Lampiran aman: fitur, cara membuatnya, dan contohnya

secure attachment adalah salah satu dari empat gaya relasional yang dijelaskan oleh psikolog John Bowlby dan Mary Ainsworth. Istilah ini terutama mengacu pada jenis koneksi yang dimiliki bayi dengan orang tua atau pengasuh utamanya; tetapi juga dapat diperluas untuk mencakup jenis hubungan lain dalam kehidupan dewasa, terutama yang romantis.

Keterikatan aman terbentuk ketika seorang anak, dalam dua tahun pertama kehidupannya, dapat mengandalkan kehadiran pengasuhnya dan bahwa mereka akan memenuhi kebutuhannya kapan pun ia membutuhkannya. Dengan cara ini, bayi memperoleh karakteristik tertentu seperti kepercayaan diri dan orang lain atau kemampuan untuk mengeksplorasi lingkungannya.

Sumber: pixabay.com

Membentuk ikatan keterikatan yang aman selama masa kanak-kanak memiliki konsekuensi yang sangat nyata sepanjang hidup seseorang. Sebagai orang dewasa, individu-individu ini cenderung memiliki harga diri yang lebih baik. Selain itu, mereka mampu menetapkan batasan dengan orang lain secara lebih efektif, dan memiliki kemampuan yang lebih besar untuk menciptakan hubungan yang bermakna.

Karena itu, dalam beberapa dekade terakhir telah banyak penelitian tentang apa sebenarnya keterikatan aman dan bagaimana itu terbentuk. Dalam artikel ini Anda akan menemukan poin terpenting terkait dengan cara berhubungan dengan orang lain ini.

Indeks artikel

Karakteristik

Orang yang mampu membentuk ikatan keterikatan yang aman dengan orang lain memiliki sejumlah karakteristik umum. Ini bervariasi tergantung pada tahap kehidupan di mana mereka berada, tetapi dasarnya selalu sama. Selanjutnya kita akan melihat yang paling penting.

Keyakinan bahwa kebutuhan Anda akan terpenuhi

Sejak lahir, pengasuh bayi yang terikat dengan aman memastikan bahwa semua kebutuhannya terpenuhi. Ketika anak menangis, lapar atau menunjukkan beberapa masalah lain, orang tua melakukan segala kemungkinan untuk membuatnya nyaman kembali dan untuk memecahkan situasi.

Karena itu, bayi dengan jenis keterikatan ini memercayai orang tua atau pengasuh mereka dan tidak mengembangkan rasa takut ditinggalkan, seperti yang terjadi pada gaya hubungan lainnya. Selain itu, kepercayaan diri ini juga memanifestasikan dirinya dalam kehidupan dewasa, meskipun ia melakukannya dengan cara yang berbeda.

Ketika mereka mencapai kedewasaan, orang yang terikat dengan aman memiliki keyakinan bawah sadar bahwa kebanyakan orang secara alami baik.

Dengan demikian, mereka umumnya mempercayai orang lain, dan percaya bahwa orang yang berinteraksi dengan mereka akan melakukan segala kemungkinan untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Cari dukungan

Berkat keyakinan bahwa orang-orang di sekitar mereka akan mencoba membantu mereka memenuhi kebutuhan mereka, individu yang terikat dengan aman memiliki lebih banyak fasilitas daripada orang lain untuk meminta bantuan. Hal ini umumnya menyebabkan mereka untuk benar-benar menerima lebih banyak bantuan dari orang lain.

Dengan demikian, bayi yang telah mengembangkan ikatan aman dengan orang tuanya menangis atau mencoba mendapatkan perhatian mereka ketika mereka memiliki masalah.

Selain itu, mereka menunjukkan ketidakpuasan mereka ketika mereka dipisahkan dari pengasuh utama mereka, dan mengungkapkan dengan gerakan dan vokalisasi keinginan mereka untuk bertemu dengan mereka lagi.

Sebagai orang dewasa, kecenderungan untuk mencari dukungan dari orang lain terus berlanjut. Misalnya, penelitian telah menunjukkan bahwa ketika orang yang terikat dengan aman putus dengan pasangannya, mereka cenderung mencari teman dari orang lain dan meminta bantuan untuk mengatasi perasaan mereka . Perilaku ini telah terbukti menjadi salah satu yang paling efektif dalam memproses kesedihan.

Di sisi lain, orang dewasa yang terikat dengan aman cenderung berusaha berkolaborasi dengan orang-orang yang berinteraksi dengan mereka. Dengan cara ini, mereka dapat mencari keuntungan bersama daripada mencoba mengambil keuntungan dari orang lain, atau melupakan kebutuhan mereka sendiri untuk memenuhi kebutuhan orang lain.

Kemerdekaan

Karena kebutuhan mereka selalu terpenuhi, anak-anak dengan pola kelekatan aman mengembangkan kepercayaan diri yang lebih besar.

Hal ini menyebabkan, sejak masa kanak-kanak, mereka menunjukkan kecenderungan ingin mengurus diri sendiri dan minat yang besar untuk mandiri dan tidak bergantung pada orang lain.

Meskipun ini mungkin tampak paradoks, itu sebenarnya masuk akal. Anak-anak yang tidak terpenuhi kebutuhannya tidak perlu khawatir untuk mengembangkan otonominya.

Sebaliknya, mereka yang memiliki keterikatan aman mungkin khawatir tentang sesuatu yang pada prinsipnya tidak begitu penting untuk kelangsungan hidup mereka secara langsung.

Dengan demikian, anak-anak dengan pola hubungan ini menunjukkan perilaku seperti eksplorasi yang lebih besar terhadap lingkungan mereka dan perolehan keterampilan tertentu yang lebih cepat, seperti berpakaian sendiri atau makan tanpa bantuan.

Sebagai orang dewasa, kecenderungan kemandirian ini memanifestasikan dirinya dalam banyak cara. Individu-individu ini umumnya lebih berisiko, percaya diri, dan mampu menetapkan batasan dalam hubungan mereka dengan orang lain. Di sisi lain, mereka sering memiliki tujuan yang mereka kerjakan dan sering kali merasa lebih mudah untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.

Regulasi emosi yang lebih besar

Sering kali, perubahan suasana hati yang tiba-tiba pada anak-anak atau ledakan kemarahan atau kesedihan adalah cara bagi bayi untuk mendapatkan perhatian pengasuhnya.

Ketika perilaku ini tidak diperlukan karena semua kebutuhan mereka terpenuhi, anak-anak belajar mengatur keadaan emosi mereka sendiri secara lebih efektif.

Dengan demikian, anak-anak dengan keterikatan yang aman lebih mampu memahami emosi mereka sendiri dan orang lain, dan memiliki kontrol yang lebih besar atas mereka. Selain itu, mereka juga cenderung mengembangkan tingkat empati yang lebih tinggi daripada yang lain.

Dalam kehidupan dewasa, karakteristik ini umumnya diterjemahkan ke dalam tingkat stabilitas emosional yang lebih tinggi. Hal ini juga dapat memudahkan Anda untuk memahami perasaan orang lain, sehingga lebih mudah untuk menjaga hubungan yang memuaskan dan langgeng dengan orang lain.

Bagaimana cara membangun lampiran yang aman?

Seperti yang Anda lihat, mengembangkan ikatan keterikatan yang aman dengan bayi merupakan hal mendasar bagi perkembangan mereka sebagai pribadi. Mencapai tujuan ini akan memiliki segala macam konsekuensi yang menguntungkan sepanjang hidup Anda, dan dapat sangat mempengaruhi tipe orang dewasa Anda suatu hari nanti.

Tapi bagaimana Anda bisa menciptakan ikatan yang aman dengan seorang anak? Di bagian ini kita akan melihat beberapa kunci terpenting untuk mencapainya.

Cobalah untuk menanggapi kebutuhan mereka

Hal terpenting ketika mengembangkan ikatan yang aman dengan bayi adalah memperhatikan panggilan mereka untuk perhatian dan merespons dengan mencoba memecahkan kebutuhan yang mereka ungkapkan setiap saat.

Misalnya, jika seorang anak menangis, dia mungkin lapar, perlu mengganti popok, atau membutuhkan perawatan.

