Manfaat jaringan 5G untuk merevolusi masa depan konektivitas seluler

Dengan setiap generasi baru jaringan seluler, kita mendapatkan sesuatu yang baru, dan jika tidak, setidaknya kita mendapatkan konektivitas dan kecepatan yang lebih baik. Dengan semakin banyak perangkat yang terhubung ke internet, pada dasarnya semua yang dapat Anda pikirkan, kita membutuhkan sesuatu yang cukup mampu untuk memberi daya pada semua perangkat dan menjaganya tetap terhubung untuk hasil yang bermanfaat. 5G, atau teknologi jaringan seluler generasi kelima adalah yang mampu melakukannya, yang sudah dekat, dan kita akan segera dapat menikmati 5G sepenuhnya. Jadi, jika Anda tertarik dengan 5G, kita akan lihat, mengapa ini menjadi masalah besar, dan tantangan yang akan dihadapi operator seluler dalam menerapkan teknologi 5G baru.

Jaringan 5G tidak diragukan lagi akan menawarkan kecepatan yang lebih baik dan keandalan yang lebih tinggi, tetapi itu dicapai dengan teknologi yang sama sekali baru, yang jauh berbeda dari jaringan 4G yang ada saat ini, yang pada dasarnya berarti, penyedia service seluler akan membutuhkan infrastruktur yang sama sekali baru untuk mewujudkan impiannya. 5G menjadi kenyataan. Jaringan 5G adalah pintu gerbang ke teknologi generasi berikutnya yang akan membuat mobil self-driving, operasi jarak jauh, game tanpa latensi, dan yang lainnya, kita anggap fantasi hari ini, menjadi kenyataan.

manfaat 5G

Manfaat teknologi 5G

Jadi mari kita intip manfaat teknologi 5G, yang akan diikuti, bagaimana tepatnya hal itu akan dicapai, dan pada akhirnya tantangan yang akan dihadapi oleh penyedia service seluler dalam menerapkan teknologi revolusioner ini. Mari kita lihat beberapa fiturnya:

Lihat : Bahaya tersembunyi atau ancaman keamanan Jaringan 5G

Kecepatan yang lebih baik

Seperti yang sudah saya katakan, dengan setiap generasi baru teknologi seluler, kita semua mendapatkan ruang untuk menikmati kecepatan yang lebih baik, teknologi 5G juga tidak terkecuali. Kecepatan menakjubkan adalah yang pertama di antara banyak karakteristik jaringan 5G. Kecepatan jaringan 5G secara teoritis dapat mencapai 10 gigabit per detik, yang 100 kali lebih cepat dari teknologi 4G sebelumnya.

Meskipun ini adalah kecepatan teoretis, kecepatan sebenarnya yang akan Anda dapatkan akan bergantung pada jaringan operator, dan seberapa baik mereka mengatasi batasan penerapan teknologi jaringan seluler 5G. Namun, ini akan jauh lebih cepat daripada 4G dan Anda dapat membuat imajinasi Anda gila dengan kemampuan untuk mengunduh film 8K ​​dalam hitungan detik, yang sangat mengesankan, untuk sedikitnya.

Latensi nol

Saya tahu tidak ada yang disebut latensi nol, tetapi yang akan dilakukan 5G adalah, akan membawa Anda paling dekat ke apa yang kita sebut latensi nol. Interval antara mengirim permintaan dan mendapatkan balasan yang relevan disebut latensi, tambahkan semakin rendah, semakin baik service yang kita dapatkan.

Latensi pada jaringan 5G akan jauh lebih kecil daripada jaringan 4G, yang akan menyebabkan waktu reaksi lebih cepat daripada manusia. Ini pada akhirnya akan membuka banyak jalan untuk teknologi baru. Streaming game seperti Anda memainkannya di komputer lokal Anda dan nikmati VR dalam kejayaannya.

Dengan mobil self-driving yang memiliki waktu reaksi lebih cepat daripada manusia dengan kebaikan 5G, self-driving Anda akan dapat berkomunikasi dengan ratusan kendaraan di sekitarnya dan mengambil keputusan instan, lebih cepat dari yang Anda bayangkan. Jadi kecelakaan mobil akan menjadi masa lalu dengan waktu reaksi yang sangat cepat, mendekati sekitar 1 ms, yaitu sekitar 100 kali lebih cepat dari 4G.

Operasi jarak jauh juga bisa menjadi kenyataan, di mana dokter dan ahli bedah dapat melakukan operasi pada pasien di negara-negara terpencil secara real-time, yang bisa menjadi obat mujarab besar ketika waktu dan jarak menjadi jarak antara hidup dan mati.

