Lobus parietal: karakteristik, anatomi, fungsi, penyakit

lobus parietal adalah salah satu dari empat lobus besar yang membentuk korteks serebral manusia. Itu terletak di bagian dalam otak , tepat di daerah di mana tulang parietal jatuh.

Wilayah korteks serebral ini dibagi menjadi dua struktur besar. Satu mengacu pada belahan kiri dan lainnya mengacu pada belahan kanan. Kedua lobus parietal praktis simetris dan memiliki fungsi yang serupa.

lobus parietal

Lobus parietal

Lobus parietal otak menonjol karena fungsi integrasinya, karena ia menerima rangsangan yang berhubungan dengan sentuhan, panas, dingin, tekanan, nyeri, dan keseimbangan yang berasal dari berbagai wilayah otak.

Cedera pada lobus parietal sering menyebabkan anestesi pada lengan dan kaki di sisi tampan. Artinya, jika lobus parietal belahan otak kanan terluka, anestesi dapat dialami di lengan dan kaki kiri tubuh.

Demikian juga, ketika melakukan banyak aktivitas saraf lainnya, lesi lobus parietal juga dikaitkan dengan perubahan dalam kemampuan membaca, melakukan perhitungan matematis, dan jenis aktivitas kognitif lainnya.

Indeks artikel

Karakteristik lobus parietal

Tampak posterior lobus parietal

Lobus parietal adalah wilayah korteks serebral yang terletak tepat di belakang lobus frontal . Di bagian bawah lobus ini terletak lobus temporal dan di belakangnya adalah lobus oksipital .

Ini dibedakan dengan benar dari lobus frontal karena dipisahkan oleh alur pusat. Namun, secara fungsional, kedua lobus otak ini terkait erat.

Ini menempati wilayah tengah dan atas dari masing-masing belahan otak (kanan dan kiri). Demikian juga, berbatasan dengan lobus temporal melalui fisura Silvio.

Di sisi lain, itu dipisahkan dari lobus terakhir korteks, lobus oksipital, melalui fisura tegak lurus eksternal.

Daerah ini dicirikan oleh adanya celah yang dalam, celah interparietal yang dengan perpanjangan menaik membatasi tiga konvolusi: parietal asendens, superior dan inferior.

Fungsi utamanya adalah untuk menerima dan mengintegrasikan rangsangan indra. Aktivitas ini dilakukan melalui berbagai koneksi yang dibuatnya dengan berbagai wilayah otak.

Di sisi lain, lobus parietal adalah struktur otak yang terkait dengan pengetahuan numerik, manipulasi objek sederhana, dan penglihatan spasial.

Fitur

Pandangan lateral dari lobus parietal

Lobus parietal adalah wilayah korteks serebral yang bertanggung jawab untuk melakukan banyak aktivitas yang berbeda. Struktur otak ini dapat berpartisipasi dalam satu atau lain cara dalam sebagian besar aktivitas otak.

Lobus yang berbeda dari korteks serebral tidak merupakan struktur otonom yang bertindak secara terpisah, melainkan daerah otak yang saling berhubungan dan bekerja sama dalam pengembangan sebagian besar aktivitas.

Terlepas dari faktor ini tentang fungsi lobus parietal, struktur korteks ini menonjol karena partisipasinya dalam tiga proses utama:

  1. Integrasi dan pemrosesan informasi sensorik yang berasal dari saluran yang berbeda.
  2. Pemrosesan informasi simbolik, yang meliputi proses yang berhubungan dengan bahasa.
  3. Pemrosesan informasi numerik dan, oleh karena itu, pengembangan kegiatan matematika.

Integrasi dan pemrosesan informasi sensorik

ilmu saraf kognitif

Lobus parietal menonjol terutama karena memiliki salah satu area asosiasi terbesar di seluruh otak. Artinya, struktur ini bertanggung jawab untuk menggabungkan dan mengintegrasikan informasi yang berasal dari seluruh area tubuh.

Fakta ini memungkinkan untuk mengatur unsur yang ditangkap dan dikembangkan oleh struktur otak yang berbeda dan untuk membentuk informasi baru sebagai hasil dari integrasi semua data yang tersedia.

Untuk alasan ini, penciptaan konsep abstrak terjadi sebagian berkat lobus parietal, karena struktur ini memungkinkan orang untuk menghasilkan ide yang berbeda dari unsur informasi yang ditangkap oleh indera yang berbeda dan diuraikan oleh struktur otak yang berbeda.

Misalnya, lobus parietal berpartisipasi dalam pengembangan gagasan tentang apa itu tanaman berkat integrasi informasi yang diterima dengan sentuhan, penciuman, penampilan atau gerakan, serta partisipasi pikiran dan kepercayaan yang disimpan sebelumnya. memori .

