Metonimi – pengertian, contoh, kegunaan

Metonimi adalah istilah yang asal etimologisnya ditemukan dalam bahasa Yunani μετωνυμία, yang artinya adalah “menerima nama baru”.

Pengertian

Istilah metonimi dianggap sebagai majas retoris yang terdiri dari menunjuk sesuatu, kata, objek atau ide dengan nama sesuatu yang lain, perlu digarisbawahi bahwa istilah lain ini memiliki hubungan ketergantungan, kodependensi atau kausalitas, yaitu, jika kita kita merujuk pada sebuah buku, mungkin berasal dari penulis yang sama, atau memiliki makna atau konten yang sama. Dalam tokoh-tokoh sastra, itu dianggap enteng karena benar-benar kasar dan bahasa sehari-hari; alasan mengapa kecenderungan dan kebiasaan adalah untuk memperhatikan atau membeda-bedakannya dalam percakapan yang dilakukan oleh orang-orang yang tidak memiliki banyak pengetahuan dalam literatur.

Dalam retorika, metonimi atau transnominasi, digunakan untuk merujuk pada sesuatu dengan nama orang lain yang memiliki beberapa hubungan kehadiran semantik, seperti mekanisme penggantian, berdasarkan kedekatan yang mereka mungkin memiliki terminologi yang dimaksud. Kausalitas, kepemilikan, asal, suksesi, dan sinekdoke adalah beberapa cara di mana kedekatan metonimi dapat terjadi.

Kecenderungan sastra ini berbeda dari sinekdoke dengan mudah karena metonimi terdiri dari penggantian nama unsur dengan unsur lain yang dengannya ada hubungan yang akrab dan dekat, misalnya “Dengarkan Beethoven”.

Dengan cara ini nama lagu tertentu diganti oleh penulis yang menyusunnya. Sedangkan sinekdoke terdiri dari pengungkapan ide dengan nama orang lain dari hubungan antara keseluruhan dan bagian-bagiannya, dengan cara yang sama sebaliknya. Misalnya: “Berikan kami hari ini, roti kami setiap hari.” Roti mengacu pada satu set makanan, “Beri kami makanan sehari-hari kami hari ini” di mana keseluruhannya termasuk dalam ekspresi sehari-hari.

Karakteristik metonimi

Meskipun metonimi adalah tren atau angka sastra yang banyak digunakan, banyak subjek tidak memperhatikan ketika cara mereka mengekspresikan dan berkomunikasi berfokus padanya, karena alasan itulah beberapa karakteristik yang akan membuat tren ini mudah dikenali dan dibedakan akan dijelaskan di bawah ini.

  • Identifikasi elemen dan ganti dengan hubungan yang lebih dekat dengannya.
  • Ini bisa berpengaruh, sebab, simbol, penulis, instrumen, tempat, antara lain.
  • Seperti yang telah kami sebutkan, ia adalah majas sastra.

Jenis metonimi

  • Penyebab efeknya: “Anak-anak adalah kegembiraan rumah”, merujuk pada kebahagiaan yang dihasilkan oleh kehadiran mereka.
  • Wadah untuk isi: “Minum cangkir”, mengacu pada minum isi cangkir
  • Simbol untuk apa yang dilambangkan: “Mereka bersumpah setia pada bendera”, untuk mengatakan bersumpah setia kepada negara.
  • Bagian untuk keseluruhan: “Pertahankan jaringan tim Anda”, untuk merujuk pada tujuan.
  • Seluruh bagian: “Cuci mobil”, untuk merujuk ke tubuh.
  • Materi untuk objek: “Dia melukis kanvas”, untuk menunjuk sebuah lukisan di atas kanvas.
  • Nama objek dengan yang lain di sebelahnya: “Kerah baju telah disesuaikan”, mengacu pada bagian baju yang menutup di leher.
  • Instrumen yang digunakannya: “Ini adalah goresan terbaik di Paris”, untuk merujuk pada pelukis.

Untuk apa ini?

Ini berguna untuk memberi nama seseorang atau sesuatu untuk substitusi yang terkait dengannya. Ada banyak jenis metonimi sesuai dengan jenis substitusi: Karakteristik moral: “ia tidak punya hati”. Ketika seseorang ditunjuk dengan menggunakan instrumen yang mereka gunakan: “Itu adalah pedang yang bagus” dan seperti ini, banyak contoh.

Apa bedanya dengan metafora

Metonimi dan metafora berbeda dalam jenis hubungan yang dibangun oleh unsur-unsur spesifiknya. Metonimi menyiratkan hubungan objektif kehadiran atau kedekatan, sedangkan dalam metafora kedekatannya tidak objektif dan kedekatannya tidak nyata karena merupakan asosiasi subyektif. Mari kita lihat ini dengan beberapa contoh:

  • Contoh metonim: “Kerah baju” dinamai karena tingginya setinggi leher.
  • Contoh metafora: “rambut Anda adalah emas” – dalam hal ini tidak mengatakan bahwa rambut Anda terbuat dari emas, yang dilakukan adalah merujuk pada emas untuk menentukan warna keemasan rambut.

Contoh

Meskipun penggunaan metonim tampaknya sangat rumit, sebenarnya tidak begitu dan untuk memahaminya lebih baik, kami memberikan Anda contoh-contoh berikut:

  • “Membaca Stephen King membuat rambut saya berdiri”, alih-alih menyebutkan beberapa karya khusus oleh penulis, itu membuat penulis).
  • “Dia piano yang bagus”, bukan pianis).
  • “Usia kulitmu” (keriput)
  • “Dia adalah pria yang memiliki kata-katanya” (yang menepati janjinya).
  • “Saya mewakili bendera saya” (mewakili negara Anda).
  • “Baca Cervantes”, untuk mengatakan membaca karya-karya yang ditulis oleh Cervantes.
  • “Minum gelas”, mengacu pada minum isi gelas
  • “Anak-anak adalah kegembiraan rumah”, merujuk pada kebahagiaan yang dihasilkan oleh kehadiran mereka.
  • “Dia makan dua piring” mengacu pada makan isi dua piring.
  • “Merokok pipa” mengacu pada merokok isi pipa
  • “Minum segelas air” mengacu pada minum isi gelas.
  • “Biola pertama di orkestra” mengacu pada orang yang memainkan biola
  • “Memiliki kepala yang baik” untuk berbicara atau merujuk seseorang dengan kecerdasan yang baik
  • “Gedung Putih telah membuat pernyataan dalam hal ini” mengacu pada fakta bahwa pemerintah Amerika Serikat telah membuat pernyataan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *