Menggunakan Obat Batuk Selama Kehamilan – Apakah Aman?

Di sini, tujuan kita adalah memberi Anda informasi yang paling relevan, akurat, dan terkini. Setiap artikel yang kita terbitkan, menegaskan pedoman yang ketat & melibatkan beberapa tingkat ulasan, baik dari tim Editorial & Pakar kita. Kita menyambut saran Anda dalam membuat platform ini lebih bermanfaat bagi semua pengguna kita. Hubungi kita di

Jika Anda tidak hamil, Anda mungkin tidak menganggap batuk dan pilek terlalu serius. Namun, kehamilan mengubah skenario sepenuhnya. Ini karena apa yang mungkin tampak sebagai masalah kesehatan kecil sebelum hamil mungkin memerlukan pemikiran yang matang selama kehamilan. Jadi, jika Anda ragu menggunakan obat batuk untuk meredakan tenggorokan, Anda harus membaca artikel berikut. Kita akan membahas apakah aman menggunakan obat batuk selama kehamilan.

Menggunakan Obat Batuk Selama Kehamilan - Amankah?

Apa Itu Obat Batuk?

Tetes batuk adalah obat kecil seperti permen yang memberikan bantuan sementara dari gejala batuk dan pilek. Mereka tersedia sebagai obat bebas dan biasanya tidak memerlukan resep dokter.

Mengapa Anda Membutuhkan Obat Batuk?

Obat batuk, juga dikenal sebagai pelega tenggorokan sangat efektif dalam meredakan batuk. Namun, bukan hanya batuk yang diatasi; cakram manis ini juga bermanfaat dalam meredakan hidung meler, mulut kering, sakit tenggorokan, dan batuk terus-menerus. Obat batuk juga membantu mengurangi durasi pilek Anda.

Apakah Tetes Batuk Aman Dikonsumsi Selama Kehamilan?

Anda mungkin menemukan permen obat rasa manis ini sangat enak, tetapi Anda mungkin bertanya-tanya apakah permen tersebut aman untuk digunakan selama kehamilan atau tidak. Nah, pil manis ini biasanya dianggap aman karena dikonsumsi hanya untuk meredakan gejala sementara dan jangka pendek. Sangat tidak mungkin bahwa obat tetes ini akan membahayakan anak Anda yang belum lahir dengan cara apa pun. Namun, Anda harus menahan diri dari konsumsi berlebihan, dan membaca label untuk bahan aktif dan tidak aktif untuk menghindari penggunaan bahan berbahaya tanpa disadari.

Bahan yang Digunakan dalam Tetes Batuk

Obat batuk dapat mengandung salah satu bahan berikut:

1. Bahan Aktif

Beberapa bahan aktif yang dapat digunakan adalah sebagai berikut:

  • Minyak kayu putih
  • Benzokain
  • Dekstrometorfan
  • Pektin
  • Seng glukonat glisin
  • Sayang
  • Tanaman permen
  • Permen
  • Menthol

2. Bahan Tidak Aktif

Beberapa bahan tidak aktif dalam obat batuk mungkin termasuk:

  • thyme liar
  • Sage
  • Timi
  • hisop
  • anjing hutan
  • Lebih tua
  • mallow
  • Bunga Linden
  • Salep lemon

Obat batuk, juga disebut pelega tenggorokan

Bahan Apa yang Aman Digunakan Selama Kehamilan?

Jadi, obat batuk mana yang aman selama kehamilan? Nah, berikut beberapa rekomendasi kita:

  • Anda dapat menggunakan obat batuk yang mengandung ekspektoran yang dikenal sebagai guaifenesin.
  • Anda dapat dengan aman mengambil obat batuk dengan dekstrometorfan di dalamnya.
  • Obat batuk dengan Cepacol dan Chloraseptic juga aman dikonsumsi selama kehamilan.
  • Anda juga bisa minum obat batuk mentol saat hamil; Namun, tidak ada penelitian yang tersedia untuk membuktikan keamanan atau bahaya bahan ini selama kehamilan.

Bahan Apa yang Tidak Aman untuk Wanita Hamil?

Sementara beberapa bahan mungkin aman selama kehamilan, yang lain dapat menyebabkan komplikasi.

  • Jangan minum obat batuk dengan bahan herbal karena sering tidak teruji keamanannya.
  • Jangan minum obat batuk yang mengandung alkohol. Selalu cari pilihan bebas alkohol.

Efek Samping dan Risiko Minum Obat Batuk Selama Kehamilan

Dengan akses terbatas ke obat-obatan allopathic, wajar jika Anda tergoda untuk meminum permen saat Anda hamil dan sedang pilek. Berikut adalah beberapa efek samping yang perlu dipertimbangkan sebelum melakukannya:

1. Penekanan Lendir

Lendir diperlukan untuk menyingkirkan kuman dari tubuh Anda. Namun, terkadang, meminum obat batuk dapat menekan pembentukan lendir dan menjebak kuman di dalam tubuh, yang kemudian dapat muncul kembali.

2. Terlalu Banyak Gula

Sebagian besar obat batuk memiliki kandungan gula yang tinggi, jadi jika Anda menderita diabetes atau diabetes gestasional, mengonsumsinya dapat meningkatkan kadar gula darah Anda.

3. Bahan Meragukan

Beberapa obat batuk mungkin mengandung bahan herbal yang mungkin tidak aman dikonsumsi selama kehamilan karena kurangnya penelitian tentang obat tersebut.

Karena itu, sebelum Anda meminum obat batuk jenis apa pun, pastikan Anda membaca labelnya dengan cermat. Jika ada keraguan, Anda harus mencari bantuan dokter.

Tindakan Pencegahan Saat Menggunakan Obat Batuk

Berikut adalah beberapa tindakan pencegahan yang harus Anda lakukan sebelum minum obat batuk selama kehamilan:

  • Jika Anda menderita diabetes gestasional, pilih obat batuk bebas gula.
  • Baca label untuk bahan-bahan yang dapat bertindak sebagai alergen yang mungkin.
  • Pastikan Anda memeriksa tanggal kedaluwarsa obat tetes karena mungkin tidak hanya kehilangan kemanjurannya tetapi juga rasanya tidak enak.
  • Jika ada banyak pembentukan lendir, konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengambil obat tetes apa pun karena dapat menekan pembentukan lendir.

Jika Anda berkonsultasi dengan dokter Anda mengenai konsumsi obat batuk selama kehamilan, tanyakan kepada mereka pertanyaan-pertanyaan berikut:

  1. Berapa lama saya harus minum obat batuk?
  2. Apakah kondisi saya cukup ringan untuk diatasi dengan obat batuk s
    aja?
  3. Apakah saya memiliki banyak lendir di batuk saya?

Pertanyaan-pertanyaan ini akan membantu Anda memahami tingkat keparahan kondisi Anda dengan lebih baik.

Alternatif Alami untuk Obat Batuk

Selain obat batuk, Anda bisa mencoba berbagai pengobatan alami untuk mengobati batuk. Berikut adalah beberapa alternatif alami yang efektif untuk obat batuk:

  • Konsumsilah teh chamomile dengan madu untuk menenangkan tenggorokan Anda.
  • Jika Anda seorang non-vegetarian, mengonsumsi sup ayam buatan sendiri dapat membantu meredakan batuk.
  • Teh lemon madu juga merupakan obat rumah yang baik untuk batuk dan pilek.
  • Berkumur dapat membantu menenangkan tenggorokan yang teriritasi.
  • Manfaatkan pelembab udara.
  • Menambahkan jahe ke teh biasa Anda juga berhasil.

Kapan Harus Menghubungi Dokter?

Kita menyarankan Anda berhenti menggunakan tindakan perbaikan di rumah dan mencari bantuan dokter Anda segera dalam situasi berikut:

  • Jika Anda mengalami demam yang 101 derajat atau lebih tinggi
  • Jika Anda memiliki jenis ruam pada kulit Anda
  • Jika batuk Anda berlanjut selama lebih dari dua hari
  • Jika pengobatan rumahan tidak terbukti efektif dalam memperbaiki gejala Anda
  • Jika Anda mengalami sakit kepala yang parah
  • Jika Anda mengalami mual atau muntah

Salah satu gejala yang disebutkan di atas akan memerlukan bantuan medis segera, jadi segera setelah Anda mendaftarkan gejala-gejala ini, hubungi dokter Anda.

Batuk bukanlah kondisi medis yang sangat serius selama kehamilan dan dapat ditangani dengan mudah. Jika Anda ingin minum obat batuk untuk meredakan tenggorokan, kita sarankan Anda meminta izin dokter untuk hal yang sama. Setiap kehamilan berbeda dan unik, dan dengan demikian Anda dan dokter Anda mungkin tahu apa yang terbaik untuk Anda.

Sumber dan Referensi: Healthline

Related Posts