Kapitalisasi majemuk

Kapitalisasi majemuk adalah operasi keuangan yang memproyeksikan modal ke periode mendatang, di mana bunga terakumulasi ke modal untuk periode berikutnya.

Dalam ekonomi keuangan, kapitalisasi majemuk memperhitungkan (untuk mendapatkan hasil akhir) modal yang dikontribusikan pada awalnya, serta bunga yang dihasilkan sepanjang waktu. Dengan cara ini, hasilnya tidak hanya terdiri dari kontribusi awal dan bunga yang dihasilkan darinya, tetapi juga keuntungan yang dihasilkan sebagai hasil dari penggabungan bunga kepada prinsipal secara kumulatif.

Dalam hal ini dapat dikatakan bahwa kepentingan menghasilkan lebih banyak kepentingan. Itulah sebabnya jenis kapitalisasi ini biasanya digunakan untuk operasi lebih dari satu tahun. Mari kita bayangkan berikut ini sebagai contoh:

  • Kita menginvestasikan 10.000 euro dalam aset keuangan 5 tahun .
  • Produk ini memberikan pengembalian tahunan sederhana sebesar 5%.

Pada akhir tahun pertama kita akan memiliki 10.000 euro yang disetorkan ditambah bunga yang dihasilkan tahun itu sekitar 50 euro. Pada akhir tahun pertama kita akan memiliki 10.050 euro. Untuk menghitung modal pada akhir tahun kedua, tingkat bunga diperkirakan pada 10.050 euro itu dan bukan pada 10.000 awal. Dan ini akan dilakukan seperti ini sampai akhir operasi. Inilah sebabnya mengapa sering dikatakan bahwa minat menghasilkan lebih banyak minat.

Bunga majemuk

Rumus peracikan senyawa

Nilai akhir dari suatu kapital yang diproyeksikan melalui kapitalisasi majemuk dapat diperoleh secara matematis:

CF = CI * (1 + i)

Di mana kita memiliki:

  • CF: Modal akhir
  • CI: Modal awal
  • i: tingkat bunga tahunan
  • n: istilah atau waktu yang dinyatakan dalam tahun

Seperti yang dapat kita lihat, pembangkitan minat bersifat eksponensial. Karena suku (1 + i) dinaikkan menjadi jumlah tahun operasi (n). Oleh karena itu, semakin besar jumlah tahun, pengaruh bunga terhadap modal awal akan semakin besar. Mengingat ini, hubungan antara istilah dan modal akhir adalah garis eksponensial. Artinya, dengan bertambahnya jumlah tahun, modal akhir akan semakin bertambah.

Secara grafis akan terlihat seperti ini:

Seperti yang kita lihat pada gambar, modal meningkat lebih cepat dan lebih cepat. Jika selalu meningkat pada tingkat yang sama, garis biru muda akan terlihat lurus (tanpa kurva), seperti halnya dengan huruf besar sederhana.

Likuiditas dan kapitalisasi majemuk

Pilihan kapitalisasi majemuk atau jenis lain akan ditentukan oleh penilaian investasi serta kebutuhan akan likuiditas atau pembentukan pendapatan.

Dalam kasus kapitalisasi majemuk, kita akan memperoleh semua keuntungan pada akhir periode investasi, pokok ditambah bunga yang dihasilkan dan diakumulasikan pada periode tersebut, sedangkan dalam kapitalisasi sederhana kita akan memperoleh pembayaran (bunga) secara berkala, tanpa menggabungkan prinsip operasi.

Contoh kapitalisasi majemuk

Dalam kasus kapitalisasi sederhana, ini terdiri dari penerapan bunga yang diberikan pada pokok dalam periode apa pun, sehingga bunga yang dihasilkan tidak terakumulasi ke modal.

Mari kita lihat contoh sederhana untuk melihat lebih baik bagaimana kapitalisasi majemuk bekerja. Mari kita pertimbangkan operasi keuangan dengan karakteristik berikut:

  • Kita menginvestasikan 10.000 euro dalam produk keuangan.
  • Operasi tersebut akan menghasilkan tingkat bunga tahunan sebesar 5%.
  • Jangka waktu operasi adalah 5 tahun.
  • Tingkat bunga dikapitalisasi di bawah kapitalisasi majemuk.

Dengan informasi ini, kita ingin mengetahui berapa modal atau jumlah akhir setelah lima tahun. Nah, kita hanya perlu menerapkan rumus matematika yang dijelaskan di atas:

Modal akhir = 10.000 · (1 + 0,05) 5 = 12,762,82 euro.

Bunga yang dihasilkan dari operasi tersebut adalah 2.760,82 euro. Karena itu adalah perbedaan antara modal akhir dan modal awal.

Minat sederhana

Related Posts