Laporan

Laporan adalah dokumen yang tujuannya adalah untuk dapat mengkomunikasikan sekumpulan informasi yang dikumpulkan dan dianalisis sebelumnya menurut kriteria tertentu.

Oleh karena itu, laporan tersebut mengumpulkan informasi dan fakta yang diverifikasi dan dianalisis oleh penulisnya. Informasi yang, setelah dianalisis, memberikan serangkaian tanggapan, serta data yang relevan, untuk organisasi suatu lembaga atau entitas.

Dengan cara ini, tujuannya adalah penggunaan data ini untuk, sebagai rekomendasi penulis, menyelesaikan konflik tertentu, atau situasi yang tidak diinginkan, dengan cara terbaik.

Sebuah laporan selalu ditulis dalam prosa informasi.

Ini termasuk rekomendasi, serta analisis, dari penulis untuk memecahkan situasi tertentu.

Jenis laporan

Di antara jenis laporan yang paling umum, berikut ini harus disorot:

Tergantung pada jumlah halaman dan panjangnya, ini dapat diklasifikasikan menjadi dua jenis:

Laporan eksekutif : Tidak melebihi 10 halaman, sementara informasi yang akurat dikumpulkan.

Laporan panjang : Melebihi 10 halaman.

Berdasarkan isinya, ini dapat diklasifikasikan menjadi empat jenis:

Informatif : Difokuskan pada masyarakat umum.

Ilmiah : Dengan bahasa yang ketat, kumpulkan informasi ilmiah sebagai produk investigasi.

Teknis : Sambil mempertahankan tingkat laporan ilmiah, ini difokuskan pada organisasi dan entitas dari sektor swasta dan publik, dengan tujuan tertentu.

Mixed : Ini berfungsi untuk mengekspos informasi baik untuk masyarakat umum maupun institusi.

Akhirnya, berdasarkan penulisan, kita dapat mengklasifikasikan laporan menjadi tiga jenis:

Analitis : Tujuannya adalah analisis, seperti namanya, serta pengesahan keputusan yang diambil.

Pameran : Mereka berisi informasi yang ingin Anda ekspos ke publik.

Persuasif : Mereka mencoba meyakinkan penerima, tujuan mereka adalah membuat keputusan tertentu.

Perlu dicatat bahwa, selain yang disebutkan, ada serangkaian laporan lain yang, karena lebih jarang, tidak disebutkan.

Contohnya adalah laporan kerja, laporan penelitian, laporan keuangan, laporan akademik, dan lain-lain.

Struktur laporan

Struktur laporan yang biasanya disajikan adalah sebagai berikut:

Pengantar.

Tubuh.

Kesimpulan.

Bibliografi.

Struktur ini, tergantung pada jenis laporan, dapat bervariasi.

Contohnya adalah laporan ekspositori. Ini seharusnya tidak memiliki kesimpulan, tetapi harus lebih fokus pada tubuh, serta pada pengembangan hipotesis yang coba diungkapkannya.

Kiat untuk laporan yang baik

Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu kita dalam menyiapkan laporan:

Pilih tujuan dengan baik.

Pikirkan penerima sebagai fokus utama.

Buat daftar apa yang ingin kita sertakan dalam laporan.

Temukan sumber yang paling akurat.

Tulis teks dengan jelas dan tepat.

Gunakan penghapus.

Bersandar pada rekan kerja yang dapat memberi kita visi eksternal.

Gunakan grafik dan gambar untuk mengiringi bacaan.

Tinjau teks, serta estetikanya.

Baca dan baca ulang laporan beberapa kali setelah selesai.

Ini antara lain adalah beberapa tips yang dapat membantu kita menulis laporan. Untuk melakukan ini, kita mendorong Anda, di komentar, untuk memberi kita lebih banyak kiat yang dapat Anda pikirkan untuk penyelesaian laporan yang benar.


Related Posts