Motivasi ekstrinsik: karakteristik dan contoh

motivasi ekstrinsik mengacu pada perilaku manusia yang disebabkan atau dipimpin oleh imbalan eksternal seperti uang, promosi pekerjaan, popularitas, pengakuan sosial atau pujian.

Demikian juga, dengan menghindari hukuman atau situasi negatif, kita akan membicarakan jenis motivasi ini. Jenis motivasi ini bertentangan dengan motivasi intrinsik, yang akan terjadi ketika orang tersebut bertindak semata-mata karena alasan internal.

Motivasi ekstrinsik dikendalikan oleh penghargaan eksternal

Tergantung pada situasi di mana hal itu terjadi dan faktor-faktor lain seperti kepribadian individu, motivasi ekstrinsik mungkin lebih atau kurang efektif daripada motivasi intrinsik ketika datang untuk menghasilkan perilaku tertentu. Karena itu, sebagian besar psikolog setuju bahwa tidak ada tipe yang lebih baik dari yang lain.

Untuk waktu yang lama, motivasi ekstrinsik adalah satu-satunya yang dipelajari dari sudut pandang ilmiah, karena terkait erat dengan pengkondisian operan dan psikologi perilaku. Hari ini, bagaimanapun, kita tahu bahwa itu adalah proses pelengkap motivasi intrinsik , jadi kita mencoba untuk memahami keduanya pada tingkat yang sama.

Indeks artikel

Ciri-ciri motivasi ekstrinsik

– Ini memotivasi kita untuk melakukan perilaku yang tidak menyenangkan

Motivasi banyak siswa adalah untuk mendapatkan hadiah dari orang tua mereka jika mereka lulus

Karakteristik utama dari motivasi ekstrinsik adalah ketika itu terjadi, orang tersebut memutuskan untuk melakukan perilaku tertentu untuk mencapai serangkaian penghargaan atau menghindari hukuman tertentu. Oleh karena itu, umumnya muncul dalam situasi di mana apa yang kita lakukan tidak menyenangkan dalam dirinya sendiri.

Misalnya, seorang siswa yang harus mempersiapkan ujian akhir mungkin merasa sangat termotivasi untuk melakukannya hanya karena dia ingin menghindari kegagalan dan orang tuanya telah menjanjikan hadiah jika dia lulus semuanya. Dengan cara ini, bahkan jika aktivitas belajar itu sendiri tidak memuaskan, motivasi ekstrinsik dapat membuat Anda tetap melakukannya.

– Dapat diberikan bersamaan dengan motivasi intrinsik

Dalam beberapa kasus, motivasi ekstrinsik dan intrinsik dapat terjadi secara bersamaan. Ini akan terjadi dalam situasi di mana aktivitas yang akan dilakukan itu sendiri menyenangkan, dan juga akan mengarah pada perolehan imbalan tertentu atau menghindari hukuman.

Namun, telah ditemukan bahwa ketika salah satu dari mereka dipertaruhkan, yang lain cenderung kurang efektif.

– Bekerja dengan faktor eksternal dan internal

Kita umumnya mengasosiasikan penghargaan dan hukuman dengan unsur-unsur yang datang dari luar. Meskipun dalam banyak kasus hal ini mungkin terjadi, kenyataannya adalah bahwa motivasi ekstrinsik juga dapat berkaitan dengan penguatan dan hukuman yang diberikan oleh orang itu sendiri.

Misalnya, seseorang yang memutuskan untuk berolahraga agar tidak terlihat gemuk di cermin tidak akan melakukannya untuk kesenangan pelatihan (motivasi intrinsik), tetapi untuk mencapai tujuan yang tampaknya baik baginya (motivasi ekstrinsik).

Dalam pengertian ini, jenis motivasi ini dapat muncul karena kombinasi penghargaan eksternal dan internal atau untuk menghindari hukuman dari kedua jenis. Faktanya, sangat umum bahwa tidak ada penguatan atau hukuman tunggal ketika motivasi ekstrinsik muncul, melainkan beberapa digabungkan.

– Dapat menurunkan motivasi intrinsik

Dalam beberapa kasus, mendapatkan hadiah untuk perilaku yang apriori tampaknya tidak menyenangkan bisa membuat kita melihatnya dengan mata berbeda. Namun, telah terbukti bahwa dalam banyak kesempatan kehadiran bala bantuan dan hukuman eksternal justru memiliki efek sebaliknya.

