Karel yang Agung: Siapa, sejarah, Biografi, pengaruh

Charlemagne, juga dikenal dengan nama Karel yang Agung. Dia adalah Raja kaum Frank dan Kaisar Kristen dari Barat. Dia melakukan banyak hal untuk mendefinisikan bentuk dan karakter Eropa abad pertengahan dan memimpin Renaissance Carolingian.

Informasi pribadi:

  • Kapan dia lahir: 04/02/742
  • Di mana dia dilahirkan: Herstal, Belgia
  • Kapan meninggal: 01/28/814
  • Di mana dia meninggal: Aachen, Jerman

Siapa Karel yang Agung?

Charlemagne adalah salah satu raja Jerman yang berhasil mendirikan Kekaisaran di Eropa Barat. Dianggap sebagai “bapak Eropa”, Karel yang Agung juga raja kaum Frank dan pendiri kekaisaran Carolingia.

Apa yang telah dilakukannya?

Perbuatan Karel yang Agung banyak, yang paling penting adalah:

  • Itu akan menyatukan Eropa.
  • Dia berhasil memproses agama Kristen.
  • Dia mengembalikan Kemuliaan ke Roma.
  • Dia berhasil melakukan penyatuan Eropa pertama pada abad IX dan abad XX.
  • Dia memberlakukan kebijakan ekspansif melalui aliansi kaum Frank dengan Kepausan.
  • Dia menaklukkan Saxony (Jerman utara), dan sejumlah besar wilayah yang hari ini adalah Perancis, Swiss,
  • Austria, Belgia, Belanda dan Luksemburg, dan sebagian besar Jerman, Italia, Hongaria, Republik Ceko, Slovakia dan Kroasia.

Konteks historis

Kristenisasi kaum Frank telah terjadi pada abad ke-5 dengan konversi raja Merovingia Clovis I. Namun, dinastinya telah jatuh setelah pertempuran Tertry, menyebabkan kekuasaan pemerintah dilaksanakan melalui mayordomos. Pipino de Heristal yang adalah pelayan Austrasia, mengakhiri konflik antara raja-raja Frank, menjadi penguasa kerajaan Frank. Ketika dia meninggal, dia digantikan oleh Carlomán dan oleh Pipino el Breve, yang adalah ayah dari Charlemagne. Ketika Carloman mengundurkan diri, Charlemagne berhasil berkuasa.

Biografi Karel yang Agung

Charlemagne lahir pada akhir 740-an di dekat Liege di tempat yang sekarang kita kenal sebagai Belgia. Karel yang Agung adalah putra raja yang jujur, Pepín el Corto. Ketika raja wafat pada tahun 768, kerajaannya terbagi antara dua putranya dan selama tiga tahun Charlemagne memerintah dengan adiknya Carloman. Ketika Carloman meninggal mendadak pada 771, Charlemagne menjadi satu-satunya penguasa.

Dia berhasil mendominasi Eropa pada masanya melalui perjuangan pemberontakan dan berhasil memperluas kerajaan dengan cara yang mengesankan. Pada Hari Natal 800, ia dimahkotai oleh Paus Leo III dan dipuji sebagai Kaisar Romawi.

Kematian

Setelah memiliki karier militer yang penting dan mengelola untuk memperluas wilayah itu, Karel yang Agung, pada tahun 813, memanggil Ludovico Pio untuk mengangkatnya sebagai raja. Setelah upacara ini, ia jatuh sakit radang selaput dada, penyakit yang membuatnya koma dan meninggal pada tanggal 28 Januari 814.

Orangtua

Orang tuanya adalah Raja Pepin Short dan Bertrada de Laon yang dikenal dengan nama Berta.

Hubungan

Karel yang Agung memiliki lima istri yang berbeda. Istri pertamanya bernama Himiltrudis, yang memberinya seorang putra yang disebut Pepin si Bongkok. Ibunya ingin menikahinya dengan Desiderata, putri Raja Lombard, karena alasan politik, namun, dia menolak untuk menikahinya. Pada 771 dia bertemu Hildgarda dengan siapa dia jatuh cinta dan dengan siapa dia menikah. Setelah Hildegard meninggal bertahun-tahun kemudian, Charlemagne menikah lagi dengan putri Frank Count, Fastrada, yang menyebabkan masalah besar baginya. Ketika dia meninggal, dia memiliki hubungan dengan Liutgarda, putri seorang earl Jerman, yang dinikahinya.

Anak-anak

Putra-putranya adalah laki-laki, mereka adalah raja dan mereka ditunjuk oleh ayah mereka untuk menduduki posisi yang sangat penting di dalam kerajaan, selain diurapi oleh Para, putra-putra mereka adalah:

  • Carloman: Adalah putra sulungnya yang mengambil Mahkota Besi dan dinobatkan sebagai raja oleh ayahnya. Dia dikenal sebagai Pepin ketika dia diangkat menjadi raja Italia.
  • Luis: dinobatkan sebagai raja Aquitaine.
  • Ludovico Pio yang diangkat menjadi raja sebelum kematian Charlemagne.

Di sisi lain, dia menahan putri-putri Charlemagne di rumah, karena Karel yang Agung tidak mengizinkan mereka untuk berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan di dalam pemerintahan dan tidak ingin mereka menikah. Anak perempuannya adalah Adelaida, Rotrudis, Berta, Gisela dan Hildegarda.

