masyarakat komersial

Perusahaan dagang adalah badan hukum yang diciptakan untuk memulai kegiatan ekonomi untuk mendapatkan keuntungan .

Dalam pengertian ini, satu orang atau lebih dikelompokkan menurut peraturan perundang-undangan komersial, sehingga menjadi mitra untuk melakukan kegiatan ekonomi dan eksploitasi dengan tujuan akhir memperoleh keuntungan.

Alasan utama untuk mendirikan perusahaan komersial adalah untuk menciptakan hubungan antara mitra dari mana masing-masing dapat menyumbangkan sumber daya sesuai dengan kapasitas mereka, serta keterampilan, pengetahuan dan pengetahuan masing-masing.

Karakteristik perusahaan dagang

Ciri-ciri utama perusahaan dagang adalah:

  • Ia memiliki kepribadian hukumnya sendiri, berbeda dengan mitra yang membentuknya. Akibatnya, aktivitasnya tunduk pada hak dan kewajiban dengan Administrasi.
  • Ia memiliki kantor pusat bisnis yang disebut domisili pajak . Ini adalah tempat di mana kewajiban pajak harus dijawab. Demikian juga, perusahaan mungkin memiliki kantor yang melekat, misalnya, di negara lain, yang disebut cabang.
  • Mereka dibedakan oleh denominasi atau nama perusahaan yang, secara sederhana, nama resmi perusahaan.
  • Itu harus didaftarkan dalam daftar yang sesuai dengan akta publik.

Jenis-jenis perusahaan komersial dalam dunia bisnis

jenis perusahaan dapat berbagai tergantung pada organisasi dari kegiatan ekonomi, hubungan antara mitra, tanggung jawab, risiko diasumsikan dan tujuan perusahaan yang sama.

Selanjutnya, kita akan melihat klasifikasi dan jenis perusahaan komersial:

  • Kemitraan terbatas : Organisasi dengan tanggung jawab terbatas atas modal yang disumbangkan. Ini dibagi menjadi SL berturut-turut, yang modalnya disetor sedikit demi sedikit, dan SL perusahaan baru, yang didirikan secara elektronik.
  • Perusahaan terbatas publik: Perusahaan dengan pengadilan yang lebih kapitalis dan dibagi menjadi alikuot.
  • Kemitraan kolektif: Nama perusahaan yang dibentuk oleh beberapa mitra independen untuk mencapai tujuan tertentu.
  • Kemitraan terbatas: Masyarakat di mana ada mitra kolektif (yang mengelola dan menanggapi hutang tanpa batas) dan mitra terbatas (mereka yang tidak memiliki fungsi manajemen dan merespons terbatas pada modal yang disumbangkan).
  • Masyarakat Buruh: Masyarakat di mana para pekerja memiliki mayoritas modal, yang didistribusikan secara adil.
  • Koperasi masyarakat: Masyarakat yang bersifat sosial di mana anggotanya dikelompokkan secara sukarela dan di mana ada manajemen yang demokratis dan egaliter yang sama.
  • Pengelompokan kepentingan ekonomi: Ini adalah kelompok beberapa perusahaan dari berbagai negara yang berkumpul untuk melaksanakan tugas tertentu dan terbatas.
  • Perusahaan investasi kolektif : Perusahaan investasi yang mengumpulkan uang, aset, dan sumber daya dari berbagai mitra untuk diinvestasikan dalam barang, aset, dan produk keuangan.

Contoh perusahaan komersial

Misalkan sekelompok petani di daerah pedesaan Kolombia yang didedikasikan untuk budidaya dan komersialisasi kopi memutuskan untuk mengatur diri mereka sendiri untuk bernegosiasi bersama dengan klien mereka, melakukan investasi, memperoleh pembiayaan, di antara keputusan bisnis lainnya.

Jadi para petani ini memutuskan untuk mendirikan koperasi dimana ada hak dan kewajiban yang sama. Dengan demikian, keputusan harus dibuat dengan mempertimbangkan suara yang sama untuk setiap anggota.

Related Posts