Kapan Saya Harus Boot ke BIOS?

Sistem input/output dasar komputer (BIOS) adalah program yang bertindak sebagai antarmuka antara sistem perangkat keras dan sistem perangkat lunak.Ada beberapa kesempatan ketika pengguna ingin boot ke BIOS, meskipun mereka umumnya harus menghindarinya kecuali secara khusus diperintahkan untuk melakukannya.Tiga alasan paling umum adalah memeriksa status sistem, mengubah urutan boot, dan mengubah konfigurasi perangkat keras.Dengan mengingat hal itu, dimungkinkan untuk membuat komputer benar-benar tidak berfungsi dengan mengubah pengaturan di BIOS.Perubahan hanya boleh dilakukan jika pengguna tahu persis apa hasilnya.

Tangkapan layar dari layar konfigurasi BIOS.

Program BIOS terintegrasi ke dalam komputer itu sendiri dan bukan merupakan bagian dari program yang diinstal.Ini adalah program pertama yang dijalankan oleh sebagian besar sistem komputer dan menyediakan bahasa dasar yang digunakan oleh perangkat keras dan perangkat lunak komputer.Sebagian besar sistem BIOS menampilkan kunci boot mereka saat komputer pertama kali dimuat.Tombol ini biasanya ditampilkan di bagian bawah layar dengan pesan di sepanjang baris ‘Tekan tombol X untuk masuk ke pengaturan’.Kunci untuk boot ke BIOS bervariasi berdasarkan pabrikan dan usia, tetapi ‘F2’ dan ‘Del’ keduanya sangat umum.

Agar komputer dapat mengenali penekanan tombol, tombol tersebut harus dimasukkan sebelum komputer menyelesaikan uji mandiri penyalaan.Proses ini, biasa disebut ‘posting’, biasanya disertai dengan bunyi bip tunggal dan tampilan status sistem.Jika pengguna melewatkan boot ke jendela BIOS, komputer perlu di-restart untuk upaya lain.

Mengubah urutan boot adalah salah satu alasan paling umum bagi pengguna baru untuk masuk ke BIOS.BIOS memberitahu komputer urutan yang harus digunakan untuk menemukansistem operasi.Jika pengguna menginstal sistem operasi pada drive baru dan ingin komputer untuk boot langsung daripada menginstal lama, dimungkinkan untuk mengubah urutan pencarian komputer untuk pemrograman.Mengubah urutan ini juga akan mencegah disk yang dapat di-boot mengganggu boot jika dibiarkan di dalam drive.

Diminta untuk boot ke BIOS untuk memeriksa status sistem umumnya mudah.Banyak sistem BIOS memelihara katalog internal perangkat keras, waktu dan suhu sistem.Jika komputer bertingkah aneh atau perangkat keras tidak dikenali, daftar ini mungkin berisi jawaban mengapa.

Alasan terakhir, dan paling berbahaya, untuk masuk ke BIOS adalah untuk mengubah konfigurasi perangkat keras.Proses ini, biasa disebut overclocking, memungkinkan pengguna untuk mengubah cara komputer memberi daya dan menggunakan berbagai perangkat keras.Overclocking BIOS yang paling umum dilakukan pada memori,chipset,dan prosesor komputer.Mengkonfigurasi salah satu komponen ini secara tidak benar dapat merusak komputer secara permanen.

Related Posts