Bayangkan saja teknologi revolusioner di tahun-tahun mendatang, jaringan 5G akan menjadi fondasinya. Kecepatan yang lebih baik, jaringan yang lebih andal, dan waktu reaksi secepat kilat adalah kunci di balik jaringan seluler 5G untuk secara signifikan merevolusi cara kita menggunakan internet di tahun-tahun mendatang.

Tetapi mendapatkan kecepatan yang lebih baik, latensi yang lebih rendah, dan koneksi yang andal tidak mungkin dilakukan dengan infrastruktur yang ada. Jadi mari kita cari tahu apa yang akan terjadi di balik layar untuk mewujudkan 5G menjadi kenyataan.

5 blok bangunan 5G

Sebagai ibu dari penemuan, teknologi 5G akan menghubungkan lebih banyak perangkat, membuat perangkat IoT yang saling terhubung menjadi kenyataan, tetapi itu membutuhkan spektrum terpisah yang dapat menampung lebih banyak perangkat. Ini membawa blok bangunan pertama 5G, atau dasar-dasar jaringan 5G, yaitu gelombang milimeter.

Gelombang milimeter

Setiap perangkat elektronik yang kita gunakan, kirim, dan terima sinyal nirkabel dalam spektrum frekuensi radio dalam kisaran 2,4 hingga 6 GHz. Dengan lebih banyak perangkat termasuk oven microwave dan setiap perangkat lain yang menggunakan frekuensi yang sama, rentang ini semakin padat.

Anggap saja spektrumnya sebagai jalur yang padat dengan ratusan kendaraan untuk beberapa kesempatan. Tetapi jika ada jalur tambahan, masalah ini dapat dikurangi, dan itulah yang akan dilakukan gelombang milimeter.

5G akan menggunakan spektrum frekuensi radio antara 6 dan 300 GHz, dan ini akan dicapai dengan menggunakan gelombang milimeter, bukan gelombang sentimeter yang digunakan dalam teknologi jaringan seluler sebelum 5G. Dengan panjang gelombang 5G yang begitu pendek, lebih banyak lalu lintas dapat dikemas ke dalam spektrum, dan tidak ada interferensi yang merupakan manfaat tambahan dari gelombang milimeter yang sangat pendek.

Tetapi gelombang milimeter tidak dapat merambat panjang, dan dapat dengan mudah diserap oleh pohon, awan, bangunan, dll., dan seperti halnya setiap awan memiliki lapisan perak, teknologi baru, teknologi sel pintar akan digunakan untuk mengatasi masalah ini.

Teknologi sel pintar

Menara seluler kita menggunakan transceiver berdaya tinggi untuk mengirim dan menerima sinyal radio ke jarak jauh dalam kisaran 10 mil atau lebih. Tetapi gelombang milimeter tidak dapat menempuh jarak yang begitu jauh dan teknologi sel pintar digunakan, di mana menara seluler bertenaga rendah akan diterapkan untuk mencakup jangkauan 40 hingga 50 kali lebih rendah daripada stasiun pangkalan konvensional atau menara seluler.

Menara sel bertenaga rendah akan dipasang di tiang lampu, tiang sinyal, bangunan, dll. untuk meningkatkan sinyal dalam area yang sangat kecil sekitar 1000 kaki atau lebih. Dengan teknologi sel pintar, sinyal gelombang milimeter tidak akan turun sesekali jika user berjalan di belakang gedung, pohon, atau hambatan potensial lainnya untuk menerima sinyal dengan panjang gelombang yang sangat kecil.

MIMO besar-besaran

MIMO adalah singkatan dari Multiple Input Multiple Output. Menara jaringan seluler 4G konvensional menggunakan beberapa port untuk menangani lalu lintas seluler lengkap. MIMO besar-besaran adalah implementasi dari teknologi MIMO yang sama dengan beberapa port tambahan, hampir 20 kali lebih banyak daripada BTS 4G untuk menangani lalu lintas seluler tambahan, yang jelas berasal dari perangkat IoT tambahan dan yang lainnya, bahkan lebih cepat.

Tetapi stasiun pangkalan ini mengirimkan sinyal ke segala arah dalam rentang tertentu, yang pada akhirnya menyebabkan gangguan. Berbicara tentang 5G, interferensi akan luar biasa dengan begitu banyak perangkat yang terhubung ke stasiun pangkalan yang sama. Masalah ini akan diselesaikan oleh blok bangunan ke-4 5G, teknologi beamforming.

beamforming

Alih-alih mengirim sinyal ke segala arah di sekitar stasiun pangkalan, beamforming akan mengirimkan sinyal secara tepat dalam satu arah, yaitu ke arah perangkat yang menerapkan beberapa algoritma pemrosesan sinyal khusus, yang tidak hanya akan mengurangi interferensi tetapi juga akan meningkatkan efisiensi. dari transmisi sinyal.

Beamforming benar-benar akan menemukan, dari mana tepatnya sinyal berasal, menganalisis interval waktu, dan menggunakan algoritma pemrosesan sinyal khusus untuk melakukan triangulasi lokasi ketika beberapa user terhubung ke stasiun pangkalan atau sel pintar yang sama.

dupleks penuh

Transmisi terjadi baik dalam satu arah atau dua arah. Ketika datang ke transmisi dua arah, transmisi dapat mengambil satu arah pada satu waktu, atau di kedua arah pada waktu yang sama. Ketika transmisi terjadi antara dua perangkat pada saat yang sama, itu adalah komunikasi dupleks penuh.

Karena timbal balik, BTS tidak dapat menangani pergerakan sinyal seluler di kedua arah secara bersamaan. Untuk menyelesaikan pekerjaan, dua frekuensi berbeda digunakan untuk mengirim dan menerima sinyal dalam dua arah yang berbeda. Namun dengan full duplex dalam teknologi jaringan seluler 5G, komunikasi full duplex akan ditangani dengan cara yang berbeda. Dupleks penuh dalam teknologi jaringan seluler 5G akan ditangani dengan sakelar sangat cepat yang terbuat dari transistor silikon untuk mengalihkan arah dalam waktu singkat.

Tantangan dalam mengimplementasikan teknologi 5G

Semua blok bangunan 5G belum mencapai sasaran. Tetapi para peneliti masih mengerjakan semua unsur tunggal untuk menjadikan 5G sebagai teknologi revolusioner di tahun-tahun mendatang. Tetapi ada tantangan dalam menerapkan teknologi seluler 5G yang revolusioner ini. Para peneliti tidak diragukan lagi akan mengatasi keterbatasan, tetapi mari kita cari tahu beberapa tantangan yang akan dihadapi oleh penyedia service.

Infrastruktur tambahan

Teknologi jaringan seluler 5G akan menggunakan gelombang milimeter, yang akan membutuhkan peralatan yang berbeda sama sekali, dan penerapan sel pintar akan memerlukan semacam koneksi antara satu sama lain. Itu dapat dicapai dengan menggunakan serat optik, yang akan membutuhkan $100 miliar atau lebih untuk implementasinya.

Risiko dan masalah kesehatan di komunitas lokal

Beberapa komunitas lokal tidak mengizinkan pengaturan BTS yang lebih kecil alias. Sel pintar di tempatnya, mungkin karena mereka takut akan bahaya teknologi 5G atau risiko kesehatan yang terkait dengan radiasi 5G. Sebagian besar berpikir, radiasi 5G bisa menjadi penyebab kanker, yang meski tidak dibuktikan oleh FCC, meski masih perlu melakukan penelitian tambahan.

Karena jangkauan sinyal 5G yang sangat pendek, pemasangan stasiun pangkalan di daerah belum sempurna, dan sebagian besar penyedia service seluler akan membutuhkan waktu untuk menyediakan sinyal 5G setidaknya di kota-kota berpenduduk padat, jika tidak di kota-kota kecil dan desa-desa.

Jaringan 5G di dunia. Kapan itu datang?

Tetapi kapan jaringan 5G akan datang! Kabar baiknya adalah, itu sudah ada. Terlepas dari semua keterbatasan, Shanghai adalah kota Cina pertama yang meluncurkan jaringan 5G, bersama dengan beberapa bagian Chicago dan Minneapolis oleh Verizon. Tak hanya itu, AT&T, penyedia service seluler asal Amerika Serikat ini memiliki sekitar 19 kota dengan cakupan 5G.

Kita dapat menikmati manfaat jaringan 5G di India pada tahun 2020 atau 2021. Jika Anda berencana untuk menggunakan ponsel 5G unggulan dan mengikuti kereta musik yang akan datang, tunggu saja! Smartphone 5G akan menghabiskan banyak uang sekarang jika Anda membandingkannya dengan smartphone tanpa dukungan jaringan 5G.

Jaringan 5G bahkan akan memiliki jalur tambahan untuk mendukung transmisi data paralel, tetapi jalur tersebut juga akan segera padat, dengan lebih banyak perangkat yang terhubung ke internet setiap hari ketika kita mungkin perlu memikirkan teknologi seluler baru.

Jaringan 5G akan cukup mampu untuk menggantikan koneksi internet rumah berkecepatan tinggi, meskipun semuanya akan tergantung pada paket tarif yang akan ditawarkan oleh penyedia service jaringan seluler.

Jadi itu semua tentang detail teknologi 5G, yang harus Anda ketahui sekarang. Semoga informasinya bermanfaat untuk Anda. Apakah Anda memiliki hal lain untuk dikatakan? Jangan ragu untuk berkomentar yang sama di bawah.

Related Posts