Hal yang penting di sini bukanlah agar Anda tahu persis apa yang terjadi pada bayi itu. Apa yang benar-benar akan memperkuat ikatan keterikatan yang aman adalah kenyataan bahwa Anda mencoba untuk menanggapi panggilan mereka untuk perhatian dan anak merasakannya. Adalah penting bahwa ini terjadi sebagian besar waktu agar si kecil mengungkapkan bahwa sesuatu sedang terjadi padanya.

Habiskan waktu berkualitas bersama anak

Menciptakan ikatan keterikatan yang aman dengan bayi adalah proses yang membutuhkan waktu dan banyak interaksi dengan bayi.

Memberi makan dan mengganti popok saja tidak cukup; Untuk merasa diperhatikan dan dilindungi, anak-anak perlu mengetahui bahwa pengasuh utama mereka peduli dan menghargai mereka.

Oleh karena itu, membangun ikatan emosional dengan anak Anda menyiratkan bahwa Anda harus melakukan hal-hal seperti berbicara dengannya dengan nada penuh kasih, bermain dengannya, atau sekadar berinteraksi dari posisi kasih sayang.

Tentu saja, untuk menghabiskan waktu berkualitas dengan anak Anda, Anda juga perlu mengkhawatirkan kesejahteraan Anda sendiri. Istirahat yang cukup, makan dengan baik, dan pastikan Anda memiliki waktu luang untuk diri sendiri. Hanya dengan cara ini Anda dapat memenuhi kebutuhan anak ketika Anda berinteraksi dengannya.

Ingat kamu tidak harus sempurna

Terlepas dari pentingnya membentuk ikatan yang aman dengan anak-anak kita, perlu juga diingat bahwa tidak ada seorang pun yang sempurna.

Oleh karena itu, bahkan jika kita sepenuhnya menyadari kebutuhan Anda dan ingin melakukan semuanya dengan benar, terkadang kita akan membuat kesalahan dan bertindak dengan cara yang buruk.

Pada saat ini, yang paling penting untuk diingat adalah Anda tidak harus sempurna untuk membantu bayi berkembang dengan baik. Cobalah belajar dari kesalahan Anda, dan terus pantau kebutuhan mereka di masa depan untuk mendapatkan hasil terbaik.

Contoh anak yang terikat dengan aman

Kita telah melihat pentingnya mengembangkan jenis ikatan ini dengan anak-anak kita. Tetapi bagaimana perilaku bayi yang telah mengembangkan keterikatan aman? Beberapa kunci yang paling penting untuk dilakukan adalah sebagai berikut:

– Di hadapan pengasuh, anak mengeksplorasi dan melakukan perilaku pendekatan kepada orang lain. Namun, ketika bergerak menjauh atau bersembunyi, bayi memusatkan seluruh perhatiannya untuk menemukan Anda.

– Anak menunjukkan preferensi yang jelas untuk berhubungan dengan pengasuh utama daripada orang lain.

– Bayi merespons upaya pengasuh untuk bersosialisasi, seperti senyuman, meringis, atau suara berisik.

– Umumnya, kehadiran pengasuh yang sederhana sudah cukup untuk menenangkan amukan anak.

– Anak menunjukkan kegembiraan ketika pengasuh kembali, dan mampu menunjukkan emosi negatif (seperti ketakutan atau kesedihan) di hadapan mereka.

Referensi

  1. “Berbagai jenis gaya keterikatan” di: VeryWell Mind. Diperoleh: 06 Januari 2019 dari VeryWell Mind: verywellmind.com.
  2. “Cara Menumbuhkan Keterikatan yang Aman dengan Anak Anda” di: Majalah Greater Good. Diperoleh pada: 06 Januari 2019 dari Greater Good Magazine: greatgood.berkeley.edu.
  3. “Gaya keterikatan yang aman” di: Kompas Cinta. Diperoleh pada: 06 Januari 2019 dari Kompas Cinta: the-love-compass.com.
  4. “Membangun Ikatan Keterikatan yang Aman dengan Bayi Anda” di: Panduan Bantuan. Diperoleh pada: 06 Januari 2019 dari Panduan Bantuan: helpguide.org.
  5. “Teori lampiran” di: Wikipedia. Diakses pada: 06 Januari 2019 dari Wikipedia: en.wikipedia.org.

Related Posts