Model Keynesian

Model Keynesian adalah teori ekonomi yang dikembangkan oleh John Maynard Keynes melalui caral ekonomi , di mana hubungan yang ada antara tingkat pekerjaan atau pekerjaan dan tingkat pendapatan suatu tempat secara mendasar ditunjukkan.

Model Keynesian berkembang pada saat teori ekonomi didominasi oleh pemikiran klasik . Asumsi klasik utama tentang teori pekerjaan dan pekerjaan adalah bahwa perekonomian cenderung menuju posisi ekuilibrium dengan kesempatan kerja penuh.

Para ekonom klasik berasumsi bahwa pengangguran pada dasarnya disebabkan oleh oposisi pekerja untuk menerima tingkat upah yang ditetapkan oleh pasar. Tepatnya, caral Keynesian dikembangkan untuk membantah kesimpulan yang dicapai oleh para ekonom klasik melalui analisis ekonomi mereka.

Konsep dan kesimpulan dalam caral Keynesian

Keynes memperkenalkan, melalui caralnya, dua konsep baru:

Total permintaan agregat: Artinya, total permintaan barang dan jasa.

Total penawaran agregat: Yaitu, total barang dan jasa yang ditawarkan.

Model ini memungkinkan untuk memperoleh kesimpulan tertentu. Dengan demikian, ditunjukkan bahwa untuk setiap tingkat produksi terdapat tingkat kesempatan kerja yang sesuai.

Oleh karena itu, bagi Keynes penyebab pengangguran adalah adanya kekurangan permintaan total agregat. Jadi, apa yang disebut permintaan agregat adalah variabel kunci yang menentukan situasi pengangguran atau inflasi ekonomi.

Dikatakan bahwa pendapatan atau pendapatan nasional ditentukan oleh apa yang disebut Keynes sebagai kecenderungan mengkonsumsi marjinal . Artinya, bagian dari pendapatan pribadi yang didedikasikan untuk konsumsi.

Sementara itu, permintaan agregat sangat didominasi oleh komponen-komponen permintaan tersebut. Yaitu, kecenderungan untuk berinvestasi, pengganda permintaan dan hubungannya dengan tingkat bunga. Alasan mengapa, menurut caral keynesian, pendapatan kemudian bergantung pada komponen permintaan agregat yang disebutkan di atas.

Kegunaan praktis yang diturunkan dari caral Keynesian

Kebijakan yang direkomendasikan oleh Keynes ternyata sangat praktis. Kesimpulan yang dihasilkan dari pengembangan caral Keynesian telah benar-benar valid, terutama untuk Pemerintah yang berlaku pada saat dirumuskan.

Kebijakan ekonomi fundamental yang direkomendasikan adalah meningkatkan pengeluaran publik , yang akan menyebabkan ekspansi permintaan agregat. Membawa sebagai titik yang menguntungkan penerapannya peningkatan produksi, lapangan kerja dan investasi. Kebijakan pengeluaran publiknya diterapkan oleh banyak negara bagian atau pemerintah di dunia.

Namun, ada juga yang mencela. Banyak ekonom menentang pendekatan Keynes dan percaya bahwa teorinya telah menyebabkan negara-negara salah menyelaraskan akun mereka karena peningkatan belanja publik. Ekonom kritis caral Keynesian menunjukkan bahwa kebijakan yang diajukan Keynes hanya menciptakan inflasi dan defisit . Karena itu, dalam jangka panjang, mereka mengindikasikan, aktivitas ekonomi akan berkurang.

Pengganda pengeluaran

Related Posts