Ciri-ciri Nematoda, Klasifikasi dan contohnya

Nematoda biasanya disebut sebagai cacing gelang non-segmen atau cacing kremi, berbeda dari annelida cacing pipih dan tersegmentasi lebih tinggi. Nematoda termasuk yang paling banyak dari semua filum. Sekitar 15.000 spesies nematoda diketahui saat ini. Karena banyaknya keragaman bentuk dan struktur sulit untuk diklasifikasikan.

Pengertian

Nematoda adalah salah satu dari 37 filum hewan hidup, dan salah satu yang paling banyak dan beragam. Lebih dari 80.000 spesies telah diberi nama oleh ilmu pengetahuan, dan dengan angka sebesar itu, nematoda adalah salah satu yang paling banyak dari hewan.

Nematoda ditemukan dalam jumlah besar di semua darat, laut, dan lingkungan air tawar, di mana mereka melebihi semua hewan lain, termasuk serangga. Diperkirakan ada sekitar 1.018 (satu triliun) dan 1021 (satu sextillion) nematoda di seluruh dunia.

Nematoda telah beradaptasi untuk hidup di setiap lingkungan yang mungkin, memakan bakteri, jamur, protozoa, dan isi dari hewan atau tanaman lainnya. Dari 80.000 spesies nematoda ilmiah diberi nama, lebih dari 18.000 bersifat parasit. Para ilmuwan percaya bahwa jumlah spesies nematoda dapat melebihi 500.000. Nematoda parasit yang berbeda disesuaikan dengan host yang berbeda, dan bervariasi sesuai panjangnya. Nematoda disebut “cacing gelang” terutama ketika ditemukan dalam usus manusia, di mana mereka mungkin beberapa inci panjang dan menyebabkan penyakit. Para cacing gelang terbesar yang pernah ditemukan adalah 8,5 m (28 kaki) panjang, dengan 32 ovarium, ditemukan dalam usus ikan paus.

Nematoda diperkirakan membentuk 90% dari semua kehidupan di dasar laut, dan ditemukan di parit laut terdalam, di mana tekanan adalah 100 kali lebih besar daripada di permukaan. Tiga spesies nematoda ditemukan di McMurdo Dry Valleys Antartika, salah satu lingkungan paling keras di bumi, di mana suhu mencapai -60 ° C (-76 ° F) di musim dingin dan kecepatan angin melebihi 320 km / h (200 mph) , melucuti hampir semua kelembaban. Nematoda dapat bertahan dalam tetes kecil air dalam batuan, memakan bakteri.

Nematoda dapat menjadi wabah bagi petani, menyebabkan miliaran dolar kerusakan tanaman setiap tahun. Di sisi positifnya, salah satu nematoda, Caenorhabditis elegans panjang-1mm adalah organisme model dalam biologi, dan studi ekstensif dari strukturnya, siklus hidup, dan genetika telah menjadi anugerah ke lapangan. Setiap sel dalam C. elegans (959 dalam hermaprodit dewasa; 1031 di laki-laki dewasa) telah dipetakan, seluruh nasib perkembangan mereka dikenal. Menggunakan teknik manipulasi genetik, para ilmuwan telah mampu memperpanjang umur C. elegans sepuluh kali lipat, dari sekitar paling 19 hari sampai 190 hari. Beberapa teknik ini dapat menemukan aplikasi masa depan dalam pengobatan.

Ciri-ciri Nematoda:

