Konflik keluarga: jenis dan cara mengatasinya

konflik keluarga sangat umum dan memiliki karakteristik tertentu, dan bahwa ini adalah situasi dengan tinggi emosional. Di sisi lain, hubungan antara para pihak dipertahankan untuk jangka waktu yang lama.

Masalah keluarga adalah situasi di mana dua atau lebih pihak dianggap atau dinyatakan tidak sesuai. Mereka dapat muncul di berbagai bidang kehidupan kita sehari-hari secara teratur dan jika ditangani dengan cara yang benar, mereka dapat menjadi positif untuk mencapai perubahan dan cara baru untuk berhubungan.

Mereka juga menghasilkan tingkat ketidaknyamanan yang tinggi, karena orang tersebut tidak hanya merasa terpengaruh oleh rasa sakit mereka, tetapi juga oleh kerusakan yang mungkin dirasakan orang lain, di mana mereka merasakan penghargaan yang mendalam.

Indeks artikel

Jenis konflik

Pada tahun 1973 Deutsh membuat klasifikasi konflik berdasarkan kualitasnya :

Konflik sejati

Sumber: https://pixabay.com/

Itu adalah yang ada secara objektif, dan oleh karena itu para pihak melihatnya seperti itu. Ini memanifestasikan dirinya secara terbuka dan jelas.

Konflik kontingen

Sumber: https://pixabay.com/

Ini adalah salah satu yang terjadi dalam situasi dengan solusi yang mudah tetapi tidak dirasakan seperti itu oleh para pihak. Konfrontasi dihasilkan karena alasan yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan mudah. Jenis konflik ini sangat sering terjadi pada perselisihan dengan dan antar remaja.

Konflik pengungsi

Sumber: https://pixabay.com/

Pihak lawan mengungkapkan ketidaknyamanan mereka atas suatu peristiwa atau situasi yang sebenarnya bukan alasan mengapa ketidaknyamanan itu muncul. Apa yang dikemukakan orang tersebut sebagai penyebab konflik sebenarnya bukanlah penyebab utama yang menghasilkannya. Jenis konflik ini biasa muncul dalam hubungan.

Konflik yang salah atribut

Sumber: https://pixabay.com/

Ini adalah salah satu yang tidak benar-benar menghadapi para pihak, tetapi ada pihak ketiga yang bertanggung jawab atas situasi ini.

konflik laten

Sumber: https://pixabay.com/

Ini adalah salah satu yang harus terjadi secara terbuka tetapi tidak terjadi seperti itu. Konflik dirasakan tetapi tidak dimanifestasikan, yang mencegahnya untuk diselesaikan.

Konflik palsu

Sumber: https://pixabay.com/

Mereka adalah mereka yang terjadi tanpa ada dasar objektif bagi mereka untuk terjadi. Mereka adalah orang-orang yang dihasilkan dari salah tafsir, kesalahpahaman, atribusi palsu kepada orang lain, dll.

Jenis konflik dalam konteks keluarga

Karena hubungan yang terjalin dan karakteristik anggota yang membentuknya, ada beberapa jenis konflik dalam lingkungan keluarga:

– Konflik dalam pasangan

Sumber: https://pixabay.com/

Mereka adalah orang-orang yang muncul karena fakta bahwa setiap orang bertindak, berpikir dan merasa berbeda. Tidak dapat dihindari bahwa situasi konflik atau krisis muncul dalam pasangan, yang jika diselesaikan dengan benar akan membantu pertumbuhan pribadi dan pasangan itu sendiri.

Sebagian besar konfrontasi ini berawal dari kesalahpahaman yang muncul setiap hari. Beberapa unsur yang menyebabkan kesalahpahaman tersebut adalah:

komunikasi yang buruk

Secara teratur dan terutama ketika kita marah, kita menggunakan cara mengekspresikan diri yang mungkin kurang tepat. Pada saat-saat seperti ini biasanya kita menjelaskan ketidaknyamanan kita dalam bentuk celaan kepada orang lain.

