Midriasis: penyebab, unilateral dan bilateral

midriasis ditambah atau diperbesar lubang diameter tengah pupil mata yang disebut. Pupil adalah lubang di bagian mata yang berwarna, yang dikenal sebagai iris . Iris memiliki dua kelompok otot yang memperbesar atau memperkecil ukuran pupil sebagai respons reflektif terhadap jumlah cahaya sekitar.

Jadi, ketika lingkungan diterangi, pupil menutup mengatur lewatnya cahaya. Sebaliknya, jika lingkungan gelap atau dengan sedikit cahaya, pupil melebar untuk memungkinkan lewatnya cahaya sebanyak mungkin dan meningkatkan penglihatan.

Dari Raziel – Karya sendiri, CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=985610

Penurunan diameter pupil disebut miosis sedangkan peningkatan diameter disebut midriasis . Dalam kondisi normal, baik miosis dan midriasis terjadi secara bersamaan, tetapi mungkin ada variasi yang disebabkan oleh obat-obatan atau kondisi patologis.

Dalam kasus efek yang disebabkan oleh obat, biasanya reversibel setelah pengobatan dihentikan.

Ketika asimetri pada diameter pupil diamati, pasien harus dipelajari secara menyeluruh untuk menemukan penyebab tanda yang disebut anisocoria ini .

Indeks artikel

Ilmu urai

Mata adalah organ bulat yang memiliki jaringan khusus transparan yang disebut kornea , yang memungkinkan sinar cahaya masuk. Ini memiliki komponen posterior yang menerima dan memproses rangsangan cahaya. Daerah ini disebut retina .

Melalui mekanisme neurologis dan fisiologis yang kompleks, mata memungkinkan pemrosesan rangsangan dan penglihatan objek yang jelas.

Oleh Artwork oleh Holly Fischer – http://open.umich.edu/education/med/resources/second-look-series/materials – Eye Slide 3, CC BY 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/ index.php?curid = 24367145

Bagian mata yang berwarna disebut iris . Iris terdiri dari dua kelompok otot penting yang memvariasikan ukuran bukaan pusatnya, yang disebut pupil .

Kelompok otot yang bertanggung jawab untuk mengecilkan ukuran pupil disebut otot sfingter iris atau otot sfingter pupil, dan yang bertanggung jawab untuk memperbesarnya adalah otot dilator iris atau otot dilator pupil .

Menutup dan membuka pupil merupakan mekanisme refleks yang merespon rangsangan cahaya. Refleks ini mengatur jumlah cahaya yang masuk ke mata.

Dalam lingkungan yang cukup terang, otot sfingter iris mengatur jalannya cahaya yang diterima mata, mengurangi diameter pupil. Proses ini dikenal sebagai miosis.

Oleh MikeRun – Karya sendiri, bingkai gambar diambil dari, CC BY-SA 4.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=83306933

Ketika individu berada di lingkungan yang gelap, otot dilator pupil bertanggung jawab untuk memperbesar ukuran pupil agar lebih banyak cahaya yang masuk. Pembukaan atau peningkatan diameter pupil dikenal sebagai midriasis .

Lingkar pupil bervariasi dari 2 hingga 4 mm sebagai respons terhadap cahaya terang dan dari 4 hingga 8 mm dalam gelap. Ketika tidak ada patologi, ukuran ini sama untuk kedua pupil.

Midriasis

Dalam kondisi normal, midriasis terjadi sebagai respon dari refleks pupil. Sedangkan dengan paparan cahaya, pupil berkontraksi; dengan tidak adanya ini, pupil melebar.

Midriasis adalah respons normal otot dilator pupil terhadap kegelapan. Itu terjadi untuk membiarkan jumlah cahaya terbesar melewati dan untuk dapat mereproduksi gambar yang dirasakan melalui mata.

Oleh Bin im Garten – Self-photographed, CC BY-SA 3.0, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=14627253

Refleks dilakukan oleh respons neurologis dari komponen khusus saraf motorik okular umum .

Tujuan akhir dari respons terhadap rangsangan cahaya ini adalah untuk memungkinkan penglihatan objek yang memadai baik di lingkungan dengan pencahayaan yang terang atau berlebihan, maupun di lingkungan yang gelap atau kurang penerangan.

