Keengganan kehilangan

Loss aversion mengacu pada kecenderungan individu untuk lebih memperhitungkan kerugian daripada keuntungan dengan besaran yang sama.

Kerugiannya lebih besar daripada keuntungannya. Kerugian secara psikologis diperkirakan dua kali lipat nilai keuntungan. Artinya, bagi kita untuk bertaruh sejumlah, hadiahnya harus dua kali lipat taruhan. Itulah sebabnya bagi kita untuk membuat taruhan dengan besaran yang sama, kita harus memiliki beberapa komponen psikologis yang dengannya kita lebih percaya pada keuntungan.

Konsep penghindaran kerugian dikaitkan dengan teori prospek, dalam keuangan perilaku . Ini juga merupakan salah satu bidang studi dalam ekonomi perilaku dan pemasaran . Ditelaah mengapa orang umumnya menunjukkan kecenderungan untuk memilih untuk tidak kalah daripada menang ketika mereka memiliki keputusan investasi atau tingkat risiko tertentu di tangan mereka.

Studi tentang keengganan kehilangan terkait erat dengan faktor psikologis dan studi tentang perilaku manusia. Melalui mereka, dapat diketahui bahwa dalam banyak kasus seseorang menghindari mengambil beberapa jenis risiko meskipun memiliki pilihan untuk mendapatkan keuntungan.

Dalam pengertian ini, loss aversion menjadi penyebab utama munculnya risk aversion . Seseorang mungkin menghindari risiko, netral risiko, atau rawan risiko. Ketika menghindari risiko, ia lebih menderita kerugian daripada keuntungan dengan besaran yang sama, sementara netral terhadap risiko, nilainya sama. Sebaliknya, orang yang rentan risiko menilai keuntungan lebih dari kerugian dengan besaran yang sama.

Contoh keengganan untuk rugi

Jika berjalan di jalan kita menemukan uang kertas 5 euro, kita akan memiliki tingkat kepuasan dan kita akan senang. Namun, jika kita kehilangan uang itu nanti, perasaan kehilangan yang muncul akan lebih besar dari sentimen positif awal. Pada awalnya kita tidak membawa uang itu dan ketika kita kehilangannya, kita tetap sama dan nilai absolutnya adalah nol. Namun, secara psikologis ada efek negatif seolah-olah kehilangan itu nyata.

Contoh lain yang sering digunakan untuk menjelaskan irasionalitas keuangan individu adalah pilihan antara dua permainan yang memiliki hasil jangka panjang yang diharapkan sama. Meskipun memiliki hasil yang diharapkan sama, orang cenderung lebih memilih kepastian untuk keuntungan (karena keengganan kita untuk mengambil risiko), tetapi ketidakpastian untuk kerugian (kita menjadi rentan terhadap risiko). Ini karena orang menilai untung dan rugi secara berbeda. Oleh karena itu, mereka akan mendasarkan keputusan mereka pada keuntungan yang dirasakan dan bukan pada kerugian yang dirasakan.

Bayangkan kita bisa memilih di antara dua permainan. Keduanya terdiri dari melempar koin:

Di game pertama, jika kepala muncul, kita menang € 100, sedangkan jika ekor muncul, kita tidak memenangkan apa pun. (Laba bersih = € 50)

Di game kedua, apakah itu ekor atau kepala, kita memenangkan € 50. (Laba bersih = € 50)

Terlepas dari kenyataan bahwa keuntungan bersih jangka panjang adalah sama (50 euro), orang memilih kepastian, karena mereka melihat keuntungan sederhana sebesar 50 euro untuk memastikan (permainan 2) lebih menguntungkan daripada kemungkinan keuntungan 100 euro atau tidak menang sama sekali. Memilih opsi pertama konsisten dengan keuangan tradisional.

Tetapi dalam kasus kerugian, situasinya terbalik. Karena ketakutan orang akan kehilangan, mereka bertindak secara emosional dan tidak rasional. Jika permainan dibalik dari sebelumnya dan pemilihan adalah kerugian bersih, keputusan akan berubah. Mari kita misalkan:

Dengan permainan pertama kita kehilangan 100 euro jika kepala tetapi jika ekor kita tidak kehilangan apa-apa. (Rugi bersih = € 50)

Game kedua sama seperti sebelumnya tetapi sebaliknya, apakah ekor atau kepala kita kehilangan € 50. (Rugi bersih = € 50)

Dalam hal ini, mengingat kemungkinan tidak kehilangan apa pun, orang memilih ketidakpastian (permainan 1), berharap ekor keluar dan mereka tetap seperti semula, meskipun faktanya mereka bisa kehilangan lebih banyak.

Related Posts