Apa itu Manfaat ekonomi

Manfaat ekonomi adalah selisih antara kekayaan bersih satu tahun dengan kekayaan bersih tahun sebelumnya.

Manfaat ekonomi adalah suatu konsep yang diperluas secara luas yang digunakan dalam bidang ekonomi, baik pada tingkat makroekonomi maupun mikroekonomi, yang berkaitan dengan perbedaan antara pendapatan dan biaya yang diperoleh dari suatu kegiatan ekonomi tertentu.

Dari sudut pandang yang lebih luas dan lebih dekat dengan visi makroekonomi, manfaat ekonomi dipahami sebagai peningkatan kekayaan suatu negara atau wilayah tertentu, yang mengalami kemajuan tingkat tertentu yang berdampak positif bagi penduduknya. Pada tingkat ini, bentuk pengukuran manfaat ekonomi yang paling luas adalah Produk Domestik Bruto (PDB).

Biasanya konsep manfaat ekonomi biasanya terkait dengan penciptaan kekayaan atau nilai di suatu negara, misalnya. Pada tingkat ini juga umum untuk menyebut konsep ini sebagai “utilitas” atau “utilitas”. Dalam pengertian ini, salah satu premis paling jelas ketika membuat perusahaan dan menjalankan bisnis adalah mencari pendapatan bagi pemilik atau pemegang saham dan untuk memaksimalkan keuntungan di masa depan. Artinya, kita akan berbicara tentang dasar-dasar konsep keuntungan bisnis.

Memaksimalkan keuntungan

Manfaat ekonomi mencerminkan perubahan kekayaan atau tingkat pendapatan ini dalam periode tertentu, membandingkannya dan mencoba menunjukkan apakah telah ada beberapa jenis penciptaan nilai. Untuk alasan ini, perbandingan atau pengurangan biasanya dibuat antara ekuitas setiap periode untuk mengamati kemungkinan perubahan berikut:

Manfaat ekonomi = Ekuitas (periode X) – Ekuitas (periode X-1)

Di sisi lain, penting untuk berbicara tentang laba akuntansi: cara laba ekonomi direpresentasikan pada tingkat praktis dalam akun laba rugi perusahaan. Jenis manfaat ini mencerminkan perbedaan antara pendapatan dan beban untuk suatu periode.

Laba akuntansi = Pendapatan – biaya

Perbedaan antara laba akuntansi dan ekonomi

Manfaat yang paling sering kita rujuk dalam bisnis saat ini kemudian dihitung dengan mencari selisih yang dihasilkan dengan mengurangkan beberapa biaya dari total pendapatan yang diperoleh dari melakukan produksi suatu barang atau jasa dan memberinya jalan keluar di pasar. Dalam pengertian itu, konsep ini juga hadir secara khusus karena tidak bisa sebaliknya dalam bidang-bidang seperti akuntansi dan ekonomi mikro.

Ketika memasuki operasi atau kegiatan ekonomi, agen (orang, perusahaan atau bahkan negara) berasumsi bahwa untuk memperoleh keuntungan mereka harus menghadapi biaya yang signifikan atau pengeluaran relatif dari produksi dan karakteristik distribusi dari kegiatan tersebut. Adanya manfaat atau tidaknya akan tergantung sebagaimana diuraikan di atas apakah pendapatan yang diperoleh lebih besar dari biaya tersebut.

Cara perusahaan secara formal mencerminkan laba mereka adalah melalui laporan laba rugi, yang sebelumnya dikenal sebagai akun “untung dan rugi”. Ini adalah salah satu dari empat laporan keuangan yang ada dalam akuntansi perusahaan.

Dalam format cascade, akun ini mencapai hasil akhir atau keuntungan melalui perincian pendapatan dari mana pengeluaran yang berasal dari aktivitas ekonomi yang dilakukan dan pajak yang sesuai dikurangkan.