Kubisme

Kubisme adalah gerakan seni Eropa yang lahir pada abad kedua puluh di Prancis, termasuk hampir semua seni. Dia menggunakan bentuk geometris dan dekomposisi bidang untuk mewakili realitas.

Apa itu Kubisme?

Ini adalah gerakan artistik yang muncul pada abad ke-20, khususnya antara tahun 1907 dan 1914, penciptanya adalah Pablo Picasso dan Georges Braque. Dia menonjol karena penggunaan bentuk geometris dan dekomposisi bidang, melanggar model seni yang ada, yang didasarkan pada pertimbangan hanya kesempurnaan bentuk yang diwakili.

Itu adalah gerakan yang sangat penting, karena memunculkan sebagian besar gerakan avant-garde Eropa abad ke-20, yang secara definitif menetapkan akhir dari lukisan tradisional.

Kata “Kubisme” berasal dari kritikus Prancis Louis Vauxcelles, yang sudah memiliki sejarah memberi julukan pada gerakan lain. Komentarnya yang menghina pada lukisan Braque memunculkan istilah ini, karena ia membatasi dirinya untuk mengatakan bahwa lukisannya terdiri dari kubus kecil.

Karakteristik Kubisme

Di antara ciri0ciri utama Kubisme, kami dapat menyebutkan:

  • Mewakili lanskap dan alam dengan bentuk geometris.
  • Ini mewakili semua sudut suatu objek di bidang yang sama, sehingga memunculkan sosok tiga dimensi.
  • Ada dominasi garis lurus, diwakili oleh kubus dan silinder.
  • Mereka meninggalkan perspektif dan terang-gelap, mereka mencari warna-warna netral seperti hitam, abu-abu, putih, oker dan coklat untuk memberikan tampilan karya lukisan pahatan.
  • Dalam aspek konseptualnya, kubisme adalah jenis seni yang membentuk latihan mental yang diperlukan untuk mengekspresikan ide.
  • Dengan mengabaikan garis kontur, semuanya digambarkan secara sederhana, memungkinkan abstraksi atribut estetika karya. Inilah sebabnya mengapa kubisme menolak seni sebagai tiruan alam yang sederhana.
  • Itu tidak membedakan bentuk, latar belakang, atau kedalaman.
  • Tema lukisan berfokus pada kehidupan kota dan potret.
  • Dekomposisi gambar menjadi bentuk geometris.
  • Putuskan dengan perspektif, salah satu undang-undang terakhir seni Renaisans. Dalam Kubisme, perspektif tradisional dihina dan menawarkan perspektif ganda.
  • Lukisan-lukisan yang dihasilkan sulit dipahami karena tidak memiliki referensi, sehingga perlu penjelasan dari para kritikus. Dari kubisme-lah wacana tertulis tentang lukisan itu sama pentingnya dengan itu.
  • Bahan-bahan baru yang digunakan, seperti kertas, plastik, logam dan tali, memunculkan kolase.

Sejarah Kubisme

Kubisme lahir di Paris, oleh seniman Spanyol Pablo Picasso, yang memiliki pengikut Prancis Georges Braque dan Fernand Léger dan seniman, juga Spanyol, Juan Gris.

Ditetapkan bahwa gerakan itu dimulai dengan The Ladies of Avignon (Demoiselles d’Avignon), sebuah lukisan karya Pablo Picasso.

Kubisme mewakili salah satu gerakan seni avant-garde pertama. Ia menggabungkan seni Cézanne dalam merepresentasikan realitas dengan mereduksinya menjadi bentuk esensialnya dan neo-impresionisme Seurat dan Signac, yang menyusun lukisannya secara geometris.

Picasso dan Braque mengambil kedua aspek tersebut dan menggabungkannya, memberikan lukisan soliditas dan kepadatan dan menghindari efek cahaya impresionisme, yang membubarkan bentuk.

Gerakan-gerakan dan cara-cara baru dalam memahami seni ini tidak akan berkembang jika fotografi tidak muncul, dengan itu, realitas dapat disajikan dengan sempurna dan membebaskan lukisan dari kuk keharusan untuk mewakili segala sesuatu seperti yang ditangkap oleh mata dan memaksa seniman untuk mencari makna selain apa yang ditangkap indra mereka.

Kubisme juga dipengaruhi oleh dimensi keempat, revolusi geometri pada abad ke-19, psikoanalisis dan teori relativitas, yang mengungkapkan bahwa tidak semuanya seperti yang disajikan oleh geometri Euclidean.

Fase seni kubisme

Kubisme memiliki tiga fase:

1- Kubisme Indah (1907 – 1909)

Ini juga dikenal sebagai “kubisme praanalitik”. Ini dianggap sebagai awal Kubisme, dengan karya-karya Cézanne dan pengaruh seni Afrika pada penggunaan bentuk-bentuk geometris sederhana.

2- Kubisme Analitis (1910 – 1912)

Pada fase ini muncul kubisme murni, karya-karya interpretasi yang sulit dimana figur-figur realitas diurai menjadi bentuk-bentuk geometris yang mewakili pandangan-pandangan berbeda pada bidang yang sama. Fase ini juga dikenal sebagai Kubisme Hermetik, karena berbagai sudut pandang disajikan, hingga karya-karyanya hampir abstrak.

Nada monokromatik mendominasi dalam karya, mendominasi coklat, hijau dan abu-abu.

Perwakilan utamanya adalah Braque dan Picasso, yang bersama-sama mengembangkan tren baru ini.

