6 Manfaat keanekaragaman hayati — pengertian, tingkat, nilai, dampak

Apa itu keanekaragaman hayati? Konsep “keanekaragaman hayati” – apa artinya sebenarnya? Bagaimana kegiatan manusia berdampak pada keanekaragaman hayati? Apa konsekuensi dari hilangnya keanekaragaman hayati?

Apa itu keanekaragaman hayati?

Keanekaragaman hayati adalah mengacu pada semua spesies dan makhluk hidup di Bumi atau dalam ekosistem tertentu.

Keanekaragaman hayati adalah mengacu pada keanekaragaman dan variabilitas kehidupan di Bumi.

‘biodiversity’ berasal dari dua kata: ‘biological’, yang berarti berkaitan dengan biologi atau organisme hidup, dan ‘diversity’, yang berarti berbagai hal atau keanekaragaman. Keanekaragaman hayati adalah variasi pada tingkat genetik, spesies, dan ekosistem. Keanekaragaman hayati adalah keanekaragaman semua makhluk hidup: berbagai tanaman, hewan, dan mikroorganisme, berbagai informasi genetik yang dikandungnya, dan beragam ekosistem yang mereka bentuk.

Sinonim dari keanekaragaman hayati

Untuk menggambarkan keanekaragaman hayati, istilah-istilah berikut juga sering digunakan:

  • Biodiversity
  • Keanekaragaman hidup
  • Keragaman biologis

Pengertian Keanekaragaman Hayati Ilmiah

Istilah “keanekaragaman hayati” mengacu pada berbagai organisme hidup. Keanekaragaman hayati menyatukan berbagai spesies dan bentuk kehidupan (hewan, tumbuhan, entomologis dan lainnya) dan variabilitasnya, yaitu dinamika evolusi dalam ekosistem mereka.

Secara tradisional, ada tiga tingkat keanekaragaman hayati: keanekaragaman genetik, keanekaragaman spesies, dan keanekaragaman ekosistem. Tapi apa arti dari masing-masing tingkat keanekaragaman hayati ini?

Keanekaragaman Genetik

Keragaman genetik adalah tentang keragaman gen yang ada di dunia yang hidup. Antara dan di dalam spesies yang berbeda ada gen yang berbeda dan ekspresi gen yang berbeda. Dan variabilitas genetik ini berkontribusi pada banyaknya bentuk kehidupan, karakteristik fisik dan biologis dan, tergantung pada interaksi dengan lingkungan, fenotip.

Keragaman Spesies

Kita berbicara tentang keanekaragaman spesies adalah untuk menggambarkan keanekaragaman spesies yang hidup. Ada jutaan spesies hidup di Bumi. Mereka semua berbeda dan dibagi menjadi kelompok-kelompok tergantung pada kekhususannya (serangga, hewan, tumbuhan, jamur …). Keragaman spesies sering dipisahkan menjadi dua kategori:

Keanekaragaman intraspesifik:

Keanekaragaman intraspesifik adalah mengacu pada variasi genetik individu dan populasi spesies yang sama. Manusia yang memiliki kulit putih atau hitam, rambut pirang atau coklat, mata biru atau hijau adalah salah satu dari banyak contoh keanekaragaman hayati intraspesifik.

Keanekaragaman Interspesies:

Sebaliknya, keanekaragaman hayati interspesies adalah mengacu pada keanekaragaman spesies hidup di antara mereka sendiri: berdasarkan jumlah mereka, sifat mereka, dan kepentingan relatif mereka. Katakanlah manusia (atau sapiens sapiens), spesies dengan saat ini 7,7 miliar organisme, memiliki keanekaragaman yang lebih tinggi daripada, misalnya, jumlah gajah Afrika yang rendah yang saat ini menghadapi kepunahan.

