Limbah patologis: klasifikasi, pembuangan, pengolahan

limbah medis yang setiap material tidak dapat digunakan dianggap sebagai berpotensi menular ke manusia. Residu ini dapat berupa unsur-unsur dalam keadaan padat , setengah padat, cair atau gas.

Kata patologis mengklasifikasikannya sebagai jenis limbah atau bahan yang memiliki mikroorganisme patogen. Artinya, mereka mampu menghasilkan penyakit pada manusia yang bersentuhan dengannya.

Limbah patologis di sampah rumah sakit

Biasanya, itu terdiri dari benda-benda yang terkontaminasi dengan jaringan organik dari manusia dan hewan. Dalam kategori ini, kotoran dan cairan tubuh seperti darah, air liur, urin, antara lain disebutkan.

Limbah ini biasanya dihasilkan di unit kesehatan dan di rumah sakit. Limbah yang dihasilkan dalam pembersihan berbagai tempat juga dianggap patologis. Itu dapat terkandung di hampir semua objek yang ada di institusi jenis ini.

Pengetahuan tentang benda atau limbah patologis dapat membantu mencegah kontaminasi tenaga kesehatan, dan akibatnya menyebar di masyarakat.

Benda yang sering terkontaminasi patogen antara lain sarung tangan, spuit, tang bedah, pisau bedah, gorden steril, pembalut kasa, perekat, dan selang uretra dan/atau nasogastrik.

Karena bahaya yang ditimbulkan oleh limbah jenis ini bagi tenaga kesehatan dan masyarakat, maka harus ada perhatian khusus dalam pembuangannya. Oleh karena itu, ada norma-norma yang ditetapkan yang mengklasifikasikan, mengkategorikan dan membuang sampah dengan cara yang berbeda, tergantung kasusnya.

Indeks artikel

Klasifikasi

Beberapa negara telah memasukkan klasifikasi residu patogen dalam undang-undang dan peraturan kesehatan mereka.

Berikut adalah deskripsi singkat.

Tipe A

Tipe A dianggap sebagai limbah dari pembersihan umum atau sanitasi terutama fasilitas kesehatan.

Tipe B

Residu patologis tipe B adalah residu yang menunjukkan tanda-tanda toksisitas dan/atau aktivitas biologis yang dapat mempengaruhi manusia secara langsung (kontak langsung) atau tidak langsung (vektor, fomites, dll).

Tipe C

Limbah dari layanan medis Radiologi atau Radioterapi dianggap tipe C. Kategori ini termasuk limbah tipe B, jika jumlahnya untuk industri.

Persediaan

Residu patologis tipe A

Cadangan sementara sebelum dibuang berada dalam kantong polietilen dengan ketebalan minimal 60 mikron, berwarna hijau, sesuai dengan nomor atau nama perusahaan.

Beberapa negara Amerika Latin mengizinkan penggunaan kantong hitam dalam wadah plastik hijau, yang diidentifikasi dan didistribusikan secara logistik di tempat tersebut.

Residu patologis tipe B

Sebelum dibuang, mereka untuk sementara ditempatkan dalam kantong polietilen dengan ketebalan minimum 120 mikron, tahan air dan tahan.

Dalam hal ini, tas harus berwarna merah, dan diidentifikasi dengan benar dengan nomor identifikasi atau nama perusahaan pembangkit. Kantong-kantong ini harus ditempatkan dalam ember dengan penutup kedap udara, tahan terhadap panas dan goncangan, diidentifikasi dengan sepatutnya.

Dilarang membuang benda tajam dan/atau tembus ke dalam kantong-kantong ini, meskipun limbah ini tergolong tipe B. Hal ini dilakukan untuk menghindari kantong pecah dan, oleh karena itu, mencederai dan mencemari personel.

Residu patologis tipe C

Pembuangan limbah jenis ini rumit dan rumit. Ini melibatkan serangkaian langkah yang tergantung pada jenis limbah.

Secara umum, mereka diatur dalam tas dan wadah tertentu. Ini tidak boleh terlalu berat dan harus berukuran tepat untuk jumlah limbah yang dihasilkan ruangan.

Akhirnya, mereka dimasukkan ke dalam matriks padat yang mencegah dispersi mereka. Matriks yang paling banyak digunakan adalah semen. Limbah tersebut dimasukkan ke dalam semen, dan dikirim ke fasilitas khusus untuk penyimpanan.

Ini dirancang untuk mencegah radiosotop bermigrasi ke biosfer.

Di beberapa negara mereka telah memilih untuk penyimpanan bawah tanah.

Perlakuan

Limbah patogen diproses di pabrik pengolahan yang bertanggung jawab untuk memodifikasi ciri-ciri fisik, kimia, dan biologis limbah. Dengan ini, mereka kehilangan kapasitas berbahaya mereka.

Tujuan pengolahan adalah untuk mengurangi volume dan/atau konsentrasi sampah. Dengan cara ini, mereka memfasilitasi pengangkutan, pembuangan, atau penggunaan kembali beberapa bahan.

Metode yang digunakan akan tergantung pada jenis limbah, kuantitas, teknologi yang ada di negara tersebut, biaya dan faktor-faktor yang terkait dengan pencemaran lingkungan.

Ada beberapa metode yang digunakan untuk mengolah limbah. Yang paling umum dijelaskan di bawah ini.

Pembakaran

Ini adalah metode yang paling banyak digunakan karena efektivitasnya dan pengurangan volume 90%.

Ini terdiri dari total pembakaran organik materi , mengurangi ke abu non-mudah terbakar. Ini secara signifikan mengurangi berat dan volume sampah.

Perhatian khusus harus diberikan pada gas pencemar yang dihasilkan dalam pembakaran. Limbah radioaktif, wadah gas dan ampul logam berat tidak dapat dibakar.

Autoklaf

Ini adalah metode sterilisasi menggunakan uap, dengan suhu lebih besar dari 100 ° C. Ini menghasilkan koagulasi protein mikroorganisme, termasuk yang penting untuk kehidupan dan reproduksi.

Ini efektif dalam menghancurkan mikroorganisme, termasuk spora.

Desinfeksi kimia

Mereka biasanya digunakan di perairan yang terkontaminasi oleh bakteri atau virus. Mereka mengolah air dengan bahan kimia tambahan atau dengan sinar ultraviolet.

Disinfeksi ozon bahkan lebih efektif daripada desinfeksi klorinasi. Namun, infrastruktur yang dibutuhkan besar dan mahal.

Di sisi lain, desinfeksi UV lebih murah. Tapi, itu tidak efektif jika air memiliki partikel tersuspensi.

Oven microwave

Ini adalah metode yang efektif bahkan untuk spora bakteri dan telur parasit. Dosis 2450Mhz digunakan untuk jangka waktu 20 menit.

Ini membutuhkan tingkat kelembaban tertentu dan biayanya tinggi.

Metode panas kering lainnya

Metode nyala langsung terdiri dari memanaskan instrumen ke titik seperti itu, terutama jika itu logam, sampai menjadi merah panas. Ini adalah prosedur yang digunakan untuk sterilisasi loop inokulasi di laboratorium.

Metode panas kering lainnya adalah udara panas. Air adalah pemancar panas yang lebih baik daripada udara. Oleh karena itu, periode pemaparan yang lebih lama dan suhu yang lebih tinggi diperlukan daripada metode panas lembab atau autoklaf.

Umumnya, untuk mencapai sterilisasi, suhu 170 ° C diperlukan setidaknya selama 2 jam.

Referensi

  1. Tortora, GJ (2004). Pengantar Mikrobiologi (edisi ke-8). Aula Pearson Prentice.
  2. Losurdo, R. (2016, 19 Februari). Apa Itu Limbah Patologis, dan Bagaimana Cara Membuangnya? Dipulihkan dari info.mcfenvironmental.com
  3. Limbah perawatan kesehatan. (2018, Februari). Lembar fakta. Organisasi Kesehatan Dunia. Diperoleh dari who.int.
  4. Wang, D. Limbah Biohazardous. ekstranet. Dipulihkan dari extranet.fredhutch.org
  5. Singh, Z.; Bhalwar, R.; Jayaram J. dan VW Tilak, V. (2001). Pengenalan dasar-dasar pengelolaan limbah bio-medis. Med J Angkatan Bersenjata India. Apr 57 (2): 144–147.
  6. Diterbitkan online 2011 21 Juli doi: 1016 / S0377-1237 (01) 80136-2. Dipulihkan dari ncbi.nlm.nih.gov

Related Posts