Penobatan Charlemagne

Charlemagne dimahkotai pada malam 25 Desember 800 sebagai Raja Orang Franka. Ia dimahkotai sebagai Kaisar Roma oleh Paus Leo III di Katedral Santo Petrus, dengan demikian menjadi salah satu penguasa paling kuat sepanjang masa. Menurut sejarawan, Karel yang Agung dimahkotai secara tak terduga, setelah berlutut di depan altar dan Paus mendekat dari belakang menempatkan mahkota kaisar padanya.

Penaklukan

Dia melakukan beberapa kampanye militer untuk memperluas kerajaannya. Menyerang Saxony pada 772 dan akhirnya mencapai penaklukan penuh dan konversi ke agama Kristen. Dia juga memperluas kekuasaannya ke selatan, menaklukkan kerajaan Lombard di Italia utara. Pada 778, ia menyerbu Spanyol utara, dan kemudian dikendalikan oleh bangsa Moor. Antara 780 dan 800, Charlemagne menambahkan Bohemia ke kerajaannya dan menaklukkan kikir di cekungan Danube tengah untuk membentuk negara penyangga untuk batas timur kekaisarannya.

Bagaimana kekaisaran yang begitu luas memerintah

Karel yang Agung berhasil memerintah seluruh kekaisarannya, melalui kesatuannya melalui kohesi sekelompok besar wilayah Barat Kristen. Dengan ini ia berhasil membuat kepausan memberi para Carolingians pembentukan Negara Kepausan dan penobatan. Dianggap sebagai penguasa Gereja, dia menggunakan para uskup sebagai bagian penting dari bagan organisasi kekaisarannya.

Selain itu, ia melakukan perang yang berbeda dan berperang melawan pemberontakan dan perlawanan yang muncul secara internal. Dia menggunakan berbagai macam asisten administrasi, keuangan, pemerintah, peradilan dan agama yang bersama-sama dapat melakukan lebih banyak tugas sehari-hari atas namanya.

Generasinya berhasil memerintah Kekaisaran selama beberapa generasi, dan sistem administrasi yang penting meletakkan dasar bagi beberapa negara Eropa modern.

Pengaruh

Karel yang Agung penting baik untuk jumlah kemenangan dan untuk ukuran Kekaisarannya, di samping memasukkan kombinasi tradisi dan inovasi. Dia bertugas mengkampanyekan melawan orang Saxon, berhasil memaksakan pembaptisan dan melenyapkan para pemberontak. Dia menempatkan kekuatannya untuk melayani agama Kristen, kehidupan biara, pengajaran bahasa Latin dan aturan hukum. Itu diambil sebagai model untuk raja-raja lain, dan mewakili perpaduan budaya Jerman, Romawi dan Kristen, yang kemudian akan menjadi dasar peradaban Eropa.

Kontribusi

Charlemagne berhasil memperkenalkan reformasi administrasi di tanah yang dikuasainya, membentuk perwakilan kunci di masing-masing daerah. Dia mengadakan pertemuan umum setiap tahun di istananya di Aachen. Itu mampu menormalkan bobot, ukuran, dan bea cukai, membantu meningkatkan perdagangan, dan juga mengarah pada reformasi hukum yang penting. Dia mencari cara untuk mengkonsolidasikan agama Kristen di seluruh kekaisarannya dan meyakinkan banyak sarjana untuk pergi ke istananya dan mendirikan perpustakaan baru karya-karya Kristen dan klasik.

Penampilan fisik Charlemagne

Tidak ada deskripsi yang tepat tentang Charlemagne, namun, beberapa sejarawan menunjukkan bahwa dia lebar dan kuat, tinggi, memiliki mata besar dan rambut putih. Dia memiliki sosok otoritas dan martabat. Perutnya agak besar tapi toh dia proporsional. Dengan langkah tegas, gagah, dan suara yang jelas dan kuat, ia selalu berpakaian dengan cara tradisional, bijaksana, dan sangat biasa.

Kepribadian

Kepribadiannya dikatakan memiliki semangat riang. Dia menginfeksi orang lain dengan semangat ceria dan positif, penuh kekuatan, jujur, tidak terlalu sombong dan sangat tenang, kepribadiannya adalah orang yang sederhana dan pendiam.

Kata mutiara

Beberapa ungkapan Karel yang Agung yang paling dikenal adalah sebagai berikut:

  • Saya suka mereka yang mampu tersenyum di tengah masalah.
  • Laki-laki mudah dibujuk bahwa apa yang tidak mereka inginkan benar itu salah, atau setidaknya ragu.
  • Saya telah belajar lebih banyak dari satu kekalahan saya daripada dari semua kemenangan saya.
  • Sama seperti besi berkarat karena kurang digunakan dan air yang stagnan menjadi busuk, demikian pula ketidakaktifan menghancurkan kecerdasan.
  • Ketidaktahuan tidak tahu bagaimana membedakan antara apa yang perlu demonstrasi dan apa yang tidak membutuhkannya.

Charlemagne dalam budaya populer

Mengenai keberadaan Charlemagne dalam budaya populer, buku-buku seperti:

  • Charlemagne Harold Lamb
  • Pencarian Steve Berry untuk Charlemagne
  • Charlemagne oleh Joaquín Javaloys
  • The Elephant of Charlemagne oleh Dirk Husemann
  • Charlemagne dan Eropa abad pertengahan Cristina Durán
  • Charlemagne dari Wolfgang Braunfels

Film dan dokumenter juga dibuat yang menceritakan kisahnya, misalnya:

  • Kode Charlemagne (film)
  • Charlemagne dan Kekaisaran Carolingian (dokumenter)
  • Kode Charlemagne: The Holy Spear (film)
  • Alexander the Great (film)
  • The Age of Charlemagne (film)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *