Mengait menyilang

Cross docking adalah jenis strategi pemasaran yang memungkinkan perusahaan untuk merancang caral distribusi untuk produk mereka sehingga penyimpanan yang lama dapat dihindari dan masuk dan keluar mereka dimungkinkan dari sudut pandang efisiensi logistik.

Penerapan tindakan cross docking (juga dikenal sebagai “dock crossing”) menjawab kebutuhan perusahaan untuk melakukan perubahan dalam pengangkutan barang mereka dalam perkembangan proses mereka, baik dalam hal tujuan atau sarana transportasi.

Selama transit suatu produk, dari pembuatan atau produksi awal hingga penjualan akhir dan tiba di pelanggan atau konsumen , tahapan penanganan yang berbeda terjadi ( pengemasan , proses desain yang berbeda, penyimpanan, proses pengemasan, dll.).

Jelas, cross docking adalah praktik yang sangat luas di bidang logistik dan desain organisasi perusahaan. Yang paling umum adalah bahwa fase peralihan antara masuk dan keluarnya barang yang membentuk praktik ini dapat dilakukan dalam jangka waktu kurang dari 24 jam.

Tujuan caral distribusi cross docking

Terutama, perusahaan mencari, melalui penerapan mekanisme ini, percepatan proses produksi atau pengiriman barang, sehingga menurunkan biaya dan memotong waktu dalam rantai mereka. Artinya, menunjuk pada pengurangan atau hilangnya stok produk.

Dengan cara yang sama, penggunaannya menyiratkan keuntungan lain bagi perusahaan seperti kebutuhan ruang atau fasilitas penyimpanan yang lebih sedikit, dan pengurangan biaya tenaga kerja dalam hal lebih sedikit kebutuhan pekerja untuk beroperasi dalam penyimpanan dan penanganan produk.

Jenis cross docking

Penggunaan satu atau beberapa jenis cross docking akan tergantung pada faktor-faktor seperti ukuran dan kapasitas masing-masing perusahaan dan sifat produk yang bersangkutan (terutama apakah itu kedaluwarsa atau tidak).

  1. Langsung atau pra-didistribusikan: Di mana barang tidak mengalami modifikasi atau transformasi apa pun. Pelabelan dan organisasinya sudah ditetapkan oleh pemasok awal.
  2. Tidak langsung atau konsolidasi: Dimana produk harus dimodifikasi dan diberi label untuk rilis nanti. Misalnya, jika barang dagangan yang dimaksud datang dalam kotak atau palet besar dan harus dipecah-pecah untuk pengiriman nanti.

Di pasar makanan, biasanya ada mekanisme cross docking yang kuat, karena sebagian besar kita bekerja dengan makanan segar dan berumur pendek. Contoh sederhana adalah pasar ikan, di mana produk datang dari kapal penangkap ikan dan dipasarkan dengan pedagang grosir dan pengangkut setiap hari.

Related Posts