Pengertian Monosit

Monosit adalah jenis sel kekebalan yang dibuat di sumsum tulang dan bergerak melalui darah ke jaringan tubuh; itu menjadi makrofag. Makrofag mengelilingi mikroorganisme dan menghancurkannya, menelan bahan asing, membunuh sel-sel mati dan merangsang respons imun. Monosit adalah jenis sel darah putih dan jenis fagosit.

Apa itu monosit?

Monosit merupakan sel darah putih. Mengetahui hal ini, Anda sudah dapat membayangkan fungsi yang dimiliki monosit, karena sel darah putih bertanggung jawab untuk melindungi tubuh kita dari serangan bakteri, virus, atau mikroorganisme atau partikel lain yang asing bagi kita dan, oleh karena itu, orang asing. Ketika tubuh mendeteksi, melalui sistem kekebalannya yang telah diserang oleh agen asing, ia memulai monosit untuk menyerang agen asing itu dan mempertahankan diri.

apa itu monositSel darah putih, termasuk monosit dilahirkan di sumsum tulang berkat sel induk yang disebut monoblas yang merupakan prekursor untuk monosit yang akan dibuat. Setelah monosit ini lahir, mereka akan bersirkulasi dalam darah sampai mencapai jaringan di mana mereka akan mengalami transformasi. Proses ini berlangsung sekitar tiga hari sampai mencapai jaringan, dan di dalamnya monosit akan menjadi makrofag dan sel dendritik. Baik makrofag dan sel dendritik adalah sel yang membentuk sistem kekebalan tubuh.

Monosit dipindahkan ke jaringan tubuh yang berbeda dengan limpa, hati, tulang, paru-paru, kelenjar getah bening dan rongga serosa, di antara jaringan lain. Mereka menghabiskan 24 jam dalam aliran darah dan kemudian pergi ke jaringan ikat yang sudah dikonversi menjadi makrofag.

Makrofag bertanggung jawab untuk memfagositisasi mikroorganisme asing yang telah masuk dari luar negeri dan mendeteksi tubuh sebagai ancaman terhadap kesehatan. Monosit, baik makrofag dan sel dendritik akan bertanggung jawab untuk membuat limfosit mengenali dan mendeteksi antigen dan mikroorganisme asing sehingga mereka tahu bahwa mereka berbahaya dan mempertahankan organisme melawan mereka dengan menghancurkannya.

Fungsi Monosit

Fungsi MonositMonosit bekerja mendukung sistem kekebalan tubuh dan melakukannya melalui dua fungsi seperti fagositosis dan presentasi antigen. Fungsi pertama dari monosit ini, fagositosis adalah untuk menangkap dan mencerna partikel yang berbahaya dan berbahaya bagi tubuh. Monosit fagosit ini melakukannya melalui makrofag yang telah mereka hasilkan ketika mereka telah bermigrasi ke jaringan tubuh.

Fungsi kedua yang dilakukan oleh monosit sangat penting untuk kelangsungan hidup dan merupakan penyajian antigen ke limfosit T. Oleh karena itu, monosit adalah sel penyaji antigen. Suatu proses terjadi di mana monosit berinteraksi dengan limfosit T sehingga dengan menunjukkan antigen pada membrannya, limfosit dapat mengenalinya dan waspada terhadapnya.

Kami telah mengatakan sebelumnya bahwa monosit ditransformasikan menjadi makrofag dan sel dendritik. Sel-sel ini biasanya ditemukan di selaput lendir saluran pencernaan dan sistem pernapasan dan epitel kulit.

Sebagai karakteristik kita harus mengatakan bahwa monosit adalah leukosit yang lebih besar dari leukosit biasa.

Kiat untuk meningkatkan nilai monosit

meningkatkan nilai monositUntuk meningkatkan nilai-nilai monosit kita, kita dapat melakukan beberapa hal, yang ada di tangan kami dan sangat mudah untuk dipenuhi:

  • Ini meningkatkan konsumsi makanan sehat dan memberi kita banyak nutrisi, seperti sayur dan buah, terutama di musim. Perkenalkan biji-bijian utuh, selain protein dari ikan yang berbeda.
  • Kurangi asupan lemak jahat dan tingkatkan yang sehat, seperti minyak zaitun atau kacang-kacangan, ingat bahwa lemak dari ikan biru, omega 3, sangat penting.
  • Cobalah untuk tidur pada jam-jam yang tepat agar istirahat Anda nyenyak, tetapi perlu diingat bahwa tidur lebih banyak tidak selalu identik dengan lebih banyak istirahat.
    Latihan semua jenis, aerobik dan anaerobik.
  • Selain menghilangkan minuman beralkohol dan tembakau, itu mengurangi minuman berkafein.

Nilai monosit dalam darah

Kadar monosit meningkat ketika ada infeksi di dalam tubuh. Biasanya level ini antara 2 dan 8%. Jika level-level ini meningkat mereka akan mengindikasikan bahwa ada sesuatu yang tidak berjalan dengan baik dan bahwa kita mungkin akan melalui beberapa penyakit.

Penyakit yang paling umum yang meningkatkan jumlah monosit adalah: penyakit radang kronis, TBC, infeksi parasit atau infeksi virus.

Ketika kita menderita gondok, mononukleosis (juga dikenal sebagai penyakit ciuman), atau campak, semuanya merupakan penyakit yang umum, monosit menjadi lebih banyak dalam darah kita.

Bisa juga terjadi bahwa kadar leukosit menurun. Tingkat leukosit yang lebih rendah dari normal bukanlah sesuatu yang saya tahu banyak, yang paling umum adalah mereka meningkat, tetapi ada kasus di mana sumsum tulang terpengaruh dan tidak dapat menghasilkan sel darah putih yang diperlukan. Situasi ini terlihat ketika orang tersebut menderita penyakit seperti leukemia, AIDS, rheumatoid arthritis atau lupus.

Untuk mengetahui tingkat monosit dalam darah, Anda harus melakukan kultur darah atau juga dikenal sebagai hitung darah. Jika hasilnya menunjukkan tingkat di atas atau di bawah 2 hingga 8%, kita akan dihadapkan dengan nilai abnormal dan di hadapan penyakit.

Tingginya kadar monosit dalam darah dapat memanifestasikan serangkaian gejala yang akan memperingatkan kita bahwa ada sesuatu yang salah. Merasa lemah, mudah tersinggung, dengan kelelahan, pembusukan, demam, rasa sakit di beberapa area tubuh dan malaise secara umum dapat menunjukkan bahwa kita menderita monositosis atau kelebihan nomosit. Dalam hal ini, kita harus pergi ke dokter untuk membuat analisis dan menentukan apa yang terjadi pada kita.

Sekarang, gejala yang telah kami jelaskan mungkin mirip dengan yang terjadi pada penyakit lain, jadi kami selalu harus pergi ke dokter untuk memeriksa kesehatan kami dan mendiagnosis kami. Dengan diagnosis di tangan, dokter akan mengobati kita untuk menyembuhkan penyakit yang menyebabkan kita mengalami peningkatan monosit.

Obat-obatan biasanya diresepkan untuk mengobati infeksi atau radang yang memengaruhi kita. Mereka biasanya adalah antibiotik dan steroid. Dalam kasus yang lebih serius, seperti kanker, perawatannya secara logis akan berbeda dan lebih agresif.

Bahkan mungkin ada orang yang memiliki tingkat monosit yang tinggi dan bukan karena penyakit apa pun tetapi tubuh sendiri yang membuatnya. Mereka adalah kasus luar biasa, tetapi kadang-kadang itu terjadi. Dalam setiap kasus, peningkatan monosit bukanlah penyakit dengan sendirinya, tetapi konsekuensi dari beberapa masalah kesehatan, kecuali dalam kasus luar biasa di mana pneumositnya tinggi tanpa orang tersebut sakit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*