Jenis-jenis kemiskinan

Jenis-jenis kemiskinan adalah cara yang berbeda di mana ia dapat memanifestasikan dirinya berdasarkan pengukuran atau metrik yang berbeda.

Kemiskinan telah menjadi salah satu masalah utama yang harus diperjuangkan oleh organisasi-organisasi utama di tingkat global, maupun oleh berbagai lembaga pemerintah.

Dalam hal ini, karena konsekuensinya yang drastis, serta beban yang ditimbulkannya untuk pembangunan, banyak organisasi yang terus-menerus mengalokasikan sumber daya untuk memerangi situasi ini di tempat-tempat yang paling terkena dampak kemiskinan.

Namun, tidak semua tempat memiliki jenis kemiskinan yang sama. Di baris ini, pengukuran yang sama tidak digunakan untuk mengukur kemiskinan di semua wilayah di planet ini dan dengan cara yang seragam. Oleh karena itu, ada berbagai jenis pengukuran, serta kemiskinan, yang terjadi di planet ini.

Di antara berbagai jenis kemiskinan yang ada, kita telah memilih yang paling penting, tergantung pada kondisinya, yang kita definisikan dalam artikel berikut.

Jenis-jenis kemiskinan

Seperti yang kita katakan, berdasarkan serangkaian karakteristik, kita dapat mengklasifikasikan kemiskinan menjadi satu jenis atau jenis lainnya.

Dalam pengertian ini, kita melanjutkan untuk mengembangkan berbagai jenis kemiskinan yang, berdasarkan karakteristiknya, ada di dunia.

Konsep umum

Kemiskinan sosial : Kemiskinan sosial mengacu pada fakta bahwa kemiskinan, terlepas dari jenis kemiskinannya, adalah situasi atau kondisi sosial penduduk di mana kemiskinan itu terjadi.

Kemiskinan menunjukkan ketidakmampuan anggota masyarakat tertentu untuk mengakses sumber daya tertentu. Dalam pengertian ini, itu adalah kondisi sosial karena fakta bahwa kita mengacu pada suatu masyarakat, serta tempat yang ditempati orang di dalamnya. Oleh karena itu, kemiskinan sosial mengacu pada kemiskinan yang ada dalam suatu masyarakat tertentu, yang selanjutnya diukur dengan jenis-jenis kemiskinan yang ada.

Tergantung pada pengukuran yang digunakan

  • Kemiskinan absolut : Didefinisikan sebagai kemiskinan yang berada di bawah ambang batas minimum sumber daya yang ditetapkan, berdasarkan kriteria yang seragam.
  • Kemiskinan relatif : Kemiskinan relatif didefinisikan sebagai kemiskinan yang berada di bawah ambang batas kemiskinan relatif.
  • Kemiskinan struktural : Kemiskinan struktural , atau kemiskinan kronis, mengacu pada jenis kemiskinan di mana ada kekurangan dalam infrastruktur dan pendapatan masyarakat.
  • Kemiskinan jangka pendek : Kemiskinan jangka pendek , dalam pengertian ini, adalah kemiskinan yang mendasarkan pengukurannya pada pengukuran kemiskinan moneter dan periode waktu.

Tergantung pada wilayah geografis

  • Kemiskinan pedesaan : Kemiskinan pedesaan adalah jenis kemiskinan yang terjadi dengan frekuensi tinggi di sejumlah besar negara. Hal ini terutama hadir di negara-negara yang, untuk alasan yang berbeda, memiliki perkembangan industri yang lebih sedikit.
  • Kemiskinan perkotaan : Kemiskinan perkotaan adalah jenis kemiskinan yang terjadi di perkotaan (urban area). Hal ini terjadi karena pertumbuhan kota, yang meliputi wilayah pedesaan dan daerah pinggiran kota dengan tingkat pendapatan yang lebih rendah.

Tergantung pada siapa, dan bagaimana, itu mempengaruhi

  • Kemiskinan ekstrim : Kemiskinan ekstrim dikenal sebagai kondisi di mana sebuah keluarga menemukan dirinya sendiri yang menghadirkan serangkaian kekurangan yang mencegahnya untuk berpartisipasi dalam semua kegiatan sosial masyarakat.
  • Kemiskinan anak : Kemiskinan anak dinamai berdasarkan fakta bahwa itu mengacu pada kemiskinan yang mempengaruhi sebagian dari kelompok anak laki-laki dan perempuan. Kemiskinan anak diperhitungkan sampai anak mencapai usia 16 tahun; usia di mana Anda dapat memasuki pasar tenaga kerja.
  • Kemiskinan material : Kemiskinan material adalah jenis kemiskinan yang terjadi ketika orang yang menderitanya tidak memiliki akses ke serangkaian unsur material. Dalam pengertian ini, unsur-unsur seperti sekolah, pendapatan, melek huruf, pekerjaan, antara lain.


Related Posts