Microsoft Project xCloud vs Google Stadia: Siapa yang Lebih Baik di Cloud Gaming?

Game saat ini sedang mengalami perubahan yang sangat penting berkat layanan streaming game seperti Microsoft Project xCloud dan Google Stadia . Untuk waktu yang lama, game desktop terbatas pada konsol mahal dan tidak banyak yang mampu membelinya. Namun, dengan kemajuan terbaru, kini Anda dapat bermain game di mana saja dan di perangkat apa saja dengan biaya berlangganan bulanan. Setidaknya, itulah yang dikatakan dua raksasa teknologi – Google dan Microsoft. Jadi dalam artikel ini, kita menganalisis platform streaming game baru mereka dan melihat siapa yang memenangkan perang antara Microsoft Project xCloud vs Google Stadia. Sekarang setelah mengatakan itu, mari kita lanjutkan dan lihat secara mendetail kedua layanan tersebut.

Microsoft Project xCloud vs Google Stadia: Perbandingan Mendetail

Dalam perbandingan ini, saya telah menjelaskan banyak aspek dari kedua platform, mulai dari dasar hingga komponen perangkat kerasnya. Saya juga telah membahas kelayakan game cloud dan apakah itu mungkin saat ini. Meskipun demikian, Anda dapat melompati bagian-bagian yang menurut Anda relevan. Jadi tanpa basa-basi lagi, mari kita mulai.

1. Dasar-dasarnya

Sebelum melangkah maju, mari kita pahami dulu apa gelombang baru cloud gaming ini dan apa yang ditawarkan kedua raksasa ini. Pertama-tama, cloud gaming bukanlah hal baru dan telah berada dalam fase pengujian selama lebih dari satu dekade. Karena kurangnya silikon dan infrastruktur cloud yang lebih cepat , tidak ada perusahaan yang mampu menghadirkan cloud gaming instan ke massa. Namun, Microsoft dan Google akan meluncurkan layanan streaming game mereka mulai bulan depan dan itu akan menjadi pertarungan yang menarik.

dasar

Premis dasar dari kedua layanan tersebut adalah: bermain game di mana saja dan tanpa kotak konsol game . Anda akan dapat memainkan game kelas atas di ponsel cerdas Anda dan kemudian melanjutkannya di TV atau tablet Anda terlepas dari perangkat keras perangkat tempat Anda memainkan game tersebut. Ini sangat mirip dengan Netflix, tetapi untuk bermain video game. Jelas, perusahaan berusaha membawa semua orang ke dalam permainan game termasuk mereka yang tidak memiliki akses ke konsol game yang mahal. Sekarang, setelah melalui dasar-dasarnya, mari selami lebih dalam dan temukan siapa yang memenangkan pertarungan antara Microsoft Project xCloud vs Google Stadia.

2. Dukungan Platform

Karena kedua layanan mengklaim bahwa mereka agnostik platform, mari kita uji. Microsoft Project xCloud telah memasuki beta publik dan saat ini memungkinkan Anda untuk bermain game di smartphone Android . Selain itu, perangkat harus memiliki Bluetooth 4.0 dan harus menjalankan Marshmallow atau lebih tinggi. Untuk memahami cara kerjanya, katakanlah jika Anda memainkan game di konsol Xbox One di rumah, maka Anda dapat melanjutkan game yang sama di ponsel pintar Android Anda dari mana saja di seluruh dunia. Bahkan, meskipun Anda tidak memiliki konsol di rumah, Anda masih dapat berlangganan Microsoft Project xCloud dan menikmati bermain game di mana saja. Namun, perlu diingat, Microsoft belum mengumumkan dukungan untuk PC atau tablet dan itu mengejutkan. Tapi kita berharap Microsoft mengumumkan dukungan dalam waktu dekat.

