Kerjasama internasional

Kerjasama internasional mengacu pada dukungan yang diberikan oleh dua atau lebih agen dalam konteks internasional (pemerintah dari negara yang berbeda, perusahaan, LSM , dll) dalam rangka untuk mempromosikan pembangunan ekonomi dan / atau sosial.

Kerjasama internasional umumnya terdiri dari transfer atau pinjaman sumber daya berharga (seperti teknologi, uang, bantuan teknis, dll) sehingga penerima dapat mengatasi masalah tertentu atau meningkatkan perkembangan mereka.

Jadi, misalnya, ada organisasi internasional yang mengirim sumber daya (makanan, bahan bangunan, dll.) ke negara-negara yang berada dalam situasi kemiskinan atau di tengah konflik yang suka berperang. Kita juga memiliki kasus negara-negara yang membuat perjanjian untuk bantuan teknis dan transfer pengetahuan melalui beasiswa, investasi bersama dalam penelitian, praktik internasional, dll.

hak internasional

Asal kerjasama internasional

Meskipun kerjasama internasional memiliki sejarah panjang dalam perkembangan kemanusiaan, salah satu tonggak sejarahnya yang mendasar adalah berdirinya Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada tahun 1945.

Setelah Perang Dunia Kedua dan konsekuensi kemanusiaan, ekonomi dan politiknya yang menghancurkan, negara-negara yang terlibat menjadi lebih sadar akan kebutuhan untuk membangun saluran formal kerja sama internasional. Untuk itu dibentuklah PBB yang merupakan asosiasi dengan 51 negara anggota yang berusaha saling bekerjasama untuk mencari solusi atas masalah-masalah kemanusiaan yang paling relevan, di antaranya: keamanan, perubahan iklim, pembangunan berkelanjutan, hak asasi manusia. , perlucutan senjata, terorisme, darurat kemanusiaan dan kesehatan, kesetaraan gender, pemerintahan dan pangan.

Selain PBB, ada banyak organisasi yang tujuan utamanya adalah kerjasama internasional dalam berbagai ekspresinya. Di antara yang paling terkenal kita dapat menyebutkan: Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan ( OECD ), Palang Merah atau Bank Pembangunan Antar Amerika ( IDB ).

Meskipun demikian, kerjasama internasional tidak harus didasarkan pada organisasi, tetapi juga pada aliansi strategis antar negara, perusahaan, LSM, dll. yang berusaha saling mendukung.

Tujuan Kerjasama Internasional

Kerjasama internasional dapat mencapai berbagai tujuan, di antara yang paling umum kita temukan:

  • Bantuan kemanusiaan kepada warga negara miskin atau negara berkonflik.
  • Mempromosikan pembangunan ekonomi dan sosial negara-negara yang dirugikan.
  • Melindungi warga negara yang mengalami diskriminasi berdasarkan ras, kepercayaan, asal, dll.
  • Menjaga dan melindungi perdamaian.
  • Melindungi hak asasi manusia.
  • Memperkuat dan melindungi demokrasi dan kebebasan berekspresi.

Jenis-jenis kerjasama internasional

Ada beberapa bentuk kerjasama internasional, di antaranya kita temukan:

  • Finansial : Ini adalah sumber keuangan yang mungkin atau mungkin tidak dikembalikan oleh penerima. Jadi, misalnya, kita memiliki pinjaman dengan suku bunga rendah , pengiriman uang, dll.
  • Teknik : Mengacu pada transfer pengetahuan, teknik, teknologi, dll. yang membantu agen penerima untuk mengembangkan kapasitas baru
  • Budaya : Ini terdiri dari pertukaran atau pembiayaan kegiatan budaya yang bertujuan untuk mendidik penduduk, memperkuat identitas mereka sendiri, mentransmisikan dan melindungi tradisi, dll.
  • Spesies : Yang kita maksud adalah pengiriman barang dan jasa yang membantu penerima untuk mengatasi masalah atau mengembangkan kemampuan baru. Ini termasuk makanan, pakaian, air, mesin untuk memerangi dampak bencana alam, dll.


Related Posts