  • Mereka tersebar luas di habitat, akuatik atau terestrial, parasit atau hidup bebas.
  • Tubuhnya memanjang, silindris, tidak beruas-ruas, mirip cacing, simetris bilateral dan meruncing di kedua ujungnya.
  • Mereka adalah hewan triploblastik dengan rongga perivisceral lebih luas dari pada platyhelmintes.
  • Tubuh adalah tingkat organisasi sistem-organ.
  • Tubuh umumnya ditutupi dengan kutikula kolagen berlapis-lapis yang tebal dan fleksibel dan sering mengandung kutikula setae (rambut), duri atau annulasi.
  • Kutikula rontok secara berkala.
  • Mereka memiliki epidermis seluler, inti tidak dipisahkan satu sama lain oleh membran sel.
  • Mereka hanya terdiri dari serat otot longitudinal dengan empat pita.
  • Mereka kekurangan selom sejati. Rongga tubuh adalah pseudocoel atau blastocoel yang tidak dibatasi oleh mesoderm dan dalam banyak kasus diisi dengan parenkim.
  • Mereka tidak memiliki silia.
  • Sistem peredaran darah dan pernapasan tidak ada yaitu respirasi terjadi melalui permukaan tubuh secara umum dan aerob dalam bentuk hidup bebas dan anaerob dalam bentuk parasit.
  • Cephalization internal hadir tetapi secara eksternal ada sedikit perbedaan antara regio anterior dan posterior. Yaitu kepala yang berbeda kurang. Namun, mulut ada di daerah anterior.
  • Sistem pencernaan lengkap dengan mulut dan anus yang berbeda. Faring otot dan permukaan bagian dalam usus biasanya tidak dilapisi oleh silia.
  • Pencernaan ekstraseluler terjadi di dalamnya.
  • Mulutnya dikelilingi oleh enam bibir.
  • Ekskresi tanpa sel api dan nefridia. Di kelas sel renette kelenjar Adenophorea dengan duktus.
  • Sistem saraf tidak banyak berkembang. yaitu terdiri dari cincin sirkucumpharyngeal dan saraf longitudinal.
  • Organ indera kurang berkembang dalam bentuk papila, yang didefinisikan dengan baik sebagai amphid (dalam mulut) dan plasmid (anus).
  • Jenis kelamin terpisah (gonochoristic), jantan lebih kecil dari betina.
  • Tubular gonad hadir di dalamnya. Saluran kelamin pria mengarah ke kloaka. Saluran kelamin betina dengan bukaan terpisah.
  • Sel sperma amoeboid.
  • Tidak ada reproduksi aseksual.
  • Pemupukan bersifat internal atau mungkin silang atau sendiri.
  • Pengembangan mungkin langsung, dengan atau tanpa host perantara atau tidak langsung.
  • Berbagai garis lateral dan pori-pori hadir di permukaan tubuh.

Klasifikasi Filum Nematoda

Chitwood (1933) membagi nematoda menjadi 2 kelas phasmidia dan Aphasmidia atas dasar ada dan tidak adanya phasmid.

Kelas 1. Aphasmidia (Adenophorea)

  • Phasmid (organ sensorik kausal) tidak ada.
  • Amphid (organ indera anterior) dari berbagai jenis, jarang seperti pori.
  • Sistem ekskresi tidak ada. Jika saat ini kurang berkembang.
  • Jaringan mesenterial berkembang dengan baik.
  • Ada kelenjar perekat kaudal.
Ordo 1. Enoploidea
  • Ujung anterior dengan enam papila labial dan 10-12 bulu sensorik.
  • kutikula biasanya dengan bulu.
  • Amfid Cyanthiform.
  • Terutama kelautan, hidup bebas.
  • Contoh: Enoplus, Metonchdiamus.
Ordo 2. Dorylaimoidea
  • Ujung anterior dengan 6-10 papila.
  • kutikula halus, tidak ada bulu.
  • Amfid Cyanthiform.
  • Rongga bukal dengan tombak yang dapat ditembus.
  • Hidup bebas di tanah dan air tawar.
  • Contoh: Dorylaimus, Tylencholaimus.
Ordo 3. Mermithoidea
  • Ukuran besar.
  • Ujung anterior dengan 16 papila labial dan tidak ada bulu sensorik.
  • Kutikula halus, tidak ada bulu.
  • Cyanthiform atau amphid tereduksi.
  • Esofagus lama mengarah ke usus buta.
  • Larva parasit pada invertebrata.
  • Hidup bebas orang dewasa.
  • Contoh: Mermis, Paramermis,
Ordo 4. Chromadoroidea
  • Ukuran kecil.
  • Kutikula halus atau bercincin; dengan bulu yang tebal.
  • Amfid spiral.
  • Rongga bukal dengan gigi.
  • Faring dengan bohlam posterior.
  • Kebanyakan marinir; hidup bebas.
  • Contoh: Halichoanolaimus.

Ordo 5. Monohysteroidea

  • Ukuran kecil.
  • Amfid melingkar.
  • Kutikula halus atau sedikit melingkar, seringkali dengan bulu sikat.
  • Ujung anterior dengan 4,6,8, atau banyak bulu sensorik.
  • Hidup bebas; sebagian besar laut, sebagian air tawar, sebagian terestrial.
  • Contoh: Monohystera, Plectus.
Ordo 6. Desmoscolecoidea
  • Ukuran kecil.
  • Amfid berbentuk kado atau pompa.
  • Kutikula yang sangat bercincin.
  • Ujung anterior dengan 4 bulu sensorik, kepala berlapis baja.
  • Laut; hidup bebas.
  • Contoh: Desmoscolex, Epsilonema.