stadion dukungan platform

Google Stadia

Berbicara tentang Stadia, Google mengklaim bahwa itu benar-benar platform-agnostik. Anda dapat melakukan streaming dan memainkan game di PC, laptop, ponsel cerdas Android, tablet, browser Chrome, Chromebook, TV, dan Chromecast Ultra. Itu adalah daftar panjang perangkat, namun, selama peluncuran pada bulan November, itu hanya akan mendukung smartphone Google Pixel kecuali ponsel Pixel asli . Selain itu, Anda dapat memainkan game di tablet yang menjalankan Chrome OS. Namun demikian, kepala Stadia Doronichev mengatakan kepada Verge , “Kita ingin ada di mana-mana dan itu akan datang ke lebih banyak perangkat Android” ketika ditanya apakah Stadia akan tiba di perangkat iOS dan Apple TV. Lakukan apa yang Anda mau, tetapi itu tidak terdengar bagus untuk perangkat di luar ekosistem Google, setidaknya untuk saat ini.

3. Perangkat Keras

Microsoft menggunakan pusat data Azure untuk mendukung cloud gaming di sejumlah perangkat. Tapi, apa sebenarnya yang mendorong game dengan sumber daya intensif seperti itu di internet? Yah, itu tidak menggunakan server Azure tradisional, tetapi menggunakan papan Xbox One S di rak server. Microsoft Gaming VP mengatakan bahwa “kita telah mengambil inti inti dari Xbox One S dan menemukan bagaimana kita dapat mengubahnya menjadi sesuatu yang lebih cocok untuk pusat data’”. Jelas kinerjanya akan setara dengan konsol Xbox yang Anda miliki di rumah dan itu luar biasa, tetapi bagaimana dengan Google Stadia?

kinerja stadia Microsoft Project xCloud vs Google Stadia

Google Stadia, Sumber: Verge

Yah, Google telah menciptakan server yang kuat untuk menangani game dengan teknologi latensi rendah. Mereka telah membuat prosesor x86 khusus yang memiliki clock 2.7GHz dan dilengkapi dengan total RAM 16GB. Itu memang terdengar gemuk, tapi bukan itu saja. Google telah melakukan kemitraan dengan AMD dan telah menciptakan GPU khusus yang sangat kuat dan dapat mengisi hingga 10,7 teraflops . Itu benar-benar gila, bukan? Untuk memberi Anda perspektif, konsol paling kuat Xbox One X dan PS4 Pro masing-masing dapat mencapai 6 dan 4,2 teraflops. Nah, satu hal yang pasti bahwa Anda akan memiliki pengalaman bermain game yang jauh lebih baik di Google Stadia daripada platform streaming game lainnya di pasar. Juga, bagi pengguna yang ingin tahu, server Stadia berjalan di Linux.

4. Kualitas Streaming

Seperti yang kita amati dari spesifikasi di atas, kualitas streaming di kedua layanan pasti akan bagus, tetapi Google memang lebih unggul karena GPU-nya yang kuat. Selain itu, Microsoft Project xCloud tidak menjelaskan lebih lanjut tentang persyaratan kecepatan internet kecuali bahwa Anda memerlukan setidaknya koneksi 10Mbps untuk memulai. Yah, 10Mbps cukup bagus, tetapi kita tidak dapat mengukur bagaimana ia menangani latensi, kualitas grafis, dan kecepatan bingkai. Namun, reporter Verge , Tom Warren, telah menguji beberapa game di platform xCloud, jadi inilah cuplikannya untuk Anda putuskan. Ingat, Project xCloud masih dalam versi beta.

Sekilas tentang pratinjau streaming game xCloud dari Microsoft pic.twitter.com/JhkOVg2leM

— Tom Warren (@tomwarren) 15 Oktober 2019

Datang ke Google Stadia, perusahaan telah mengumumkan detail spesifik tentang kualitas streaming. 10Mbps adalah kecepatan minimum yang disarankan yang Anda butuhkan pada platform Stadia dan Anda akan mendapatkan resolusi 720p dengan 60fps dan suara stereo. Dan jika Anda memiliki koneksi setidaknya 20Mbps maka Anda bisa mendapatkan resolusi 1080p dengan video HDR, 60fps dan efek surround 5.1. Dan terakhir, jika koneksi internet Anda melebihi 35Mbps maka Anda dapat bermain dalam 4K dengan HDR, 60fps, dan efek surround 5.1 . Mempertimbangkan semua angka ini, sebenarnya cukup bagus bahwa Anda dapat memiliki gameplay yang layak hanya dengan 10Mbps. Belum lagi, Anda juga memerlukan router 5GHz untuk kontrol yang lebih baik dan gameplay yang lebih lancar.