Baik dalam kondisi alami maupun yang disebabkan oleh dokter dalam evaluasi klinis, midriasis di kedua mata sama. Itulah sebabnya midriasis normal dikatakan simetris dan bilateral.

Ketika ada masalah atau penyumbatan dalam mekanisme neurologis yang mengatur aktivasi otot dilator dan konstriktor pupil, perbedaan diameter pupil dapat terlihat, suatu kondisi yang dikenal sebagai anisocoria , dan, dalam kasus yang parah, tidak ada sama sekali. tanggapan..

Midriasis abnormal dapat bersifat unilateral atau bilateral dan dapat disebabkan oleh penyebab patofisiologis, jinak, atau ganas, serta penyebab farmakologis.

Midriasis unilateral

– Penyebab patofisiologis

Kompresi eksternal dari saraf motorik umum

Saraf kranial motorik umum adalah komponen neurologis yang memiliki fungsi motorik dan fungsi refleks.

Ini bertanggung jawab untuk menginervasi berbagai otot yang memungkinkan gerakan mata secara sukarela dan melalui cabang khusus, itu menginervasi otot-otot yang memungkinkan variasi ukuran pupil.

Dari Henry Vandyke Carter – Henry Gray (1918) Anatomi Tubuh Manusia (Lihat bagian “Buku” di bawah) Bartleby.com: Gray’s Anatomy, Plate 776, Public Domain, https://commons.wikimedia.org/w/index. php? curid = 899226

Kompresi saraf ini oleh massa eksternal, apakah tumor, ganas atau jinak, atau vaskular, seperti dalam kasus aneurisma, menyebabkan variasi dalam respons normal refleks pupil.

Misalnya, jika ada tumor yang menekan saraf di mata kanan, pupil tidak akan mampu merespons rangsangan cahaya secara memadai, tetap terbuka atau pada midriasis, bahkan jika ada rangsangan cahaya yang signifikan. Dalam hal ini, pupil kiri akan memiliki respons normal.

sindrom adie

Juga dikenal sebagai pupil tonik Adie , itu adalah penyebab paling umum dari midriasis unilateral yang disebabkan oleh degenerasi neurologis.

Pasien dengan kondisi ini bisa tanpa gejala sama sekali, dan midriasis terkadang ditemukan oleh pihak ketiga yang memperhatikan perbedaan ukuran pupil pasien.

Sindrom ini dipicu oleh infeksi virus atau bakteri yang menyebabkan kerusakan saraf pada jalur komunikasi otot iris.

Pupil pasien ini mungkin memiliki respons yang lambat atau lumpuh total terhadap rangsangan cahaya.

Midriasis episodik jinak

Episode midriasis yang terisolasi dan sementara disebabkan oleh aktivitas yang berlebihan dari serat saraf yang mengatur otot-otot iris.

Mekanisme patofisiologi dimana respon ini terjadi tidak sepenuhnya dipahami. Namun, itu terkait erat dengan kondisi seperti sakit kepala migrain, diabetes mellitus, dan tekanan darah tinggi.

Dalam kasus ini, pasien juga memiliki penglihatan kabur, nyeri di sekitar mata, dan kepekaan terhadap cahaya.

– Penyebab farmakologis

Tetes mata atropin digunakan untuk menyebabkan pupil melebar selama pemeriksaan fisik di kantor oftalmologi.

Oleh NIH – http://www.nei.nih.gov/rop/photos.asp (ikuti tautan halaman ke subjek yang relevan; halaman mungkin telah berubah sejak diunggah), Domain Publik, https://commons.wikimedia.org/w /index.php?curd=4169250

Efek langsung dari jenis obat topikal ini adalah midriasis. Ketika pupil melebar, evaluasi retina yang tepat dapat dilakukan melalui pemeriksaan yang dikenal sebagai fundus .

Tetes atropin juga digunakan untuk mengobati beberapa kondisi mata.

Midriasis bilateral

– Penyebab patofisiologis

Sindrom Miller Fisher

Sindrom Miller Fisher adalah suatu kondisi di mana tubuh menciptakan antibodi terhadap sarafnya sendiri. Ini berarti bahwa sistem pelindung tubuh tidak mengenali serabut saraf dan menyerangnya melalui sel-sel khusus, menyebabkan mereka dihancurkan seolah-olah mereka adalah organisme asing.

