Kehilangan efisiensi yang tidak dapat dipulihkan

Kehilangan efisiensi yang tidak dapat dipulihkan adalah hilangnya efisiensi ekonomi yang terjadi di pasar yang berada di luar keseimbangan optimal.

Kerugian ini juga dikenal sebagai kerugian bobot mati atau inefisiensi alokasi.

Inefisiensi dalam alokasi pasar mungkin terkait dengan penetapan harga jual maksimum. Demikian juga, itu mungkin sesuai dengan penciptaan pajak atas barang atau barang.

Contoh pajak ini dapat berupa pajak pertambahan nilai (PPN).

Bagaimana hilangnya efisiensi yang tidak dapat dipulihkan dihasilkan?

Misalkan pasar dalam ekuilibrium di titik P 1 dan Q 1 . Pada kesetimbangan, sel (A + B + C) adalah surplus konsumen . Untuk bagian mereka, kotak (D + E + F) merupakan surplus produsen .

Sekarang, mari kita asumsikan bahwa pemerintah menetapkan pajak t . Dengan berdirinya pajak menyebabkan kenaikan harga baik P B . Ini menghasilkan penyesuaian di pasar sebagai akibat dari lebih rendah permintaan , membawanya ke tingkat yang baru dari produksi hingga Q 2 .

Terakhir, surplus konsumen dikurangi – (B + C) dan surplus produk dikurangi – (D + E). Sedangkan pemungutan pajak terletak di (B+C). Artinya, perbendaharaan mengurangi surplus dari konsumen dan produsen . Namun, pemungutan pajak tidak sama dengan total kerugian surplus. Dengan cara ini, daerah (C + E) menjadi kerugian yang tidak dapat dipulihkan setelah munculnya pajak.

Bebas pajak

Dengan pajak

Mengubah

Surplus konsumen

A + B + C

KE

– (B + C)

Surplus produsen

D + E + F

F

– (D + E)

Penghasilan pajak

Tidak berlaku

B + D

B + D

Jumlah surplus

A + B + C + D + E + F

A + B + D + F

– (C + E)

Mari kita misalkan kasus penetapan harga maksimum, dalam P s . Produsen yang kurang efisien meninggalkan pasar dan sekarang produksi berada di Q 2 . Dalam hal ini, surplus konsumen menjadi area (A + B + D) dan area produsen (F). Seperti pada contoh sebelumnya, area (C + E) adalah kerugian bobot mati.

Apa yang menentukan ukuran kerugian bobot mati?

Seperti dapat dilihat pada gambar berikut, itu tergantung pada elastisitas kurva penawaran dan permintaan. Hal ini mengacu pada seberapa rentan penawaran dan permintaan terhadap perubahan harga suatu barang.

Kerugian bobot mati akan kecil jika salah satu kurva tidak elastis. Dengan kata lain, konsumen atau produsen sedikit berbeda dalam kuantitas dengan variasi harga. Jika tidak, kerugian bobot mati akan lebih besar jika kurva elastis. Dengan kata lain, konsumen atau produsen lebih rentan terhadap variasi harga barang.

Juga, ukuran kerugian bobot mati akan tergantung pada ukuran pajak. Selanjutnya, semakin besar pajaknya, variasi kerugiannya akan lebih besar daripada pajaknya.

Related Posts