap bahwa profitabilitas 50% sangat baik dan yang lain akan puas dengan 10%.

Lebih jika memungkinkan, kita juga harus memperhitungkan keengganan terhadap risiko dan kesabaran atau ketidaksabaran investor (istilah).

Yang mengatakan, dan dengan mempertimbangkan bahwa ini bukan tentang hitam dan putih, ada beberapa metode untuk membandingkan investasi yang berbeda secara moneter. Contohnya:

  • Tingkat Pengembalian Internal (IRR) .
  • Bayar Kembali .
  • Nilai sekarang bersih (NPV) .
  • Diskon arus kas .
  • Rasio profitabilitas-risiko .
  • Rasio penilaian : ROCE , ROE , ROI, PER atau EPS.

Ada metode lain untuk membandingkan, tetapi ini adalah yang paling terkenal dan paling terjangkau. Menggunakan satu atau yang lain akan bergantung, antara lain, pada sifat investasi yang kita buat.

Perbedaan antara menabung dan berinvestasi

Di satu sisi, kita menyebut tabungan sebagai uang yang kita simpan untuk dapat digunakan di masa depan. Kita menolak membelanjakannya di masa sekarang, meletakkannya di tempat yang aman dan bebas risiko, tetapi biasanya menghasilkan minat. Kita menabung ketika kita menyimpan uang kita dalam bentuk tunai, ketika kita menyimpannya di rekening bank atau ketika kita menyimpannya di deposito , misalnya.

Di sisi lain, kita menyebut investasi sebagai uang yang kita hentikan untuk dibelanjakan di masa sekarang sehingga di masa depan itu akan memberi kita uang ekstra. Kita mengasosiasikan investasi dengan pembelian barang atau aset keuangan , dengan harapan menghasilkan keuntungan. Keuntungan ekstra yang diberikan investasi kepada kita sehubungan dengan tabungan ini disebabkan oleh fakta bahwa dengan investasi kita mempertaruhkan uang kita, dan untuk ini kita menerima kompensasi. Kita dapat menginvestasikan uang kita dalam banyak hal, dari sesuatu yang tidak material seperti pendidikan hingga aset keuangan seperti saham , obligasi , atau reksa dana .

Lihat perbedaan entri lengkap antara tabungan dan investasi.

Related Posts