Mimikri: Pengertian, tujuan, contoh

Mimikri adalah kemampuan yang dimiliki makhluk hidup tertentu untuk menyerupai organisme lain (yang dengannya mereka tidak saling berhubungan) dan lingkungannya sendiri untuk mendapatkan beberapa keuntungan fungsional.

Tujuan dari mimikri adalah untuk menipu indera hewan lain yang hidup di habitat yang sama, menginduksi di dalamnya perilaku tertentu.2 Kasus-kasus yang paling dikenal mempengaruhi persepsi visual, tetapi ada juga contoh mimikri pendengaran, penciuman, listrik. atau sentuh atau kombinasi keduanya.2 3

Mungkin contoh yang paling populer adalah bunglon, yang warna kulitnya berubah tergantung pada lingkungan di mana bunglon itu bergerak. Meskipun beberapa ilmuwan menganggap bahwa itu bukan mimikri sejati tetapi warna samar.

Pola pewarnaan hewan yang berbeda pasti mengesankan setiap orang. Selain memastikan keindahan untuk spesies, mereka juga terkait dengan aspek-aspek seperti pertahanan. Mimikri, misalnya, adalah ketika seekor binatang meniru pola warna atau perilaku organisme lain sebagai bentuk perlindungan.

Salah satu contoh mimikri yang paling klasik terjadi antara ular karang benar dan ular karang palsu. Pewarnaan kedua spesies ini sangat mirip, namun hanya ular karang yang sebenarnya yang bisa berbisa. Perhatikan bahwa, dalam hal ini, ular karang palsu “meniru” spesies lain untuk menimbulkan ketakutan pada organisme lain. Karakteristik ini, yang berasal dari proses seleksi alam, membawa manfaat besar bagi spesies yang polanya diturunkan dari generasi ke generasi.

Dalam contoh mimikri yang dikutip, dapat dilihat bahwa spesies yang tidak berbahaya memiliki karakteristik spesies yang relatif berbahaya. Dengan demikian, makhluk hidup yang memiliki semacam pertahanan alami disalin oleh orang lain yang tidak memiliki pertahanan seperti itu. Ketika ini terjadi, kita berbicara tentang mimikri Batesian, sejenis mimikri yang diusulkan pada abad ke-19 oleh naturalis Henry Walter Bates. Dalam mimikri Batesian, pemangsa ditipu, karena dia percaya dia menghadapi mangsa yang tidak diinginkan.

Terkadang mimikri juga terjadi pada spesies yang sama-sama memiliki pertahanan. Ini adalah kasus dari berbagai spesies ular karang sejati, yang memiliki pola pewarnaan yang sangat mirip dan semuanya berbisa. Ketika makhluk hidup meniru pola dari organisme lain yang juga berbahaya, kita mengatakan bahwa mimikri adalah Mullerian. Jenis mimikri ini diusulkan oleh naturalis Fritz Müller, pada tahun 1864, dan biasanya terjadi pada spesies yang dekat dan menderita tekanan selektif yang sama dari lingkungan.

Perlu dicatat bahwa kesulitan dalam menemukan apakah makhluk hidup enak mempersulit diferensiasi antara mimikri Batesian dan Mullerian. Meskipun dianggap selama bertahun-tahun sebagai mimikri Batesian, kasus kupu-kupu raja dan raja muda, misalnya, sedang dibahas. Penelitian terbaru mengungkapkan bahwa kupu-kupu raja muda meniru kupu-kupu raja, tetapi juga memiliki rasa yang tidak menyenangkan, yang menjadikan mereka contoh mimikri Mullerian.

Banyak orang mengacaukan mimikri dengan kamuflase, namun, dalam bentuk pertahanan terakhir ini, hewan itu tidak memiliki kesamaan dengan makhluk hidup lain. Dalam kamuflase, hewan ini sangat mirip dengan lingkungan tempat tinggalnya, sehingga sulit bagi predator untuk menemukannya. Serangga daun, misalnya, adalah hewan yang menghadirkan bentuk pertahanan ini. Warna dan bentuknya membuat predator keliru menganggapnya sebagai tumbuhan.

Mimikri yang agresif

Mimikri agresif terjadi pada beberapa predator dan parasit yang berbagi penampilan dengan spesies yang tidak berbahaya, menipu mangsa potensial atau spesies inang. Mereka menggunakan berbagai jenis mimikri, tetapi dalam beberapa kasus mereka meniru mangsa atau spesies inang

Contoh mimikri agresif terjadi pada kunang-kunang tertentu di mana jantan tertarik pada betina. Seorang betina dari suatu spesies Photuris meniru sinyal cahaya betina dari Photinus dan dengan demikian menarik jantan dari spesies itu dan membunuh mereka untuk memakannya.

Beberapa belalang meniru bunga untuk menipu mangsanya agar tidak melihat bahaya. Ada banyak contoh dalam keluarga Hymenopodidae, seperti Hymenopus coronatus, belalang anggrek.

Dalam kasus yang jarang terjadi, larva planid dari beberapa kumbang dari genus Meloe berkumpul bersama dan menghasilkan feromon yang meniru daya tarik seksual beberapa spesies lebah. Ketika jantan datang dan mencoba kawin dengan massa larva, mereka naik ke perutnya. Dari sana mereka dipindahkan ke lebah betina dan dengan demikian dapat mencapai sarang dan memparalisasi larva

Contoh khas dari parasitisme adalah burung cuckoo, di mana betina bertelur di sarang burung lain untuk berkembang biak. Telur biasanya menyerupai spesies parasit. Dengan demikian, cuckoo betina mampu menghasilkan telur dari berbagai penampilan tergantung pada spesies yang mereka gunakan sebagai inang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *