Kontraksi ekonomi

Kontraksi ekonomi adalah peristiwa ekonomi di mana perekonomian mengalami pengurangan umum dalam produksi barang dan jasa di pasar. Pengurangan ini dapat disebabkan oleh faktor eksternal maupun faktor internal.

Kontraksi ekonomi adalah jenis fakta ekonomi. Dalam hal ini, perekonomian mengalami pengurangan umum dalam produksi barang dan jasa di pasar. Dengan demikian, sebagai konsekuensi dari pengurangan tersebut, produk domestik bruto (PDB) untuk sementara waktu berkurang. Dalam pengertian ini, reses dalam produksi barang dan jasa dapat disebabkan oleh faktor eksternal dan internal. Faktor eksternal seperti waktu atau alam, serta faktor internal seperti regulasi, pajak, dll.

Skenario kontraksi dan ekspansi ekonomi yang berbeda terkait erat dengan siklus produksi barang dalam suatu perekonomian.

Perbedaan antara kontraksi ekonomi dan resesi

Kontraksi dan resesi mengacu pada skenario di mana produksi barang dan jasa berkurang, menyebabkan penurunan PDB. Namun, resesi ekonomi tidak sama dengan kontraksi ekonomi. Perbedaan utama yang kita temukan, meskipun sekarang kita akan mengutip yang utama, adalah pada faktor waktu.

Dengan demikian, kontraksi ekonomi adalah peristiwa ekonomi di mana perekonomian mengalami pengurangan umum dalam produksi barang dan jasa. Namun, pengurangan ini biasanya sangat terbatas dalam waktu, sehingga merupakan skenario konjungtural.

Di sisi lain, resesi ekonomi juga merupakan resesi dalam produksi barang dan jasa, seperti namanya. Namun, sebagai bagian dari siklus bisnis , resesi ekonomi cenderung memiliki jangka waktu yang lebih lama daripada kontraksi. Sifatnya tidak struktural, tetapi persisten dalam jangka menengah.

Meskipun ini adalah perbedaannya, dalam jargon ekonomi, banyak ekonom tidak membedakan antara resesi dan kontraksi. Dalam pengertian ini, bagi mereka, kontraksi adalah titik balik di mana ekonomi berhenti tumbuh dan memasuki resesi.

Karakteristik utama dari kontraksi ekonomi

Seperti yang kita telah mengatakan, kontraksi ekonomi adalah suatu peristiwa ekonomi di mana ekonomi menderita penurunan umum dalam produksi barang dan jasa di pasar. Namun, definisi ini dapat sedikit ambigu, ketika kita kontras dengan yang dari resesi ekonomi.

Oleh karena itu, di bawah ini kita merinci karakteristik utama yang melambangkan kontraksi ekonomi:

  • Kontrak produk domestik bruto (PDB) dalam jangka pendek.
  • Ini biasanya terjadi secara tidak terduga.
  • Jangka waktu, meskipun dapat diperpanjang dan menyebabkan resesi, biasanya tidak berjangka panjang.
  • Ini biasanya terjadi karena situasi dan skenario akhirnya.
  • Jika tidak mengarah ke resesi, pertumbuhan terus berlanjut.

Meskipun ada lebih banyak karakteristik, di blog ini kita telah memilih yang kita anggap memenuhi fungsi sehingga pembaca dapat dengan jelas membedakan konsep ini dari konsep resesi ekonomi.

Contoh kontraksi ekonomi

Contoh kontraksi ekonomi yang terjadi di Jerman pada tahun 2019. Pada kuartal kedua tahun ini, PDB-nya mengalami kontraksi sebesar 0,2%. Jika kuartal ketiga tahun ini PDB-nya turun lagi, maka ia akan memasuki resesi ekonomi (pengurangan dua kuartal berturut-turut dalam PDB).

Namun, pada triwulan III 2019 ekonominya tumbuh sebesar 0,1%, sehingga tidak memasuki resesi ekonomi. Ini akan menjadi contoh kontraksi ekonomi tetapi tanpa resesi ekonomi.

Related Posts