Mark Jerman

Mark Jerman adalah mata uang resmi Republik Federal Jerman dari tahun 1948 hingga reunifikasi Jerman pada tahun 1990, ketika itu diakui sebagai mata uang seluruh negara. Itu tetap beredar sampai tahun 2002.

Mark Jerman adalah mata uang yang digunakan oleh Jerman Barat setelah Perang Dunia Kedua , dan berlaku sampai negara Teutonik menjadi bagian dari Zona Euro pada akhir abad ke-20.

Pada tanggal 31 Desember 1998, Bank Sentral Eropa (ECB) menetapkan nilai tukar pada DM 1,95583 per euro. Mulai 1 Januari 1999, Bundesbank (bank sentral Jerman) menjamin dapat menukarkan uang tanpa batas waktu kepada mereka yang memiliki uang beredar lama.

Simbol untuk Deutsche Mark adalah DM dari nama aslinya ‘Deutsche Mark’.

DM tidak lagi menjadi mata uang resmi Jerman pada tahun 1999, tetapi koin dan uang kertasnya terus digunakan untuk transaksi, berdasarkan nilainya dalam mata uang euro. Kemudian, pada Januari 2002, kertas dan logam euro pertama mulai beredar. Dengan demikian, salinan merek Jerman diterima sebagai alat pembayaran hingga 28 Februari 2002.

Sejarah Deutsche Mark

Pasukan sekutu yang menang dalam Perang Dunia II memperkenalkan mark Jerman pada 21 Juni 1948. Koin lama, Rentenmark atau RM (mata uang yang dikeluarkan untuk menghadapi hiperinflasi tahun 1922 dan 1923) dan Reichsmark (mata uang resmi Jerman sejak 1924) dimulai untuk diganti.

Nilai tukar ditetapkan pada tingkat RM 1 untuk DM 1. Ini, untuk transaksi penting seperti pembayaran gaji, sewa dan lain-lain.

Demikian juga, ada nilai tukar lain, 1 DM untuk 10 RM untuk sisa kredit yang tidak disimpan di bank umum. Selain itu, sejumlah besar 10 RM ditukar dengan 65 Pfennig (yang setara dengan 1/100 mark Jerman).

Langkah lain yang dilakukan adalah mengalokasikan tunjangan sebesar DM 60 per orang.

Tujuan memperkenalkan mark Jerman adalah untuk memberikan stabilitas moneter yang lebih besar kepada negara itu, dan menghindari hiperinflasi. Dengan demikian, siaran dimulai pada tahun 1948 di daerah-daerah yang diduduki oleh sekutu di luar Berlin.

Pasukan Soviet melihat ini sebagai ancaman dan memulai blokade selama setahun di ibu kota Jerman pada Juni 1948, yang mendapat tanggapan dari Amerika Serikat dan Inggris Raya. Tidak ada yang mencegah mata uang baru mulai beredar di Berlin Barat.

Pengakuan dan reunifikasi

Mark Jerman mendapat pengakuan, terutama pada 1950-an, dilihat sebagai aset safe haven pada saat inflasi. Ini, untuk stabilitasnya.

Dengan reunifikasi Jerman, mark Jerman menjadi dari tahun 1990 juga menjadi mata uang resmi Jerman Timur (Republik Demokratik Jerman atau GDR) yang memiliki tandanya sendiri dengan simbol M. Jadi, nilai tukar 1 DM untuk 1 M ditetapkan untuk yang pertama 4.000 M. Sedangkan untuk jumlah yang lebih besar, nilai tukarnya adalah DM 1 untuk 2M.

Perlu dicatat bahwa pada akhir tahun 1948 Bank of German States mengambil tanggung jawab untuk menerbitkan tanda Jerman. Kemudian, dari tahun 1957, manajernya adalah Deutsche Bundesbank. Entitas ini dibedakan oleh kebijakan yang tidak terlalu fleksibel yang berusaha menjaga mata uang tetap stabil.

Related Posts