kebutuhan sekunder

Kebutuhan sekunder ditujukan untuk meningkatkan kepuasan dan kesejahteraan manusia.

Jika kebutuhan primer berusaha untuk mempertahankan kelangsungan hidup dan memenuhi kebutuhan vital manusia: tidur, makan, bernapas … kebutuhan sekunder dimaksudkan untuk membuat Anda merasa lebih terpenuhi dalam hidup Anda.

Setelah yang pertama terpenuhi, orang perlu memiliki keamanan vital, untuk membangun diri mereka di dunia tempat mereka tinggal, dan merasa menjadi bagian darinya. Oleh karena itu ketika muncul serangkaian kebutuhan sekunder yang tidak mendasar, tetapi membuat hidup lebih nyaman dan aman. Abraham Maslow sudah membicarakannya dalam piramidanya di mana ia membagi tiga jenis kebutuhan.

Jenis kebutuhan sekunder

Menurut piramida Maslow, yang membagi kebutuhan menjadi primer, sekunder dan tersier. Kebutuhan sekundernya adalah sebagai berikut:

  • Untuk dapat mengakses layanan medis.
  • Keamanan memiliki pekerjaan yang menjamin kontribusi ekonomi.
  • Untuk dapat hidup dan mengamankan rumah.
  • Lindungi diri Anda dari dingin dan panas.
  • Terhubung dalam keadaan mendesak atau membutuhkan melalui perangkat seluler, misalnya.
  • Memiliki hak yang menjamin milik pribadi.

Menurut Maslow , kebutuhan primer adalah kebutuhan mendasar untuk dapat hidup seperti makan makanan, kebutuhan sekunder yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup, dan kebutuhan tersier adalah yang muncul ketika dua yang pertama sudah terpuaskan.

Dalam hal ini, mereka akan bersifat afektif dan sosial seperti menerima kasih sayang dari teman dan keluarga, memiliki teman untuk melakukan serangkaian praktik umum seperti olahraga tertentu, misalnya, atau memiliki pasangan.

Dalam hal kebutuhan sekunder, mereka dapat bervariasi selama bertahun-tahun, dan dalam waktu di mana Anda tinggal. 100 tahun yang lalu tidak penting untuk memiliki internet atau telepon, hari ini telah menjadi sesuatu yang banyak digunakan dan dapat dimasukkan dalam kebutuhan sekunder yang sedang kita bicarakan.

Related Posts