Jenis-jenis inflasi

Seperti yang dapat kita lihat dalam artikel tentang inflasi , ini adalah kenaikan umum harga barang dan jasa selama periode waktu tertentu. Tetapi ada beberapa jenis inflasi.

Harga memastikan bahwa sumber daya dialokasikan secara efisien untuk mencapai keseimbangan pasar dan dengan demikian sumber daya dapat dialokasikan secara efisien. Namun, yang paling umum adalah harga naik, menyebabkan apa yang dikenal sebagai inflasi.

Ketika berbicara tentang inflasi, istilah tertentu biasanya digunakan untuk menggambarkan berbagai bentuk variasi di dalamnya. Variasi ini dapat terdiri dari beberapa jenis; negatif atau positif, dapat mencakup semua harga atau hanya sebagian, dapat berderap atau sedang. Selanjutnya kita akan melihat berbagai cara menyebut inflasi.

  • Deflasi : Penurunan harga. Kebalikan dari inflasi.
  • Disinflasi: Penurunan tingkat inflasi, yaitu harga naik tetapi lebih rendah dari sebelumnya.
  • Reflation : Upaya untuk meningkatkan inflasi dalam menghadapi tekanan deflasi (dari penurunan harga).
  • Stagflasi : Hal ini dapat terjadi pada saat krisis ekonomi dan menyebabkan peningkatan inflasi dan pengangguran pada saat yang sama terjadi stagnasi PDB .
  • Inflasi inti: ini adalah indikator yang menunjukkan variabilitas jangka pendek paling tepat dari harga konsumen, karena tidak termasuk harga energi (sangat tidak stabil) dan makanan yang tidak diproses.

Jenis-jenis inflasi menurut besarnya

Inflasi juga disebut dengan cara yang berbeda tergantung pada persentase kenaikan:

  • Deflasi : Penurunan harga. Artinya, inflasi negatif.
  • Inflasi sedang: Kenaikan harga yang lambat, harga tetap stabil, dengan kenaikan yang tidak mencapai 10% per tahun.
  • Inflasi berderap: tingkat inflasi dua atau tiga digit dalam jangka waktu satu tahun, yaitu, suatu produk dapat tiga kali lipat harganya hanya dalam satu tahun, menyebabkan hilangnya daya beli yang luar biasa. Mereka biasanya disebabkan oleh perubahan ekonomi besar di suatu negara.
  • Hiperinflasi : Ini adalah kenaikan harga lebih dari 1000% per tahun. Mereka menyebabkan krisis ekonomi yang serius, karena uang pada akhirnya tidak bernilai apa-apa dan harga barang dan jasa terlalu tinggi. Kadang-kadang dapat terjadi bahwa nilai uang menjadi lebih rendah daripada biaya kertas yang dicetak.

Editor merekomendasikan membaca:

Penyebab inflasi.

Related Posts