Kulit: Struktur dan Fungsi

Kulit: Struktur dan Fungsi

Apakah Anda tahu bahwa Anda melihat organ terbesar dalam tubuh Anda setiap hari? Berikut artikel Struktur dan Fungsi Kulit Manusia. Mengapa kulit Anda begitu penting? Beberapa orang menempatkan banyak waktu dan uang untuk menjaga kulit mereka.

Mereka mungkin menggunakan krim khusus dan losion pada kulit. Sementara krim mahal mungkin tidak diperlukan, itu adalah ide yang baik untuk merawat kulit Anda. Kulit melakukan banyak hal untuk Anda, dari melindungi Anda dari penyakit sampai merasakan lingkungan Anda.

Kulit Anda

Apakah Anda tahu bahwa Anda melihat organ terbesar dalam tubuh Anda setiap hari? Anda mencucinya, mengeringkannya, menutupinya untuk tetap hangat, dan membukanya untuk mendinginkan diri Anda. Ya, kulit Anda adalah organ terbesar tubuh Anda. Kulit Anda adalah bagian dari sistem integumen Anda (Gambar di bawah), yang merupakan penutup luar tubuh Anda. Sistem integumen (yang menutupi) terdiri dari kulit, rambut, dan kuku.

Kulit adalah organ yang menutupi seluruh tubuh kita melindungi dari agresi eksternal. Kulit adalah “tutup pelindung” yang bagus terhadap jamur, bakteri, bahan kimia, fisik dan bahkan faktor lingkungan, seperti matahari. Penghalang pelindung ini berasal dari sel-sel epidermis dan dermis kulit, sekresi sebum dan keringat, membentuk lapisan khusus, seperti mantel pelindung.

Tetapi, bahkan dengan semua perlindungan ini, kulit dapat ditembus dan menyerap zat-zat, sehingga kita sering menggunakan obat untuk digunakan pada kulit dengan tindakan internal. Jadi, berhati-hatilah dengan apa yang Anda gunakan! Perawatan ini harus lebih besar pada anak-anak dan orang tua, karena kulit mereka lebih tipis dan memiliki kapasitas penyerapan yang lebih besar.

Kulit adalah organ yang mengelilingi tubuh, dan merupakan salah satu yang terbesar, mencapai sekitar 16% dari berat tubuh. Kulit adalah bagian dari sistem integumen dan melakukan beberapa fungsi, tanpa itu survival tidak akan mungkin.

Fungsi Kulit

Fungsi utama kulit adalah ekskresi, pelindung, hubungan, termoregulasi dan metabolisme. Fungsi ekskresi diwakili oleh sekresi sebaceous dan keringat yang memiliki tujuan mengeluarkan racun dan residu metabolisme. Melalui keringat, kulit mengeluarkan zat-zat ini, karena sebagian besar keringat mengandung air dan garam mineral, urea, asam urat, dan kolesterol dihilangkan di sana.

Fungsi perlindungan bertujuan untuk melindungi organisme manusia terhadap penetrasi zat-zat yang tidak diinginkan, di mana lapisan kornea membentuk penghalang yang menetralkan asam, dan mencegah epidermis menyerap zat-zat yang mengiritasi. Selain itu, melindungi organ dalam terhadap trauma, karena tekstur dan komposisi kulit, karena sangat tahan, padat dan elastis, di mana ia dapat memungkinkan air untuk perlahan-lahan menembus epidermis, sehingga menghindari dehidrasi.

Selain faktor-faktor ini, ada satu yang sangat penting, perlindungan terhadap radiasi matahari, yaitu, terhadap sinar ultraviolet. Prosedur ini terjadi, karena lapisan terompet memiliki penghalang terhadap agresi kimia dan juga, perlindungan alami terhadap jenis sinar ini.

Fungsi dasar ketiga kulit adalah fungsi hubungan, di mana stimulasi saraf mengakui untuk menangkap apa yang Anda rasakan di lingkungan di mana ia dimasukkan, segera. Tangkapan sensasi ini adalah rasa sakit, sentuhan, tekanan, antara lain, diberikan dari reseptor sensorik yang ditransmisikan ke sistem saraf pusat, membuat Anda merasakan dan merasakan sensasi saat itu.

Fungsi termoregulasi adalah serangkaian mekanisme yang memungkinkan suhu tubuh stabil, yaitu memastikan pertempuran melawan panas atau dingin. Jika suhu tubuh turun, itu karena ada vasokonstriksi yang mengaktifkan mekanisme termogenesis yang menghasilkan panas. Jika suhu naik, ada vasodilatasi yang mengaktifkan keringat.

Dan akhirnya, fungsi terakhir kulit adalah metabolisme, dalam fungsi ini ada dua karakteristik: sintesis vitamin D, karena vitamin ini sangat penting untuk penyerapan kalsium yang harus dilakukan melalui makanan. Dan reservoir energi, di mana hypodermis memiliki cadangan energi utama organisme.

