Sifat dan kegunaan Kalsium Oksida (CaO)

Apa itu Kalsium Oksida (CaO) ?

Kalsium oksida, biasa dikenal dengan kapur tohor, merupakan senyawa kimia dengan rumus CaO.

Kalsium oksida, juga dikenal sebagai kapur tohor, adalah zat alkali yang telah digunakan sejak abad pertengahan. Dipercaya bahwa kapur adalah salah satu bahan kimia tertua yang diketahui umat manusia.

Kalsium oksida memiliki viskositas sedang dan tegangan permukaan yang tinggi, ditambah tingkat ekspansi dan kontraksi yang tinggi hingga sedang. Bahan ini tidak mudah menguap pada suhu keramik. Kalsium oksida memiliki efek sedang pada warna, kecuali dalam jumlah besar jika mungkin memiliki efek pemutihan pada oksida besi. Itu juga ada dalam warna kaki / tomat merah.

Persiapan Kalsium Oksida

  • Kalsium oksida dapat diproduksi dengan dekomposisi termal bahan seperti batu kapur atau kulit kerang yang mengandung kalsium karbonat (CaCO 3 ; mineral kalsit) dalam tungku pembakaran kapur.
  • Proses yang digunakan untuk menyiapkan kapur bakar dikenal sebagai kalsinasi. Ini adalah proses yang dimulai dengan penguraian reaktan secara termal pada suhu tinggi tetapi memastikan bahwa suhu dijaga di bawah titik leleh.
  • Kalsium karbonat mengalami kalsinasi pada temperatur berkisar antara 1070 o C-1270 o C. Reaksi ini biasanya dilakukan dalam rotary kiln. Produk yang terbentuk sebagai hasil reaksi adalah kapur bakar dan karbon dioksida.

Karbondioksida yang terbentuk segera dikeluarkan sehingga diawali reaksi hingga selesainya proses sesuai dengan prinsip Le-Chatelier.

CaCO 3 → CaO + CO 2

Reaksi ini bersifat reversibel dan eksotermik ke arah depan.

Struktur Molekul CaO

Molekul kalsium oksida mengandung satu kation kalsium (yang memiliki muatan +2) dan satu anion oksigen (yang memiliki muatan -2). Struktur kalsium oksida diilustrasikan di bawah ini.

Dengan demikian, dapat dipahami bahwa kalsium oksida merupakan senyawa ionik yang memiliki ikatan ion antara kalsium dan oksigen.

Rumus Air kapur

Rumus air kapur adalah Ca (OH) dan nama kimia air kapur adalah kalsium hidroksida. Ketika air ditambahkan ke kapur, kalsium hidroksida Ca (OH) 2 terbentuk menurut reaksi berikut.

CaO + H 2 O → Ca (OH) 2

Reaksi ini sangat eksotermis dan berlangsung kuat dengan pembentukan awan uap.

Sifat Kalsium Oksida

  • Ini adalah padatan putih amorf dengan titik leleh tinggi 2600 °
  • Ini adalah senyawa yang sangat stabil dan tahan suhu tinggi.
  • Di hadapan air, itu membentuk kapur mati. Proses ini disebut dengan hidrasi atau lime slaking.

CaO + H 2 O → Ca (OH) 2

  • Ini adalah oksida yang bersifat basa dan membentuk garam saat bersentuhan dengan asam.
  • Senyawa ini mengkristal dalam kisi kristal kubik.
  • Entropi molar standar yang terkait dengan kalsium oksida sama dengan 40 joule per mol kelvin.
  • Senyawa ini diketahui memancarkan pendar yang sangat kuat saat dipanaskan hingga suhu di atas 2.400 derajat celcius.

CaO + H 2 SO 4 → CaSO 4 + H 2 O

CaO Kalsium oksida
Massa jenis 3,34 g / cm³
Masa molar 56,0774 g / mol
Kelarutan Larut dalam air & gliserol
Titik didih 2.850 ° C
Titik lebur 2.572 ° C

Kegunaan Kalsium Oksida

  • Ini secara luas digunakan untuk tujuan pengobatan dan insektisida.
  • Ia menemukan aplikasinya dalam pembuatan semen, kertas, dan baja bermutu tinggi.
  • Kapur digunakan sebagai reagen di laboratorium untuk dehidrasi, reaksi pengendapan, dll.
  • Ini adalah alkali termurah yang tersedia yang merupakan bahan penting dalam pembuatan soda kaustik.
  • Kalsium sangat penting untuk kehidupan hewan sebagai penyusun tulang, cangkang, dan gigi. Senyawa kalsium yang paling umum adalah kalsium karbonat yang digunakan pembuat tembikar sebagai sumber kalsium oksida untuk glasir.

Tip Keamanan Penting

  • Ada beberapa hal yang harus diingat pengguna tentang Kalsium Oksida.
  • Reaksi antara kapur dan air biasanya kuat.
  • Kapur dapat menyebabkan iritasi parah, terutama jika terhirup atau jika terkena kulit atau mata basah.
  • Beberapa efek inhalasi termasuk bersin, batuk, atau sesak napas.
  • Selain itu, juga bisa menyebabkan sakit perut, mual terbakar dengan perforasi septum hidung, dan muntah.
  • Jika kapur bereaksi dengan air, kapur dapat melepaskan panas yang cukup bahkan untuk menyalakan bahan yang mudah terbakar.
Sifat dan kegunaan Kalsium Oksida (CaO)
Tagged with: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*