Kewajiban tidak lancar

Kewajiban tidak lancar, juga disebut kewajiban tetap, terdiri dari semua hutang dan kewajiban yang dimiliki perusahaan dalam jangka panjang, yaitu hutang yang jatuh temponya lebih dari satu tahun dan oleh karena itu tidak boleh mengembalikan pokok selama tahun berjalan. , meskipun bunga.

Dalam neraca , yang digunakan untuk menyimpan akun perusahaan, kita menemukan kewajiban , dan di dalam kewajiban kita dapat membedakan kewajiban lancar dan tidak lancar. Mereka timbul dari kebutuhan perusahaan untuk pembiayaan, yang diperlukan untuk akuisisi aset tidak lancar, pembatalan obligasi dan penebusan saham preferen, antara lain.

Perbedaan mendasar antara kewajiban tidak lancar dan kewajiban lancar adalah bahwa dengan kewajiban tidak lancar yang lebih tinggi dibandingkan dengan kewajiban lancar, kemungkinan negosiasi dengan pemegang saham dengan kekuatan yang lebih besar, memperoleh modal dari sumber pembiayaan yang lebih menguntungkan daripada jika mereka memintanya dari perbankan entitas.

Ketika kita berbicara tentang kewajiban tidak lancar, kita mengacu pada kredit pembiayaan jangka panjang. Dengan cara ini, dengan membedakan kewajiban lancar (jangka pendek) dari kewajiban tidak lancar (jangka panjang) kita dapat mengatur keuangan perusahaan dan dengan cara ini mengembangkan jadwal pembayaran yang menyesuaikan dengan prakiraan ekonomi dan caral bisnis.

Komposisi kewajiban tidak lancar

Unsur-unsur yang merupakan kewajiban tidak lancar dapat dibedakan berdasarkan sifatnya:

  • Ketentuan jangka panjang
  • Hutang jangka panjang
  • Hutang jangka panjang dengan grup perusahaan dan rekanan
  • Kewajiban pajak tangguhan:
  • Akrual jangka panjang

Penggunaan kewajiban tidak lancar

Di antara manfaat dari kewajiban tidak lancar kita menemukan likuiditas yang dibawanya ke perusahaan, dapat menggunakan modal ini untuk investasi baru dan untuk mempercepat rencana pertumbuhan. Dari perspektif akuntansi keuangan, sangat penting untuk menciptakan modal kerja dan untuk ini, aset lancar harus lebih besar dari kewajiban lancar. Ini akan memungkinkan margin tindakan jika ada ketidaksesuaian dalam jadwal pengumpulan dan pembayaran.

Namun, dalam situasi kritis, perusahaan mungkin terpaksa melakukan proses restrukturisasi utang untuk dapat menyelesaikan utang jangka pendek dan menghindari situasi kebangkrutan . Restrukturisasi ini melibatkan transformasi utang jangka pendek menjadi utang jangka panjang, sehingga menghemat waktu untuk menyelesaikan masalah keuangan perusahaan.

Related Posts