Metodologi tangkas (Scrum)

Metodologi Agile (atau scrum) adalah sistem manajemen yang digunakan untuk mengoordinasikan tim dan proyek yang memanfaatkan waktu dan sumber daya secara efisien, dengan cara yang dinamis dan tepat. Mereka terdiri dari mengoordinasikan proyek kompleks dalam lingkungan yang berubah, tetapi membutuhkan kecepatan, seperti proyek teknologi atau startup. Scrum adalah salah satu metodologi tangkas yang paling banyak digunakan.

Metodologi Agile terdiri dari pentahapan proyek, iterasi sering dan mencapai tonggak kecil dalam jangka pendek, tapi sering, dan memperbaiki kesalahan sesegera mungkin.

Teknologi maju dengan kecepatan yang memusingkan, sehingga proyek tidak dapat ditunda tepat waktu atau bekerja dengan ritme dan pola yang telah dilakukan oleh para insinyur dan konsultan hingga sekarang. Hal ini diperlukan untuk memberikan kecepatan, kelincahan dan fleksibilitas tertentu untuk pesanan pelanggan atau apa yang diminta pasar. Inilah alasan mengapa kebutuhan untuk menerapkan metodologi kerja tangkas muncul. Mereka terkait erat dengan sistem caral startup ramping , yang kita bicarakan di posting lain.

Fase proses metodologi tangkas

Kita akan mendefinisikan fase dasar dari proses kerja di bawah metodologi ini:

1-Produk backlog (pekerjaan tertunda)

Ini terdiri dari menyusun daftar dengan fungsi yang akan dilakukan dan prioritas masing-masing.

2-Sprint backlog (pekerjaan tertunda untuk setiap sprint)

Ini terdiri dari, di antara semua anggota tim, memilih fungsi tertentu untuk dikembangkan dan disampaikan dalam waktu singkat (sprint). Anda harus menentukan tugas, perkiraan waktu untuk masing-masing tugas dan orang yang bertanggung jawab untuk mendapatkan pengiriman pertama ke pelanggan.

Pertemuan 3-harian

Untuk mencapai hasil dalam tim kerja, diadakan rapat harian singkat yang telah disiapkan sebelumnya oleh masing-masing anggota, dimana pekerjaan dilakukan, kesulitan yang dihadapi dan apa yang akan terus dilakukan dengan batasan waktu per anggota diungkap. Dengan cara ini, dimungkinkan untuk memperoleh visi global proyek, tujuan dan waktu yang ditentukan untuk setiap tugas dan solusi bersama diusulkan untuk mendapatkan hasil terbaik dalam waktu pengiriman.

Ulasan 4-Sprint

Dalam pertemuan sebelum pengiriman ke klien, fungsi yang dikembangkan ditinjau.

Pertemuan retrospektif 5-Sprint

Dalam pertemuan ini, tujuan yang dicapai dan umpan balik klien dievaluasi. Poin yang berhasil, kesalahan, dan masalah yang ditemukan diperhitungkan untuk menghindarinya di masa mendatang atau mengusulkan solusi yang lebih efisien jika muncul kembali.

Kemudian, ada berbagai agen dalam setiap tim kerja, waktunya bervariasi, bahkan teknik kerjanya, tergantung pada sektor dan proyeknya.

Karakteristik metodologi tangkas

Di antara karakteristik metodologi tangkas, berikut ini menonjol:

  • Mendorong kerja sama tim dan komunikasi untuk tujuan bersama.
  • Dengan sistem ini, dimungkinkan untuk mengoptimalkan waktu pertemuan yang diperlukan, tetapi tidak dapat membuang waktu. Setiap menit adalah uang. Pertemuan abadi tidak lagi diperlukan di mana setiap poin diperdebatkan secara ekstensif, di mana tujuan terus-menerus didefinisikan ulang atau di mana isu-isu yang tidak ada dalam agenda dibahas.
  • Meningkatkan kapasitas manajemen diri kerja dan waktu setiap anggota tim, asumsi tanggung jawab dan disiplin. Tidak perlu memiliki supervisor 24 jam yang mendefinisikan tugas Anda dan memeriksa apakah mereka baik-baik saja.
  • Melalui pengiriman berkala ke pelanggan, umpan balik dapat diperoleh dan ditingkatkan pada fase berikutnya tanpa terlambat dan biaya yang lebih besar untuk memodifikasi produk. Anda tidak lagi harus menunggu sampai selesai untuk menunjukkannya kepada pelanggan dan memberikan pendapat mereka kepada kita. Ada komunikasi dan transparansi yang lebih besar antara klien dan pekerja.
  • Dapatkan adaptasi produk yang lebih tepat dengan apa yang dibutuhkan pelanggan. Seringkali tidak diketahui secara pasti produk apa yang mereka inginkan. Itulah mengapa perlu bekerja sama dengan pengembang dan mencari solusi terbaik.
  • Dengan sistem ini, risiko dapat diminimalkan dengan menghadapi perubahan dengan cara yang lebih fleksibel dan lebih murah di semua tingkatan.

Related Posts