Ketangguhan

Resiliensi adalah kemampuan seseorang untuk mengatasi dan mengatasi situasi traumatis yang terjadi dalam kehidupan.

Ini adalah konsep yang sering digunakan di bidang psikologi.

Seringkali, masalah seperti: penyakit, kehilangan orang yang dicintai, kecelakaan, kekecewaan pribadi yang berkaitan dengan cinta, atau keluarga, di antara keadaan lain yang menguji kemampuan manusia untuk menghadapinya, dapat terjadi.

Situasi yang terjadi dapat membawa siapa pun ke batas, dan itu adalah ketika ada dua alternatif: mengatasi dan belajar dari pengalaman, atau membiarkan diri diatasi tanpa mengatasi peristiwa yang telah terjadi. Yang pertama menunjukkan sikap ulet.

Hal ini juga digunakan dalam dunia usaha. Perusahaan yang tangguh adalah perusahaan yang mampu mengatasi krisis dan kesulitan apa pun yang menghadang.

Bagaimana sikap ulet?

Penulis yang menciptakan konsep ini adalah John Bowlby, pencipta teori keterikatan, tetapi Boris Cyrulnik, seorang psikiater, yang mengeksposnya ke dunia, terutama melalui bukunya ” Ugly Ducklings” di mana ia berbicara secara luas tentang konsep ini, dan contoh paling menonjol dari sikap ulet.

Sikap ulet disorot oleh hal-hal berikut:

Kemampuan untuk mengetahui batas-batas yang dimiliki seseorang, dan untuk mengetahui apa yang mereka kuasai untuk meningkatkannya. Mereka adalah orang-orang yang menyadari kemampuan mereka, kekuatan yang mereka miliki, dan mendeteksi kekurangan dan keterbatasan mereka untuk mendapatkan yang terbaik dari diri mereka sendiri.

Kreativitas adalah salah satu karakteristiknya. Kecenderungan untuk menciptakan sesuatu yang kreatif, dan belajar darinya, adalah sesuatu yang menjadi ciri tipe sikap ini.

Mereka tidak menyerah dalam menghadapi kesulitan apa pun. Mereka melihat dalam masalah bahwa suatu kesempatan telah muncul untuk mempelajarinya. Jika krisis terjadi, mereka mencoba menjaga sisi baiknya untuk terus maju.

Optimisme sebagai pilihan utama. Mereka biasanya tidak melihat gelas itu setengah kosong, tetapi sebaliknya fokus melihatnya setengah penuh. Mereka menikmati tantangan hidup, aspek positif dan terus bergerak ke arah itu, tanpa jatuh ke dalam fakta negatif. Mereka adalah penikmat hebat dari diri mereka sendiri, dan mengetahui bahwa mereka memiliki poin positif dan kelemahan, mereka bertaruh pada yang pertama untuk memaksimalkannya.

Mereka mengendalikan emosi mereka. Mereka tahu bahwa mereka hanya bisa mengendalikan apa yang dimulai dari diri mereka sendiri, bukan dari tindakan orang lain, atau peristiwa yang terjadi. Oleh karena itu, mereka memikul tanggung jawab mereka, tetapi perlu diingat bahwa mereka tidak dapat mengendalikan segala sesuatu yang terjadi dalam hidup.

Mereka mengelilingi diri mereka dengan orang-orang yang membawa hal positif. Mengelilingi diri Anda dengan orang-orang yang positif, yang membawa kreativitas, kasih sayang, perasaan positif adalah hal biasa dalam jenis sikap ini. Mereka menghindari mengelilingi diri mereka dengan orang-orang beracun yang menyerang hidup mereka.

Mereka berlatih mindfulness , dan teknik psikologis untuk mempromosikan mindfulness, dan mengendalikan emosi mereka dengan cara yang positif dan praktis.

Mereka menghadapi hidup dengan humor. Tidak ada yang lebih baik daripada ketika menghadapi situasi yang merugikan, dimulai dengan humor untuk mencoba menerimanya dan mengatasinya.

Fleksibilitas di atas segalanya. Hidup menghasilkan perubahan, dan saat itulah orang yang tangguh beradaptasi dengan mereka, tanpa kekakuan, dan memperhitungkan bahwa segala sesuatu bisa terjadi, dan yang penting adalah menjaga sikap.

Yang penting untuk memiliki sikap seperti ini adalah mengenal diri sendiri. Anda harus memperhitungkan kemampuan Anda, keterbatasan dan hambatan yang ada, dan melatih sikap baru untuk mengendalikan emosi Anda sepenuhnya, dan apa yang dapat Anda tangani dalam hidup Anda, yang, bagaimanapun juga, adalah tindakan yang dihasilkan oleh diri sendiri.

Ketahanan memungkinkan menghadapi kehidupan dari kepositifan, dan mendekati situasi dari titik yang jauh dari aspek negatif apa pun.

Related Posts