Keanekaragaman Hayati Ekosistem

Keanekaragaman hayati ekosistem adalah mengacu pada keanekaragaman ekosistem, berdasarkan sifat dan jumlahnya, di mana spesies hidup berinteraksi dengan lingkungan mereka dan satu sama lain. Misalnya, di Bumi, ada ekosistem yang berbeda, masing-masing dengan kekhususan seperti gurun, lautan, danau, dataran, atau hutan. Dan bahkan di dalam ekosistem ini, ada detail khusus seperti gurun dingin atau panas, hutan boreal atau tropis, wilayah pesisir air hangat atau dingin … Setiap ekosistem memiliki kekhasan, spesies, dan cara fungsi masing-masing.

Di setiap tingkat dan di antara mereka, interaksi adalah ide primordial yang menekankan realitas yang terus berkembang. Faktanya, keanekaragaman hayati tidak terbatas pada inventaris statis spesies hidup pada saat tertentu. Penilaian keanekaragaman hayati dan interaksinya berlaku untuk semua jenis organisme (tanaman, hewan, bakteri, dan lainnya) dan ekosistem yang menjadi bagiannya dan di mana mereka berinteraksi.

Pada akhir 1980-an konsep keanekaragaman hayati menjadi perhatian utama. Perhatian ini mengikuti pengakuan yang semakin jelas tentang bagaimana aktivitas manusia bertanggung jawab atas degradasi, fragmentasi, dan perusakan ekosistem dan keanekaragaman hayati mereka. Memang, manusia telah berkontribusi pada hilangnya 60% spesies dunia sejak tahun 1970. Tidak hanya karena kegiatan industri, ekonomi atau perkotaan kita tetapi juga karena bagaimana mereka bersama-sama berkontribusi pada perubahan iklim dan kejadian ekstremnya.

Pada KTT Bumi 1992 di Rio de Janeiro, sebuah langkah penting menuju pelestarian keanekaragaman hayati telah diambil. Keanekaragaman hayati diakui sebagai bagian penting dari agenda pembangunan berkelanjutan. Oleh karena itu, dalam Konvensi Keanekaragaman Hayati, negara-negara penandatangan berkomitmen untuk melindungi keragaman kehidupan dan memulihkan ekosistem yang sudah terdegradasi.

Hilangnya keanekaragaman hayati: apa dampaknya?

Penurunan keanekaragaman hayati secara bertahap (kita bahkan berbicara tentang kepunahan banyak spesies saat ini) memiliki banyak konsekuensi bagi umat manusia. Sebagai contoh, hilangnya serangga penyerbuk tertentu seperti kupu-kupu atau lebah membuat beberapa produksi pertanian lebih rumit. Misalnya, lebah adalah penyerbuk tanaman pangan yang sangat penting dan tanpa mereka, jangkauan keanekaragaman hayati akan hilang. Hilangnya beberapa spesies dapat mengganggu ekosistem dan membuatnya lebih rapuh.

Misalnya, cari tahu di 2 video yang mengikuti bagaimana hilangnya serigala mengubah seluruh ekosistem dan bagaimana paus memiliki peran dalam mengatur iklim.

Perlindungan keanekaragaman hayati: bagaimana kita bisa melindungi keanekaragaman hayati?

Melindungi keanekaragaman hayati adalah tugas yang sangat kompleks karena sebagian besar tindakan manusia memiliki efek negatif pada ekosistem dengan melemahkannya. Misalnya, aktivitas manusia menghasilkan polusi yang memengaruhi spesies hidup. Penggundulan hutan menghancurkan habitat banyak hewan, serangga, dan tanaman.

Pertanian kita mendukung produksi tertentu yang mengabaikan orang lain dan mengarah pada perusakan ekosistem tertentu seperti hutan tropis dan spesies seperti orangutan. Untuk melindungi keanekaragaman hayati, oleh karena itu, perlu mengubah model konsumsi kita untuk meminimalkan dampak kita terhadap lingkungan alam. Perubahan tersebut dapat berupa, misalnya:

  • Membatasi deforestasi;
  • Mengurangi buatan lingkungan alami dan melestarikan area alami sebanyak mungkin;
  • Mengurangi polusi udara (dengan membatasi penggunaan transportasi dan konsumsi energi kita, dengan beralih ke energi terbarukan)
  • Memerangi pemanasan global dengan membuat peraturan untuk kegiatan yang berkontribusi pada efek rumah kaca.
  • Membuat perubahan dalam cara pertanian industri bekerja dan menggunakan lebih banyak metode agroekologi.

Manfaat keanekaragaman hayati

Keanekaragaman hayati secara fundamental penting.

Semua spesies, termasuk manusia, bergantung pada banyak spesies lain untuk hidup. Banyak dari kita diajari tentang jaring kehidupan di sekolah. Kita membutuhkan varietas ekosistem yang sehat dan berfungsi dengan baik untuk mendukung kehidupan semua spesies, termasuk manusia.

Jadi mengapa kita perlu melestarikan sebagian besar atau setiap spesies? Kita tahu sedikit tentang keterkaitan dan hubungan antara spesies yang berbeda sehingga tidak mungkin untuk memastikan apakah ada redudansi dalam sistem alami kita; dengan kata lain, kita tidak tahu apakah kita mampu kehilangan spesies tanpa dampak buruk pada ekosistemnya.

Anggap saja seperti piramida jeruk, semuanya saling menyeimbangkan. Bisakah Anda memilih satu jeruk untuk dihapus dari tumpukan dan tahu dengan keyakinan bahwa tidak ada jeruk lain yang akan jatuh?

Keanekaragaman hayati dianggap oleh banyak orang memiliki nilai intrinsik: setiap spesies memiliki nilai dan hak untuk hidup, terlepas dari apakah diketahui memiliki nilai atau tidak bagi manusia.

Manfaat bagi masyarakat dari keanekaragaman hayati termasuk kesejahteraan materi, keamanan masyarakat, ketahanan ekonomi lokal dan kesehatan manusia. Manfaat keanekaragaman hayati bagi manusia kadang-kadang disebut ‘jasa ekosistem’. Layanan ekosistem didefinisikan sebagai:

  • layanan penyediaan — produksi makanan, serat, air, dan obat-obatan
  • mengatur layanan — pengontrolan iklim dan penyakit
  • layanan pendukung — siklus nutrisi dan penyerbukan tanaman
  • layanan budaya — seperti manfaat spiritual dan rekreasi.

Kehilangan atau kerusakan apa pun dalam kondisi keanekaragaman hayati dapat membahayakan semua nilai ini dan memengaruhi kesejahteraan manusia.

Banyak spesies dan mikroba yang berbeda telah memberikan kemajuan luar biasa dalam penelitian medis, meningkatkan pemahaman kita tentang genetika, regenerasi jaringan dan organ dan kekebalan tubuh. Ikan zebra misalnya memiliki kemampuan luar biasa untuk pulih sepenuhnya dari sumsum tulang belakang yang terputus. Penelitian sejauh ini menunjukkan kemampuan ini mungkin ada dalam gen manusia tetapi saat ini terhambat. Siapa yang tahu spesies apa yang mungkin memberikan pengetahuan berharga di masa depan? Konservasi keanekaragaman hayati memaksimalkan potensi masa depan untuk membuka manfaat bagi kesehatan manusia.

1. Obat

Aspirin, penisilin, dan ribuan obat lain berasal dari alam. Faktanya, lebih dari setengah dari semua obat resep dibuat dari tumbuhan, hewan, dan mikro-organisme. Dengan lebih dari 30.000 spesies, Ontario mungkin menjadi rumah bagi obat-obatan yang menyelamatkan jiwa yang belum ditemukan.

Indonesia memiliki sekitar 30.000 spesies tumbuhan, 940 spesies di antaranya merupakan tanaman obat dan sekitar 250 spesies tanaman obat tersebut digunakan dalam industri obat herbal lokal.

Berikut ini beberapa tanaman obat beserta kegunaannya.

  • Buah merah (Pandanus conoideus) dimanfaatkan sebagai obat untuk mengobati kanker (tumor), kolesterol tinggi, dan diabetes.
  • Mengkudu atau pace (Morinda citrifolia) untuk menurunkan tekanan darah tinggi.
  • Kina (Cinchona calisaya, Cinchona officinalis), kulitnya mengandung alkaloid kina (quinine) untuk obat malaria.