kualitas streaming

Sebagai kesimpulan, karena Microsoft belum mengumumkan detail yang lebih baik, kita tidak akan tahu seberapa bagus atau buruk streamingnya. Namun, Google telah melakukan pekerjaan yang mengesankan dengan latensi dan saya merasa mereka akan menjadi yang teratas di segmen ini juga. Dalam pertarungan Microsoft Project xCloud vs Google Stadia kali ini, tampaknya Google benar-benar telah menyelesaikan
pekerjaan rumahnya.

5. Pengontrol

Nah, untuk memainkan game di Microsoft Project xCloud, Anda akan membutuhkan controller, tetapi jika Anda sudah memiliki controller Xbox maka Anda tidak perlu membelinya secara terpisah. xCloud dirancang untuk mendukung hampir semua aksesori Xbox. Selain itu, Anda dapat memainkan beberapa game Xbox yang didukung tanpa pengontrol. Ada juga aksesori mount terpisah yang memungkinkan Anda memasang ponsel cerdas ke pengontrol. Sayangnya, Anda masih memerlukan kabel untuk menyambungkan perangkat Anda.

pengontrol stadia Microsoft Project xCloud vs Google Stadia

Untuk bermain game di Google Stadia, Anda dapat membeli pengontrol dari Google dengan biaya hanya $69. Ini dirancang sangat mirip dengan pengontrol Xbox dan dilengkapi dengan port USB-C, jack headphone 3,5 mm, dan tombol untuk Asisten Google . Menggunakan Google Assistant, Anda dapat merekam video gameplay Anda atau meminta tip dengan cepat. Karena itu, Anda juga dapat menggunakan pengontrol lain yang sesuai dengan HID dengan Stadia, namun Anda mungkin menghadapi masalah audio dengan beberapa perangkat. Selain itu, Google telah menunda membawa dukungan nirkabel ke pengontrolnya, jadi begitulah.

6. Judul Game

Dalam hal judul game, Microsoft jauh di atas Google karena dominasinya di industri game selama bertahun-tahun. Anda akan mendapatkan semua game Xbox di Project xCloud dan itu luar biasa. Microsoft juga telah mengkonfirmasi bahwa Anda tidak perlu membeli game secara terpisah jika Anda sudah memilikinya dengan Xbox Pass Anda. Selain itu, game yang Anda simpan akan dipindahkan ke Project xCloud dengan mulus sehingga Anda dapat terus bermain game. Selain itu, Microsoft telah merilis daftar game berbayar yang akan tersedia tanpa biaya apa pun selama pratinjau beta: Guns Ready, Intergalactic Shooter, Combo breaker, dan Sail the Seas. Jika Anda bertanya-tanya tentang game pihak ketiga di xCloud maka Microsoft telah menjelaskan bahwa pada awalnya, itu hanya akan fokus pada judul in-house.

judul game

Berbicara tentang judul game di Google Stadia, Google belum pernah masuk ke game sebelumnya sehingga tidak memiliki perpustakaan game pihak pertama. Namun, telah bermitra dengan banyak studio besar termasuk Ubisoft, Bethesda, dan Q-Games untuk membuat game eksklusif untuk platform Stadia. Selain itu, Stadia akan diluncurkan dengan banyak game populer seperti Destiny 2, Assassin’s Creed Odyssey, Division 2 , Metro Exodus dan banyak lagi. Jika Anda bingung tentang bagaimana Google akan mendukung game dari distributor yang berbeda, Stadia telah dirancang untuk mendukung banyak mesin game jadi itu luar biasa.