Selain itu, kulit memiliki banyak fungsi penting berikut:

  1. Menyediakan penghalang. Kulit membuat organisme yang dapat membahayakan tubuh keluar. Kulit juga menghentikan air memasuki atau meninggalkan tubuh.
  2. Kulit sebagai Kontrol suhu tubuh. Hal ini dilakukan dengan membuat keringat (atauperspirasi), zat cair yang mendinginkan tubuh saat menguap.
  3. Mengumpulkan informasi tentang lingkungan Anda. Ujung saraf khusus kulit Anda dapat merasakan panas, tekanan, dingin, dan nyeri.
  4. Membantu tubuh menyingkirkan beberapa jenis limbah, yang dihapus dalam keringat.
  5. kulit juga Bertindak sebagai tabir surya. Sebuah pigmen yang disebut melanin memblok sinar matahari tidak sampai ke lapisan yang lebih dalam dari sel-sel kulit, yang mudah rusak oleh sinar matahari.

Struktur Kulit

Kulit Anda selalu terkena lingkungan eksternal, sehingga akan dipotong, tergores, dan usang ke bawah. Anda juga secara alami banyak menumpahkan sel-sel kulit setiap hari. Tubuh Anda menggantikan yang rusak atau hilang sel-sel kulit dengan tumbuh lebih banyak dari mereka. Apakah Anda tahu bahwa lapisan kulit yang Anda lihat adalah benar-benar mati? Seperti sel-sel mati adalah gudang atau dibuang dari lapisan atas, mereka digantikan oleh sel-sel kulit di bawah mereka.

Dua lapisan yang berbeda membentuk kulit epidermis dan dermis (Gambar di bawah). Lapisan lemak terletak di bawah dermis, tetapi bukan bagian dari kulit Anda.

1. Epidermis

Epidermis adalah lapisan terluar dari kulit. Ia membentuk lapisan tahan air, membungkus pelindung di atas permukaan tubuh. Meskipun lapisan atas epidermis hanya sekitar setebal selembar kertas, itu terdiri dari 25 sampai 30 lapisan sel. Epidermis juga mengandung sel-sel yang memproduksi melanin. Melanin adalah pigmen kecoklatan yang memberikan kulit dan warna rambut mereka. Sel-sel yang memproduksi melanin yang ditemukan di lapisan bawah epidermis. Epidermis tidak memiliki pembuluh darah. Bagian bawah epidermis menerima darah dengan difusi dari pembuluh darah dermis.

2. Dermis

Dermis adalah lapisan kulit langsung di bawah epidermis. Hal ini terbuat dari jaringan ikat yang tangguh. Dermis mengandung folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar minyak, dan pembuluh darah (Gambar di bawah). Dermis juga memiliki banyak ujung saraf yang memberikan rasa sentuhan, tekanan, panas, dan nyeri.

struktur kulit manusia
Kulit terdiri dari dua lapisan, epidermis di atas dan di bawah dermis. Jaringan di bawah dermis disebut hipodermis, tetapi bukan bagian dari kulit.

Apakah Anda pernah melihat bagaimana rambut Anda berdiri ketika Anda dingin atau takut? Otot-otot kecil di dermis menarik pada folikel rambut yang menyebabkan rambut untuk berdiri. Yang dihasilkan benjolan kecil di kulit yang biasa disebut “merinding” (Gambar di bawah).

dermis kulit
Merinding disebabkan oleh otot-otot kecil di dermis yang menarik pada folikel rambut, yang menyebabkan rambut berdiri tegak.

Kelenjar minyak dan Kelenjar Keringat

Kelenjar dan folikel rambut membuka keluar ke epidermis, tetapi mereka dimulai pada dermis. Kelenjar minyak (Gambar di atas) rilis, atau mengeluarkan zat berminyak yang disebut sebum, ke dalam folikel rambut. Sebum rambut bersifat “waterproofs” dan permukaan kulit untuk mencegah mereka keluar dari pengeringan. Hal ini juga dapat menghentikan pertumbuhan bakteri pada kulit. Hal ini tidak berbau, tetapi pemecahan sebum oleh bakteri dapat menyebabkan bau. Jika kelenjar minyak menjadi terhubung dan terinfeksi, akan berkembang menjadi jerawat. Sampai dengan 85% dari remaja mendapatkan jerawat, yang biasanya hilang saat dewasa. Sering mencuci dapat membantu mengurangi jumlah sebum pada kulit.

Kelenjar keringat (Gambar di atas) terbuka ke permukaan kulit melalui pori-pori kulit. Mereka ditemukan di seluruh tubuh. Penguapan keringat dari permukaan kulit membantu untuk suhu kulit lebih rendah. Kulit juga mengeluarkan kelebihan air, garam, dan limbah lainnya dalam keringat.

Kosa kata

  • dermis: Lapisan kulit langsung di bawah epidermis; terbuat dari jaringan ikat yang tangguh.
  • epidermis: lapisan terluar dari kulit.
  • sistem integumen: meliputi bagian luar tubuh Anda, termasuk kulit, rambut, dan kuku.
  • melanin: pigmen kecoklatan yang memberikan kulit dan warna rambut mereka.
  • perspirasi: Keringat, dibuat hampir seluruhnya dari air, dengan sejumlah kecil bahan kimia lain seperti amonia, urea, garam, dan gula.
  • sebum: substansi berminyak disekresi dalam kulit.
  • keringat kelenjar: kelenjar kecil yang mengeluarkan keringat.

Tinggalkan Balasan