Kelas 2. Phasmidia (secernentea)

  • Ada phasmid.
  • Amfid mirip pori.
  • Sistem ekskresi yang berkembang dengan baik.
  • Jaringan mesenterial berkembang setiap minggu.
  • Tidak ada kelenjar perekat ekor.
Ordo 1. Trichuroidea (Trichinelloidea)
  • Filiform tubuh di anterior.
  • Mulut tanpa bibir; faring ramping.
  • Wanita dengan 1 ovarium dan pria dengan 1 atau tidak ada spikula.
  • Parasit vertebrata.
  • Contoh: Trichuris, Trichinella
Ordo 2. Dioctophymoidea
  • Cacing besar.
  • Mulut tanpa bibir; dengan 6,12 atau 18 papila.
  • Faring memanjang tanpa bohlam.
  • Betina dengan 1 ovarium dan jantan dengan 1 spikula dan brusa berotot.
  • Parasit mamalia dan burung.
  • Contoh: Dioctophyma, Hystrichis.
Ordo 3. Rhabditoidea
  • Ukuran kecil atau sedang.
  • Kutikula halus atau bercincin.
  • Bulu sensorik sebagai papila dalam 2 cincin, cincin bagian dalam 6 dan cincin luar 4,6 atau 10.
  • Spikula kopulasi pada jantan disertai gubernakulum
  • Hidup bebas atau parasit pada hewan dan tumbuhan.
  • Contoh: Rhabditis,
Ordo 4. Rhabdiasoidea
  • Ukuran sedang.
  • Kutikula halus.
  • Bola faring tidak ada.
  • Tahap parasit pada vertebrata bersifat hermafrodit atau partenogenetik.
  • Contoh: Rhabdias, Strongyloides.
Ordo 5. Oxyuroidea
  • Cacing kecil berbentuk jarum.
  • Mulut dikelilingi 3-6 bibir kecil.
  • Faring dengan bola lampu posterior katup.
  • Betina dengan ekor runcing panjang.
  • Parasitik pada invertebrata dan vertebrata.
  • Contoh: Oxyuris, Enterobius.
Ordo 6. Ascaroidea
  • Cacing berukuran besar.
  • Mulut dikelilingi oleh 3 bibir.
  • Faring tanpa bohlam.
  • Jantan dengan ekor melingkar di bagian perut.
  • Parasitik pada vertebrata.
  • Contoh: Ascaris, Ascaridia.
Ordo 7. Strongyloidea
  • Mulut tanpa bibir tetapi mahkota daun.
  • Kapsul bukal yang berkembang dengan baik.
  • Bola faring tidak ada.
  • Jantan dengan brusa kopulasi yang diperluas; betina biasanya dengan ovijector.
  • Parasit vertebrata.
  • Contoh: Necator, Ancylostoma, Strongylus.
Ordo 8. Spiruroidea
  • Mulut dengan 2 bibir lateral.
  • Faring dengan bulbus, otot di anterior, dan kelenjar di posterior.
  • Brusa kopulasi tidak ada pada jantan tetapi ekornya melingkar secara spiral.
  • Parasit pada hewan.
  • Contoh: Thelazia, Gnathostoma, Spiroxys.
Ordo 9. Dracunculoidea
  • Bibir dan kapsul bukal tidak ada.
  • Mulutnya dikelilingi cincin atau papila.
  • Tidak ada bola faring; faring berotot di anterior dan kelenjar di posterior.
  • Tidak ada brusa kopulasi pada pria.
  • Parasit vertebrata.
  • Contoh: Dracunculus, Philometra.
Ordo 10. Filarioidea
  • Cacing ramping berserabut.
  • Bibir dan kapsul bukal tidak ada.
  • Ada 6 papila labial.
  • Tidak ada bohlam faring.
  • Jantan kecil dengan ekor melingkar.
  • Mikrofilaria dalam darah atau kulit dan berkembang pada serangga penghisap darah.
  • Parasit vertebrata.
  • Contoh: Wuchereria, Loa, Microfilaria.
Ciri-ciri Nematoda, Klasifikasi dan contohnya
Tagged with: , , , ,

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*