Mempertimbangkan semua poin, Microsoft memimpin putaran ini karena judul game pihak pertama yang luar biasa. Namun, Google juga berkolaborasi dengan banyak studio populer dan dikatakan sedang mengembangkan game in-house-nya. Yang mengatakan, kita harus menunggu dan melihat ke mana persaingan sengit ini membawa kita setelah satu atau dua tahun.

7. Berlangganan dan Ketersediaan

• Microsoft Project xCloud

Setelah berbicara tentang fitur dan perangkat keras, sekarang mari kita bicara tentang harga. Sejauh ini, Microsoft belum membocorkan rincian mengenai harga tetapi telah mengisyaratkan bahwa itu akan sesuai dengan standar industri. Selain itu, saat ini Xbox Game Pass berharga $9,99 per bulan dan banyak ahli telah menyarankan bahwa Microsoft akan menyatukan semua layanan berlangganan game di bawah satu payung dan itu akan menjadi Project xCloud. Jadi, Anda dapat mengharapkan biaya langganan xCloud dalam rata-rata $10 per bulan .

Microsoft Project xCloud vs Google Stadia

Project xCloud akhirnya memasuki pratinjau beta publik dan Anda dapat mengujinya sekarang. Namun, itu tidak terbuka untuk semua dan Anda harus mendapatkan undangan untuk bergabung dengan program beta . Saat ini, pengguna dari AS , Inggris , dan Korea Selatan dapat mendaftar ke tautan undangan. Jika Anda berasal dari daerah lain, tidak ada alasan untuk kecewa. Microsoft Gaming VP Kareem Chowdhury telah berkomitmen untuk membawa Project xCloud ke Eropa, Asia, dan Amerika Utara pada Mei tahun depan.

• Google Stadia

Datang ke harga Google Stadia, semuanya agak rumit. Sebelumnya, itu disebut-sebut sebagai Netflix untuk video game di mana Anda hanya berlangganan paket bulanan dan dapat bermain sepenuh hati. Namun, setelah pengumuman baru-baru ini, telah diperjelas bahwa Anda hanya dapat memainkan beberapa game secara gratis di bawah paket bulanan standar . Jika Anda ingin memainkan lebih banyak game, Anda harus membelinya secara terpisah. Itu agak mengecewakan, tetapi Google telah berhasil membawa beberapa game populer di bawah tingkat gratis jadi begitulah. Namun demikian, inilah tampilan harga Stadia.

Stadia Pro: $10 per bulan. Resolusi 4K dengan HDR dan 60fps. 31 game gratis populer termasuk Destiny 2. Tersedia pada bulan November.

Edisi Pendiri Stadia: Pembelian satu kali sebesar $129. Mencakup tiga bulan Stadia Pro. Dilengkapi dengan pengontrol Night Blue edisi terbatas dan Chromecast Ultra. Bud-pass tiga bulan untuk mengundang teman di Stadia secara gratis. Anda juga bisa memilih nama pengguna Anda terlebih dahulu sebelum orang lain. Daftar sekarang

Basis Stadia: Gratis. Resolusi 1080p dengan 60FPS. Diluncurkan pada tahun 2020. Beli dan mainkan game bahkan di browser Chrome.

Dalam hal ketersediaan, Google Stadia akan diluncurkan pada 19 November di AS, Inggris, Kanada, dan 14 wilayah lainnya termasuk sebagian besar Eropa.

LIHAT JUGA: Apple Arcade vs Google Play Pass: Perbandingan Cepat

Microsoft Project xCloud vs Google Stadia: Mana yang Akan Anda Pilih?

Jadi itu adalah tampilan terperinci kita ke dalam layanan streaming game dan bagaimana mereka bertahan satu sama lain. Kita telah melakukan analisis menyeluruh terhadap kedua layanan tersebut sehingga Anda dapat memilih platform yang paling Anda inginkan. Meskipun banyak pengguna dapat memilih Project xCloud, saya merasa Google mungkin mengubah lanskap game dengan teknologi latensi rendah Stadia yang sempurna. Bagaimanapun, itu saja dari kita. Apa pendapat Anda tentang kedua platform ini? Beri tahu kita pendapat Anda di bagian komentar di bawah.

Related Posts