Kubisme terbuka untuk umum, tetapi bukan berkat Picasso dan Braque, yang pamerannya bersifat pribadi di galeri Kahnweiler, tetapi oleh pelukis lain yang melihat karya mereka di bengkel dan membuat lukisan mereka sendiri, datang untuk dipresentasikan di Salon de los Independientes de 1911 dan menimbulkan skandal, kritik dan penolakan publik.

Jean Metzinger, Henri Le Fauconnier, Albert Gleizes, Fernand Léger dan Robert Delaunay tampil di ruangan ini.

Mereka tidak hanya memenangkan penolakan dari kaum tradisionalis, tetapi juga dari avant-garde, karena mereka mengklaim bahwa Kubisme memiliki dua masalah: terlalu statis dan figuratif.

Meskipun demikian, Picasso dan Braque masing-masing diikuti oleh Juan Gris dan Louis Marcoussis. Gris menganut sudut pandang dan menggunakan warna-warna cerah dan kolase dalam karyanya, sementara Marcoussis menggunakan warna-warna intens, datang untuk mewakili karya seni yang jauh lebih futuristik.

3- Kubisme Sintetis (1913-1914)

Pada fase ini, teknik perekatan diterapkan untuk merekonstruksi gambar yang dipisahkan. Gambar-gambar itu mempertahankan karakteristiknya, tetapi dengan cara yang sangat direduksi, yaitu hanya menyajikan apa yang penting sehingga dapat dikenali.

Braque memulai fase ini dengan meletakkan kertas hias di atas lukisan, kemudian, bersama Picasso, mereka mulai menghias gambar mereka dengan halaman koran dan kertas, memulai teknik kolase. Karya-karya ini jauh lebih mudah dipahami, objek tidak direduksi menjadi volume dan bidang, tetapi hanya direduksi menjadi karakteristik yang memungkinkannya dikenali.

Fase ini berakhir dengan Perang Dunia Pertama, karena banyak Kubisme adalah orang Prancis dan dipanggil untuk melayani negara mereka. Ketika perang berakhir, hanya Juan Gris yang terus mengerjakan kubisme, dengan gaya yang lebih sederhana dan lebih geometris.

Kubisme dalam seni lainnya

Kubisme juga hadir dalam seni lainnya seperti:

1- Sastra kubisme

Itu adalah jenis sastra di mana teks dielaborasi secara formal, ruang hitam dan putih disorot dan pencetakan letterpress digunakan. Perwakilan paling penting adalah penulis dan penyair Prancis Guillaume Apollinaire.

Apollinaire menyusun ulang realitas dengan mencampurkan konsep dan gambar secara acak, kaligram menjadi kontribusi utamanya untuk sastra kubisme.

2- Patung kubisme

Dia menggunakan teknik yang mirip dengan kolase. Patung itu tidak lagi berasal dari balok batu atau marmer, tetapi dari bahan limbah. Estetika tidak adanya massa dibuat, menciptakan rongga di antara permukaan. Pematung beralih dari membentuk gambar ke menciptakan ruang.

3- Arsitektur kubisme

Itu terjadi terutama di Cekoslowakia dan dikenal sebagai Kubisme Ceko atau Rondocubisme. Ini menggabungkan bentuk bulat dan banyak warna yang berasal dari dekorasi Bohemian-Moravian. Perwakilan utamanya adalah Josef Gočár, yang dipengaruhi oleh karya Josef Hoffmann.

4- Teater kubisme

Ini disajikan dari abad ke-21, di mana kubisme diterapkan pada seni pertunjukan. Perwakilan utamanya adalah Rafael Negrete-Portillo, seorang aktor, sutradara, penulis naskah drama dan profesor universitas yang menjelaskan bahwa kubisme dalam teater mencari berbagai perspektif dengan menghilangkan elemen-elemen yang membentuk struktur konseptual.

Dalam teater kubisme, realitas dihancurkan untuk menunjukkan wajah atau elemennya secara bersamaan.

Karya utama Rafael Negrete adalah: Subjek terakhir, Gema dan Paresthesia.

Pendahulunya adalah Satie, Massine dan Cocteau, yang librettonya membawa Picasso ke Italia, dan perjalanan ke Naples, Pompeii, dan Herculaneum pada tahun 1917, sebuah karya di mana pementasan novel dan koreografi ekspresionis yang memengaruhi teater dan sinema diperlihatkan saat ini.

Seniman utama kubisme

Di antara tokoh seniman utama Kubisme yang kami miliki:

  • Albert Gleize.
  • Alexander Archipenko.
  • Alfred Ret.
  • Andre Lhote.
  • Auguste Herbin.
  • Konstantin Brancusi.
  • Emilio Pettoruti.
  • Fernand Leger.
  • Fransiskus Picabia.
  • Georges Braque.
  • Henry Laurens.
  • Henri Le Fauconnier.
  • Jacques Lipchitz.
  • Jacques Vilon.
  • Jean Metzinger.
  • Joseph Csaki.
  • John Gray.
  • Julian Arguello.
  • Louis Marcoussis.
  • Marcel Duchamp.
  • Maria Blanchard.
  • Octavio Rotman.
  • Pablo Picasso.
  • Piet Mondrian.
  • Rafael Negrete-Portillo.
  • Raymond Duchamp-Villon.
  • Robert Delaunay.
  • Roger de La Fresnaye.
  • Sonia Delaunay.

Related Posts