Lobus parietal tidak hanya berpartisipasi dalam proses integrasi data tentang dunia atau unsur eksternal, tetapi juga melakukan aktivitas penting tentang informasi tentang bagaimana seseorang berhubungan dengan dunia secara real time.

Artinya, lobus parietal juga bertanggung jawab untuk mengintegrasikan informasi yang lebih abstrak dan kompleks yang mencakup unsur sensorik eksternal dan unsur sensorik internal.

Misalnya, lobus parietal bertanggung jawab untuk menyatukan data yang berasal dari otot-otot tubuh, berkat itu orang tersebut dapat menghasilkan gagasan tentang posisi fisik dan postur di mana dia berada.

Singkatnya, fungsi integrasi sensorik dari lobus parietal mengacu pada pengembangan pemrosesan somesthetic. Artinya, memungkinkan pengembangan kapasitas sensorik untuk mengenali sensasi organisme.

Pemrosesan informasi analitis

Fungsi besar lainnya dari lobus parietal adalah untuk bekerja dengan simbol dan aritmatika.

Kegiatan ini dilakukan bersamaan dengan fungsi sebelumnya. Artinya, fungsi matematika muncul dari analisis apa yang dirasakan sensorik.

Dalam pengertian ini, lobus parietal bertanggung jawab untuk mengintegrasikan semua unsur informasional dan mengembangkan imajinasi urutan unit yang, kemudian, untuk bekerja secara matematis.

Pemrosesan informasi simbolis

Akhirnya, melalui mekanisme yang sama seperti yang memungkinkan pemrosesan informasi analitis, lobus parietal memungkinkan pengembangan informasi simbolik.

Dalam hal ini, integrasi dan elaborasi informasi sensorik juga memainkan peran mendasar. Dari gabungan beberapa jenis data informasional, otak mampu memulai pemikiran simbolis.

Ilmu urai

Tampak depan lobus parietal

Lobus parietal, atau lebih tepatnya lobus parietal (satu di belahan kanan otak dan satu di belahan kiri), adalah struktur yang menyediakan mekanisme kortikal yang merasakan rangsangan somatosensori.

Struktur ini ditandai dengan terhubung dengan banyak daerah otak lain yang mengirimkan rangsangan dari berbagai jenis. Ketika rangsangan mencapai lobus parietal, ia bertanggung jawab untuk mengintegrasikannya dengan memori dan pengalaman masa lalu, serta dengan persepsi sensorik aferen lainnya.

Fungsi lobus parietal ini memungkinkan untuk menghasilkan pengenalan peristiwa somatik dan ekstra-korporal orang tersebut. Demikian pula, aktivitas lobus parietal berkontribusi pada fungsi-fungsi seperti perhatian dan pengembangan “peta mental”

Secara anatomis itu dibagi menjadi tiga area besar: area somatosensori primer, area sensorik dan area asosiatif sensorik.

Area somatosensori primer

Area 3, 1, 2

Daerah somatosensori primer (atau daerah 3-1-2) adalah daerah yang terletak tepat setelah fisura Rolando, yaitu daerah lobus parietal yang berbatasan dengan lobus frontal.

Ini adalah bagian dari girus parietal asendens dan ditandai dengan menerima informasi dari inti talamus di sisi tubuh yang berlawanan. Ini menyajikan pola somatotopik terorganisir yang disebut homunculus sensorik.

Homunculus sensitif adalah pola fungsi yang sebanding dengan sensasi yang dikodekannya. Artinya, daerah somatosensori primer mengandung banyak daerah dan masing-masing bertanggung jawab untuk mengembangkan sensasi tertentu.

Tergantung pada intensitas sensitif masing-masing sensasi, wilayah spesifik dari area somatosensori akan lebih besar atau lebih kecil. Misalnya, tangan memiliki wilayah sensorik yang besar di dalam area somatosensori primer, karena sejumlah besar reseptor sensorik ditemukan di wilayah tubuh ini.

Informasi sensorik dari otot dan sendi tubuh, yang penting untuk proprioseptif ekstremitas, diproyeksikan ke area 3a area somatosensori primer.

Fungsi utama area 1 dari regio lobus parietal ini adalah memproses informasi yang berasal dari kulit (area 3b), sedangkan area dua bertanggung jawab untuk menggabungkan informasi yang berasal dari area 3 dan 1.

Di sisi lain, area 1 lobus parietal bertanggung jawab untuk memproyeksikan ke area lain dari lobus yang sama (5 dan 7). Ini adalah area sekunder yang memfasilitasi pembelajaran, membangun citra tubuh, dan merencanakan gerakan di ruang ekstra-pribadi.