Pasien dengan kondisi ini menunjukkan tiga gejala khas, yaitu gerakan yang tidak terkoordinasi, penurunan atau tidak adanya respon refleks, dan midriasis pupil dengan kelumpuhan terhadap rangsangan.

Dari NIH – http://openi.nlm.nih.gov/imgs/rescaled512/2939409_JOP2010-291840.001.png, Domain Publik, https://commons.wikimedia.org/w/index.php?curid=27203523

Meskipun penyebabnya tidak diketahui secara pasti, hal ini terkait dengan infeksi virus seperti cacar air, rubella, cytomegalovirus dan HIV, antara lain.

Sindrom saluran air Silvio

saluran air dari Silvio adalah struktur otak yang berfungsi sebagai bagian untuk aliran cairan serebrospinal .

Ketika area otak ini tersumbat, ia memulai proses peningkatan jumlah cairan intrakranial yang disebut hidrosefalus .

Peningkatan jumlah cairan di dalam tengkorak meningkatkan tekanan intrakranial menyebabkan kompresi nukleus di mana saraf yang mengatur pergerakan pupil berasal.

Dalam kasus ini, pupil yang melebar diamati dengan sedikit reaksi terhadap rangsangan cahaya.

Kerusakan otak

Ketika pemeriksaan fisik pasien dengan trauma kepala yang signifikan dilakukan, dan ditemukan bahwa pupilnya melebar secara bilateral dan tidak ada bukti respons terhadap rangsangan, ini dianggap sebagai tanda kerusakan otak yang ireversibel.

Respon dilatasi terjadi dengan peningkatan tekanan normal di dalam tengkorak akibat peradangan otak atau akumulasi darah yang disebabkan oleh trauma.

Ketika midriasis berlangsung lebih dari 6 jam pada pasien jenis ini, ini merupakan faktor indikasi prognosis yang buruk dan kemungkinan besar kematian orang yang terluka.

– Penyebab farmakologis

Beberapa perawatan untuk mengontrol patologi psikiatri memiliki efek pada sinyal neurologis yang mengontrol gerakan pupil.

Sebagian besar waktu, efek yang disebabkan oleh perawatan ini bersifat sementara dan respons menjadi normal ketika dihentikan.

Antidepresan trisiklik, antipsikotik, dan obat penghambat reuptake serotonin, serta beberapa pengobatan migrain, adalah obat yang berhubungan dengan midriasis bilateral.

Obat-obatan terlarang dengan efek stimulan seperti amfetamin, kokain dan MDMA (ekstasi) menyebabkan pelebaran pupil yang signifikan, mencapai ukuran yang menutupi hampir seluruh iris.

Obat lain dengan efek halusinogen seperti LSD (asam), jamur halusinogen dan mescaline, juga merupakan penyebab midriasis bilateral.

Dalam semua kasus ini, pupil bereaksi terhadap rangsangan cahaya dengan cara yang normal dan midriasis membaik ketika faktor pemicu dihilangkan. Namun, gejala lain, seperti gerakan mata dan kesulitan fokus, dapat bertahan dan tidak dapat diubah.

Referensi

  1. Purves, D; Agustinus, GJ; Fitzpatrick D. (2001). Neuroscience: Anatomi mata. Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  2. Ludwig, PE; Motlagh, M; Czyz, CN. (2019). Fisiologi, Mata. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  3. Mekar, J; Motlagh, M; Czyz, CN. (2019). Anatomi, Kepala dan Leher, Otot Sfingter Iris Mata. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  4. Belliveau, AP; Somani, AN; Dossani, RH. (2019). Refleks Cahaya Pupil. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  5. Payne, WN; Barrett, MJ. (2019). Anisokoria. StatPearls. Pulau Harta Karun (FL). Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  6. Skeik, N; Jabr, FI. (2011). Migrain dengan midriasis unilateral episodik jinak. Jurnal internasional kedokteran umum. Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov
  7. Athanasiou, A; Balogiannis, saya; Magras, I. (2017). Midriasis bilateral yang berlangsung lama setelah cedera otak traumatis mungkin tidak selalu menjadi kasus yang hilang. Neurologi bedah internasional. Diambil dari: ncbi.nlm.nih.gov

Related Posts