Dengan demikian, eksperimen yang berbeda menunjukkan bahwa penggunaan penghargaan yang tidak proporsional atau penguatan kegiatan yang membutuhkan sedikit usaha akhirnya menurunkan motivasi intrinsik orang dalam jangka menengah dan panjang. Oleh karena itu, dalam praktiknya kita mencoba untuk menghindari penggunaan imbalan dalam hal kegiatan yang mungkin menyenangkan bagi diri mereka sendiri.

– Digunakan secara sadar dan tidak sadar

Seperti banyak fenomena psikologis lainnya, motivasi ekstrinsik dapat muncul sepenuhnya tanpa disengaja dan tidak disadari. Dalam kasus lain, sebaliknya, itu dapat digunakan dengan cara yang direncanakan untuk mencapai perubahan perilaku, baik dalam diri Anda sendiri maupun orang lain.

Dengan demikian, orang tua dapat bertindak jauh secara tidak sengaja ketika anak mereka melakukan sesuatu yang tidak mereka sukai, sehingga memberikan alasan eksternal untuk bertindak berbeda. Pada saat yang sama, mereka juga dapat secara sadar memutuskan untuk menawarkan Anda hadiah karena mendapatkan nilai bagus, yang akan melibatkan strategi yang lebih eksplisit.

Contoh Motivasi Ekstrinsik Sehari-hari

Motivasi beberapa pekerja bersifat ekstrinsik; mendapatkan uang

– Pekerjaan yang tidak menguntungkan

Sebagian besar studi yang berkaitan dengan kepuasan kerja sangat mengungkapkan: hampir semua orang yang diwawancarai mengatakan bahwa mereka tidak menikmati pekerjaan mereka. Alasan utama mereka terus melakukannya adalah untuk mendapatkan uang. Dalam kasus ini kita akan menemukan diri kita menghadapi contoh yang jelas dari motivasi ekstrinsik.

– Altruisme egois

Dalam studi dinamika sosial, terkadang ada pembicaraan tentang “altruisme egois”: perilaku yang dimaksudkan untuk membantu orang lain bukan karena fakta sederhana untuk membantu, tetapi untuk mendapatkan hadiah karena melakukannya. Penghargaan ini bisa bersifat eksternal (pengakuan, kekaguman) dan eksternal (merasa lebih baik karena telah membantu orang lain).

– Pengakuan sosial

Mencari persetujuan dan penerimaan dari orang lain adalah salah satu bentuk motivasi ekstrinsik yang paling umum. Dalam kehidupan kita sehari-hari itu terjadi dengan cara yang sangat umum; misalnya saat kita mengunggah foto ke instagram untuk mendapatkan perhatian, atau saat kita jalan-jalan ke tempat yang eksotik agar bisa terlihat bagus di depan kenalan kita.

– Akuisisi keterampilan

Memperoleh keterampilan baru adalah proses yang umumnya membutuhkan banyak waktu dan usaha. Dalam beberapa kasus kita melakukannya hanya karena apa yang kita pelajari memberi kita kesenangan, yang dengannya kita akan menghadapi kasus motivasi intrinsik; tetapi pada banyak kesempatan hal ini tidak terjadi.

Misalnya, seseorang mungkin memutuskan untuk belajar bermain piano hanya karena mereka menyukai musik dan ingin mencobanya; Tetapi Anda juga dapat melakukannya untuk mendapatkan persetujuan orang tua Anda, untuk menyesuaikan diri dengan sekelompok pecinta musik, atau karena Anda telah menetapkannya sebagai tantangan pribadi.

Referensi

  1. “Apa itu motivasi ekstrinsik” di: VeryWell Mind. Diperoleh pada: 24 Mei 2020 dari VeryWell Mind: verywellmind.com.
  2. “Apa itu Motivasi Ekstrinsik dan Apakah Efektif?” dalam: Jalur Kesehatan. Diperoleh pada: 24 Mei 2020 dari Healthline: healthline.com.
  3. “Perbedaan motivasi ekstrinsik dan intrinsik” di: VeryWell Mind. Diperoleh pada: 24 Mei 2020 dari VeryWell Mind: verywellmind.com.
  4. “Apa itu Motivasi Ekstrinsik dan Bagaimana Cara Kerjanya?” dalam: Parenting Untuk Otak. Diperoleh pada: 24 Mei 2020 dari Parenting For Brain: parentingforbrain.com.
  5. “52 Contoh Motivasi Intrinsik dan Ekstrinsik yang Bermanfaat” di: Mindmonia. Diperoleh pada: 24 Mei 2020 dari Mindmonia: mindmonia.com.

Related Posts