Daerah somesthetic primer disebut korteks somatomotor karena sebagian besar stimulasi (80%) menghasilkan respons sensorik, sedangkan minoritas (20%) menghasilkan respons motorik.

Akhirnya, perlu dicatat bahwa area lobus pariteal ini mengandung sifat kritis yang memungkinkan pengembangan pengenalan area kulit di luar angkasa.

Demikian pula, kualitas area ini memungkinkan untuk mengidentifikasi posisi rangsangan, membedakan perbedaan berat benda yang diangkat, membedakan rangsangan sensorik yang berbeda dan mengabstraksikan sifat objek melalui kualitas taktilnya.

Daerah sekunder

Permukaan lateral hemisfer serebri kiri. Sumber: Henry Vandyke Carter [Domain publik]

Area sekunder (atau area 40) adalah wilayah lobus parietal yang terutama bertanggung jawab untuk mentransmisikan dan mengintegrasikan aspek detail informasi sensorik.

Faktanya, cedera pada area lobus parietal ini sering menyebabkan hilangnya aspek sensasi halus dan halus secara bilateral. Di sisi lain, area sekunder bertanggung jawab untuk mengembangkan skema tubuh.

Akhirnya, kesadaran akan berbagai modalitas sensorik dapat memasuki lingkungan mental melalui pusat subkortikal dan korteks girus postcentral atau area 40.

Area asosiatif sensorik

Akhirnya, area asosiatif sensorik dibentuk oleh area 5 dan 7 lobus parietal. Wilayah ini terletak di girus parietal superior lobus.

Area asosiatif sensorik bertanggung jawab untuk memprogram aktivitas motorik tubuh. Secara khusus, ini memainkan peran mendasar dalam pengembangan aktivitas yang terkait dengan proyeksi lengan ke arah target visual dan dalam tindakan manipulasi manual.

Area asosiatif sensorik mengembangkan sistem referensi spasial yang digunakan untuk menggerakkan gerakan tubuh dalam kombinasi dengan sensasi visual dan somatosensori.

Demikian juga, daerah lobus parietal ini ditandai dengan partisipasi aktif dalam pengembangan skema tubuh.

Lesi di lobus parietal

Lobus parietal adalah struktur otak yang terutama bertanggung jawab untuk mengintegrasikan dan menerima informasi sensorik, serta menghasilkan proses berpikir dari data yang diterima.

Lesi pada struktur otak ini biasanya menimbulkan kondisi yang berhubungan dengan fungsi indera perseptual dan perkembangan aktivitas kognitif.

Gejala-gejala yang berasal sangat berbeda tergantung pada apakah lobus parietal belahan otak kanan rusak atau lobus parietal belahan otak kiri rusak.

Lesi di hemisfer kiri

Lesi di girus sudut hemisfer kiri dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai sindrom Gerstmann.

Sindrom ini biasanya disebabkan oleh lesi di korteks perital posterior (area 7 dan 40) dan gejala utamanya adalah ketidakmampuan untuk memberi nama dan menemukan bagian tubuh.

Cedera hemisfer kanan

Lesi di lobus parietalis kanan menghasilkan pengabaian kontralateral, biasanya berhubungan dengan anosognosia (kurangnya kesadaran akan penyakit), anosodiaphoria (ketidakpedulian terhadap penyakit) dan hemiasomatognosia (perasaan tidak menjadi bagian dari tubuh itu sendiri).

Demikian juga, lesi di daerah lobus parietal ini biasanya menghasilkan apraksia ideomotor (ketidakmampuan untuk melakukan tindakan motorik di bawah perintah verbal), apraksia idetatorik (ketidakmampuan untuk menangani objek), dispraksia somatoespasial atau asimbolisme nyeri.

Referensi

  1. Bryan Kolb, Ian Q. Whishaw (2006): Neuropsikologi Manusia. Editorial Médica Panamericana, Barcelona.
  2. Junque, C. I Barroso, J (2009). Neuropsikologi. Madrid, Ed.Sintesis.
  3. Rubin M dan Safdich JE (2008). Netter- Neuroanatomi Esensial. Barcelona. Elsevier Masson.
  4. Snell RS (2007). Neuroanatomi Klinis. Edisi ke-6. Buenos Aires: Editorial Medica Panamericana.
  5. Sobotta (2001). Sobotta Atlas of Human Anatomy 1: Kepala, leher dan ekstremitas atas, 21 Ed.Madrid: Editorial Médica Panamericana.
  6. Tirapu Ustárroz J, Ríos Lago M, Maestú Unturbe F. (2008). Buku Pedoman Neuropsikologi. Barcelona. Editor Viguera.

Related Posts