Selain tumbuh-tumbuhan, beberapa jenis hewan juga dapat dimanfaatkan sebagai obat-obatan, antara lain sebagai berikut.

  • Madu dari lebah dimanfaatkan untuk meningkatkan daya tahan tubuh.
  • Ular, bagian daging dan lemaknya dipercaya dapat mengobati penyakit kulit (gatal-gatal).

2. Makanan

Anda adalah apa yang Anda makan dan makanan adalah salah satu dari banyak hal hebat yang disediakan keanekaragaman hayati. Lebah menyerbuki tanaman, pemupukan organik meningkatkan hasil, dan varietas pusaka membuat tanaman kita lebih kuat dan lebih sehat. Seorang petani Ontario dapat memberi makan 120 orang setiap tahun, semua berkat keanekaragaman hayati.

Makanan pokok sebagian besar penduduk Indonesia adalah beras yang diperoleh dari tanaman padi (Oryza sativa). Namun, di beberapa daerah, makanan pokok penduduk adalah jagung, singkong, ubi jalar, talas, atau sagu. Selain kaya akan tanaman penghasil bahan makanan pokok, Indonesia juga kaya akan tanaman penghasil buah dan sayuran.

Diperkirakan terdapat sekitar 400 jenis tanaman penghasil buah, contohnya sirsak (Annona municata), jeruk Bali (Citrus maxima), rambutan (Nephelium lappaceum), duku (Lansium domesticum), durian (Durio zibethinus), manggis (Garcinia mangostana), markisa (Passiflora edulis), mangga (Mangifera indica), dan matoa (Pometia pinnata). Terdapat sekitar 370 jenis tanaman penghasil sayuran, antara lain sawi, kangkung, katuk, kacang panjang, buncis, bayam, terung, kol (kubis), seledri, dan bawang kucai (Allium fistulosum).

Ada sekitar 70 jenis tanaman berumbi, misalnya kunyit kuning, jahe, lengkuas, temulawak, wortel, lobak, talas, singkong, ubi jalar, bawang, dan bawang putih. Indonesia juga kaya akan tanaman penghasil rempah-rempah yang jumlahnya sekitar 55 jenis, antara lain merica (Piper nigrum), cengkih (Eugenia aromatica), pala (Myristica fragrans), dan ketumbar (Coriandrum sativum).

Sumber makanan juga berasal dari aneka ragam hewan darat, air tawar, dan air laut. Contohnya sapi, kambing, kelinci, burung, ayam, kelinci, ikan bandeng, ikan lele, belut, kepiting, kerang, udang, dan rajungan.

3. Iklim

Tahukah Anda bahwa keanekaragaman hayati juga mengatur iklim kita? Hutan, lahan basah, dan habitat lestari lainnya membantu mengatur gas rumah kaca seperti karbon dioksida dan mengurangi dampak banjir dan kekeringan.

4. Sumber kosmetik

Beberapa tumbuhan digunakan untuk kosmetika, antara lain sebagai berikut.

  • Bunga mawar (Rosa hybrida), melati (Jasminum grandiflorum), cendana (Santalum album), kenanga (Cananga odorata), dan kemuning (Murraya exotica) dimanfaatkan untuk wewangian (parfum).
  • Kemuning, bengkoang, alpukat, dan beras digunakan sebagai lulur tradisional untuk menghaluskan kulit.
  • Urang aring (Eclipta alba), mangkokan, pandan, minyak kelapa, dan lidah buaya (Aloe vera) digunakan untuk pelurnas dan penghitarn rambut.

5. Sumber sandang

Beberapa jenis tanaman digunakan untuk bahan sandang atau pakaian, antara lain sebagai berikut.

  • Rami (Boehmeria nivea), kapas (Gossypium arboreum), pisang hutan atau abaca (Musa textilis), sisal (Agave sisalana), kenaf (Hibiscus cannabinus). dan jute (Corchorus capsularis) dimanfaatkan seratnya untuk dipintal menjadi kain atau bahan pakaian.
  • Tanaman labu air (Lagenaria siceraria) dimanfaatkan oleh Suku Dani di lembah Baliem (Papua) sebagai bahan untuk membuat koteka (horim) laki-laki. Sementara untuk membuat pakaian wanita digunakan tumbuhan wen (Ficus drupacea) dan kem (Eleocharis dulcis).

Beberapa hewan juga dapat dimanfaatkan untuk membuat pakaian, antara lain sebagai berikut.

  • Ulat sutera untuk membuat kain sutera yang memiliki nilai ekonomi sangat tinggi.
  • Kulit beberapa hewan, misalnya sapi dan kambing dapat dimanfaatkan untuk membuat jaket.
  • Kulit sapi digunakan untuk membuat sepatu.
  • Bulu burung dapat digunakan untuk membuat aksesori pakaian.

6. Sumber papan

Sebagian besar rumah di Indonesia menggunakan kayu, terutama rumah adat. Kayu dimanfaatkan untuk membuat jendela, pintu, tiang, dan alas atap. Beberapa tumbuhan yang dimanfaatkan kayunya, antara lain jati (Tectona grandis), kelapa (Cocos nucifera), nangka (Artocarpus heterophyllus), meranti (Shorea acuminata), keruing (Dipterocarpus borneensis), rasamala (Altingia excelsa), kayu ulin (Eusideroxylon zwageri), dan bambu (Dendrocalamus asper).

Di Pulau Timor dan Alor, daun lontar (Borassus flabellifer) dan gebang (Corypha utan) digunakan untuk membuat atap dan dinding rumah. Beberapa jenis tumbuhan palem (Nypa fruticans, Oncosperma tigillarium, dan Oncosperma horridum) juga dimanfaatkan untuk membuat rumah di Sumatra dan Kalimantan. Di Pulau Timor, alang-alang (Imperata cylindrica) dimanfaatkan untuk membuat atap rumah.

Apa yang mengancam keanekaragaman hayati?

Manusia adalah alasan utama hilangnya keanekaragaman hayati. Terkadang kita mengambil terlalu banyak dari lingkungan dan tidak menggantinya. Jalan dan subdivisi kami menghancurkan habitat yang berharga. Polusi dan perubahan iklim dapat merusak ekosistem dan spesies. Tindakan kami juga dapat memperkenalkan spesies invasif dari seluruh dunia yang menghancurkan dan melukai apa yang hidup di sini secara alami.

Nilai keanekaragaman hayati

Keanekaragaman hayati juga penting bagi manusia dan kelangsungan hidup umat manusia. CSIRO menjelaskan lima nilai inti yang ditempatkan manusia pada keanekaragaman hayati:

  • Ekonomi — keanekaragaman hayati memberi manusia bahan baku untuk konsumsi dan produksi. Banyak mata pencaharian, seperti petani, nelayan dan pekerja kayu, bergantung pada keanekaragaman hayati.
  • Dukungan kehidupan ekologis — keanekaragaman hayati menyediakan ekosistem yang berfungsi yang memasok oksigen, udara dan air bersih, penyerbukan tanaman, pengendalian hama, pengolahan air limbah, dan banyak layanan ekosistem.
  • Rekreasi — banyak kegiatan rekreasi mengandalkan keanekaragaman hayati kita yang unik, seperti mengamati burung, hiking, berkemah, dan memancing. Industri pariwisata kami juga tergantung pada keanekaragaman hayati.
  • Budaya — budaya Australia terkait erat dengan keanekaragaman hayati melalui ekspresi identitas, melalui spiritualitas dan melalui penghargaan estetika. Penduduk Asli Australia memiliki hubungan dan kewajiban yang kuat dengan keanekaragaman hayati yang timbul dari kepercayaan spiritual tentang hewan dan tumbuhan.
  • Ilmiah — keanekaragaman hayati mewakili kekayaan data ekologis sistematis yang membantu kita memahami dunia alami dan asal-usulnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *