Kontrak sewa

Kontrak sewa adalah dokumen di mana salah satu pihak yang disebut lessor memberikan penggunaan properti mereka kepada subjek lain yang dikenal sebagai penyewa . Ini, sebagai imbalan atas pembayaran berkala selama periode perjanjian.

Artinya, melalui jenis perjanjian ini, satu subjek mengizinkan yang lain untuk menggunakan aset (bergerak atau tidak bergerak) yang menjadi miliknya. Dengan demikian, sebagai kompensasi Anda akan menerima langganan dari waktu ke waktu, misalnya setiap bulan.

Sewa yang umum, misalnya, di sektor real estate. Jadi, penyewa menempati rumah itu dan setuju untuk membayar sewa berkala, di antara syarat-syarat lain yang dia terima, serta penggunaan tertentu yang tidak dapat dia lakukan dari properti itu.

Keadaan lain di mana sewa sering digunakan adalah untuk aset modal yang mungkin dibutuhkan bisnis. Dalam beberapa kasus, perusahaan dapat menyewa (menyewa) mesin alih-alih memperolehnya. Pada akhir masa sewa, lessee dapat memiliki opsi untuk membeli aset dengan membayar harga tertentu ( leasing ).

Karakteristik sewa

Di antara karakteristik sewa, berikut ini menonjol:

  • Ini adalah jenis kontrak yang memberatkan . Nah, kedua belah pihak menerima keuntungan (belum tentu finansial). Misalnya, dalam kasus real estat, penyewa mendapat keuntungan karena dapat menempati rumah tersebut, sedangkan pemilik rumah menerima sewa berkala.
  • Ini dapat mencakup unsur-unsur yang memberikan keamanan, terutama kepada pemilik. Misalnya, dalam kasus real estat, penyewa biasanya dimintai uang jaminan . Ini adalah sejumlah uang yang diberikan penyewa kepada pemilik. Dengan demikian, pada akhir masa sewa, pemilik dapat mempertahankan uang jaminan jika penyewa telah menyebabkan kerusakan pada rumah atau bangunan (tempat usaha atau kantor, misalnya).
  • Kontrak dapat mempertimbangkan pembatalan lebih awal dalam keadaan tertentu, serta kenaikan sewa tergantung pada indikator ekonomi seperti inflasi.
  • Dapat dikenakan pembaruan.
  • Imbalan yang diterima oleh tuan tanah tidak harus berupa sejumlah uang, tetapi dapat berupa jenis manfaat lain, seperti mempertahankan sebagian dari produksi pertanian yang ditanam di atas sebidang tanah.
  • Kontrak ini adalah kunci untuk mencatat kesepakatan yang dicapai para pihak, dan harus didaftarkan di hadapan otoritas terkait. Jadi, dalam hal ketidakpatuhan, pihak yang dirugikan dapat pergi ke entitas yang menjalankan keadilan.

Related Posts