Kita juga menggunakan keluhan, sebagian besar waktu membuat orang lain bertanggung jawab atau bersalah atas apa yang terjadi. Cara lain untuk mengekspresikan diri saat ini adalah dengan menggeneralisasi, menggunakan ungkapan seperti “kamu selalu melakukan hal yang sama” atau “kamu tidak pernah memperhatikan saya.”

Kita menyatakan bahwa tanpa kecuali orang lain berperilaku dengan cara ini yang mengganggu kita, meskipun dalam banyak kasus ini tidak nyata, dan menyebabkan ketidaknyamanan pada orang lain.

Selain itu, kita sering menggunakan gaya komunikasi agresif yang tidak tepat dalam jenis konflik ini, karena jauh dari membantu menyelesaikan masalah, malah memperburuknya dan berkontribusi pada memburuknya hubungan. Gaya agresif ini ditandai dengan penggunaan hinaan, ancaman, atau sikap tidak hormat.

Kehilangan kebebasan

Ketika salah satu atau kedua anggota merasa kehilangan kebebasan karena hubungan tersebut.

Ingin mengubah yang lain

Mencoba mengubah orang lain dalam cara mereka berada, berpikir atau bahkan selera mereka. Situasi ini sangat sering menimbulkan konflik pada pasangan yang bersikeras memaksakan cara atau pemikiran yang dianggap tepat kepada pihak lain.

Penting untuk menerima bahwa orang lain itu unik dan tidak dapat diulang, itulah sebabnya mereka memiliki selera atau cara berpikir mereka sendiri.

Ketidakmampuan untuk memecahkan masalah

Ini tentang kurangnya pelatihan dan keterampilan memecahkan masalah; yaitu tidak adanya kemampuan memecahkan masalah, ketegasan dan lain-lain.

– Konflik antara orang tua dan anak

Sumber: https://pixabay.com/

Jenis konflik ini, pada gilirannya, dapat dibagi menjadi konflik lain yang lebih spesifik tergantung pada tahap-tahap vitalnya.

Konflik di masa kecil

Tahap ini pada dasarnya ditandai dengan perkembangan seseorang menuju otonominya. Ini tentang belajar melakukan sesuatu untuk diri sendiri, saat Anda mempelajari apa yang dilakukan orang tua atau orang penting di sekitar Anda.

Dalam proses menuju otonomi anak inilah biasanya konflik muncul, karena orang tua tidak tahu bagaimana memfasilitasi otonomi ini, karena anak memiliki tuntutan yang tidak sesuai dengan apa yang orang tua anggap pantas, karena anak sedang bergerak. ke arah yang tidak diinginkan orang tua, dll.

Konflik di masa remaja

Tahap ini, yang berusia antara 12 dan 18 tahun, ditandai dengan perubahan cepat yang dialami orang tersebut dan oleh ketidakstabilan emosi tertentu. Selain itu, pada saat inilah pedoman dan nilai perilaku utama yang akan mengatur hidup Anda ditetapkan.

Secara teratur, tujuan remaja cenderung tidak sesuai dengan tujuan orang tuanya. Seringkali tahap ini adalah tahap di mana konflik dan kesulitan hubungan paling banyak muncul dan juga tahap di mana perbedaan generasi paling jelas terlihat.

Konflik dengan anak-anak dewasa

Jenis konflik ini biasanya muncul dari cara yang berbeda dalam memutuskan, mengatur atau menghidupi dua orang yang sudah dewasa dan memaksakan hak mereka untuk berpikir dan bertindak dengan cara yang dianggap paling tepat oleh masing-masing.

– Konflik antara saudara kandung

Sumber: https://pixabay.com/

Konfrontasi antara saudara kandung sangat umum dan wajar. Mereka biasanya bertahan dalam waktu singkat dan akhirnya menyelesaikannya sendiri, tanpa perlu campur tangan orang tua.

Hal ini sangat penting karena berfungsi sebagai alat pengajaran untuk menyelesaikan konflik dalam kehidupan orang dewasa dengan orang lain tanpa perlu campur tangan pihak ketiga.

– Konflik dengan orang tua

Sumber: https://pixabay.com/

Tahap ini dapat menjadi konflik terutama dalam lingkungan keluarga karena orang yang memasuki usia ketiga mengalami serangkaian perubahan yang sangat signifikan. Pada tingkat biologis, meskipun individu baik-baik saja, beberapa aspek memburuk, tubuh menua, gerakannya lebih lambat, kehilangan penglihatan dan/atau pendengaran, kehilangan ingatan , kurang kekuatan, dll.

Dan pada tataran sosial muncul serangkaian peristiwa kritis, seperti pensiun, kelahiran cucu, kehilangan orang yang dicintai seperti pasangan atau saudara kandung, dll.

Semua peristiwa ini dapat dialami dengan cara yang sangat dramatis jika orang tersebut tidak menghadapinya dengan sikap yang tepat dan berkontribusi pada munculnya konflik dengan anggota keluarga lainnya.

Kiat untuk menyelesaikan konflik

Hal utama adalah memahami konflik sebagai peluang untuk tumbuh, menemukan cara dan bidang komunikasi baru.

Disarankan untuk dapat menyelesaikan masalah yang muncul dalam lingkungan keluarga, tanpa harus mencari bantuan dari pihak ketiga, karena ini akan mengajarkan kita strategi untuk memecahkan masalah di bidang lain dan akan mencegah hubungan memburuk.

Beberapa strategi yang dapat kita terapkan untuk mengatasi permasalahan tersebut adalah:

1- Mendengarkan secara aktif

Jenis mendengarkan ini adalah apa yang kita lakukan ketika kita memperhatikan apa yang ingin disampaikan orang lain kepada kita dan juga orang lain tahu bahwa kita memahami mereka. Dengan strategi ini, banyak kesalahpahaman dapat dihindari jika, sebelum menjawab, kita memastikan bahwa kita telah memahami apa yang ingin dikatakan atau diungkapkan orang lain kepada kita.

2- Jaga cara Anda berbicara dan mengekspresikan diri.

Seperti yang telah kita lihat di bagian konflik pasangan, ketika kita marah, kita biasanya tidak mengungkapkan ketidaknyamanan kita dengan cara yang paling tepat. Ini tentang mengganti celaan yang dengannya kita menyalahkan pihak lain atas apa yang terjadi dengan ekspresi apa yang kita rasakan atau situasi yang menyakiti kita.

Ini tentang menjelaskan apa yang kita inginkan tanpa merugikan orang lain. Selain menghindari memburuknya hubungan, itu akan membantu kita menemukan solusi untuk masalah tersebut. Penting juga untuk tidak hanya mengungkapkan apa yang mengganggu kita, tetapi lebih mudah untuk mengusulkan alternatif atau solusi untuk masalah tersebut.

3- Izinkan semua pihak yang terlibat untuk berpartisipasi dalam diskusi

Sama pentingnya adalah kita mengungkapkan apa yang menyebabkan kita tidak nyaman, seperti yang dilakukan orang lain. Sangat umum bahwa dalam diskusi keluarga mereka mengambil lantai dari satu sama lain.

Dengan ini kita mengutamakan apa yang ingin kita katakan, daripada mendengarkan apa yang ingin disampaikan orang lain kepada kita, tetapi keduanya sama-sama diperlukan.

4- Tunjukkan kasih sayang

Meskipun kita menemukan diri kita dalam konflik dengan anggota keluarga, mereka tetap orang yang kita cintai dan hargai dan penting untuk memberi tahu mereka. Dalam banyak kesempatan, mengungkapkan kasih sayang mengurangi ketegangan yang disebabkan oleh konflik.

5- Mencari kolaborasi

Ketika dihadapkan pada suatu konflik, hal yang biasa dilakukan adalah mencari siapa yang menang dan siapa yang kalah dalam perselisihan tersebut. Tetapi hal yang tepat adalah menemukan titik yang sama dan bekerja untuk menyelesaikannya bersama. Dengan cara ini semua anggota memperoleh solusi yang memuaskan, solusi dicari dengan mempertimbangkan kebutuhan dan kepentingan semua anggota.

6- Carilah sisi positif dari segala sesuatunya

Biasanya menghadapi konflik, kita hanya melihat negatif dari situasi dan bahkan negatif yang dilakukan atau dikatakan orang lain, dalam banyak kasus mencapai untuk membayangkan atau menebak apa yang orang lain pikirkan, masuk ke lingkaran negatif yang hanya membantu kita untuk merasa diri kita masih lebih buruk dan membuat kesepakatan lebih sulit.

Alih-alih berfokus pada aspek negatif ini, kita dapat memanfaatkan aspek positif dari konflik, melihatnya sebagai kesempatan untuk berbicara, untuk mengetahui sudut pandang orang lain, untuk lebih mengenal satu sama lain. Ini bukan tentang menyangkal konflik, tetapi tentang menggunakannya untuk bergerak maju, untuk mendapatkan hasil maksimal dari situasi tersebut.

7- Temukan waktu dan situasi yang tepat untuk membicarakan masalah

Dalam banyak kesempatan, sangat disarankan untuk menunda diskusi. Ini bukan berarti menghindari atau membiarkannya terlupakan, melainkan mencari momen dimana muatan emosi berkurang dan kita merasa lebih tenang untuk mengendalikan emosi negatif yang muncul pada momen-momen sebelum konflik.

Ini akan memungkinkan kita untuk mengekspresikan dengan cara yang lebih memadai apa yang ingin kita sampaikan dan mendengarkan orang lain dengan cara yang lebih reseptif. Mungkin juga nyaman untuk menemukan tempat di mana kedua orang merasa nyaman untuk dapat berbicara.

Sumber daya untuk menyelesaikan konflik

Ketika konflik melangkah lebih jauh dan pihak-pihak yang terlibat membutuhkan tindakan pihak ketiga untuk menyelesaikannya, konflik tersebut dapat dikelola melalui sumber daya yang berbeda:

Terapi keluarga

Tujuannya adalah untuk membantu keluarga menemukan cara untuk berkolaborasi dan menangani konflik keluarga. Mereka juga akan mempelajari strategi dan keterampilan pemecahan masalah yang tepat.

Konsiliasi

Proses di mana para pihak, di hadapan pihak ketiga yang tidak mengusulkan atau memutuskan, membandingkan klaim mereka yang mencoba mencapai kesepakatan.

Mediasi

Ini adalah lembaga hukum, pihak ketiga yang netral yang mencari komunikasi di antara para pihak sehingga mereka mencapai kesepakatan yang memuaskan bagi keduanya.

Arbitrasi

Ini adalah lembaga yang dirancang untuk menyelesaikan konflik antara subjek hubungan hukum, yang terdiri dari penunjukan pihak ketiga yang keputusannya ditentukan berdasarkan komitmen yang diperoleh para pihak.

Intervensi yudisial

Ini adalah proses yang dirancang untuk bertindak dalam kasus konflik hukum melalui resolusi akhir wajib, yang dikeluarkan oleh badan-badan Negara.

Referensi

  1. Deutsch, M. (1973). Penyelesaian konflik: Proses konstruktif dan destruktif . New Haven, CT: Yale University Press.
  2. Deutsch, M (1983). Resolusi konflik: teori dan praktik , Psikologi Politik 4.
  3. Nauret, R. Masalah Keluarga Membahayakan Anak Kecil. Universitas Rochester.
  4. Pavlina, S. (2006). Memahami Masalah Hubungan Keluarga.
  5. Burton, J. (1990). Konflik: Resolusi dan pencegahan . New York. Pers St Martin.
  6. Levinson, D. (1989). Kekerasan dalam keluarga dalam perspektif lintas budaya . Taman Newbury, CA: Sage.
  7. McCubbin, H., Figley, C. (1983). Stres dan keluarga: jilid 1. Mengatasi transisi normatif . New York: Bruner / Mazel.

Related Posts