Neuropsikologi

Apa neuropsikologi?

Neuropsikologi adalah cabang dari psikologi yang bertanggung jawab untuk mempelajari bagaimana sistem saraf , dan terutama otak dan fungsinya, mempengaruhi pikiran, emosi dan perilaku individu. Ini umumnya berfokus pada efek cedera otak, tetapi Anda juga dapat melakukan penelitian tentang fungsi otak yang sehat.

Neuropsikologi menggabungkan praktik klinis dan eksperimental dalam upaya untuk memahami hubungan antara pikiran dan otak. Dalam banyak kasus penelitiannya berfokus pada mempelajari masalah neurologis (seperti kerusakan otak atau penyakit neurodegeneratif) untuk lebih memahami fungsi setiap area otak.

Sementara neurologi klasik berfokus terutama pada penyakit saraf dan cara mengobatinya, dan psikologi hampir sepenuhnya melupakan otak, neuropsikologi berfungsi sebagai jembatan antara dua disiplin ilmu. Konsep dasarnya berasal dari studi kedua mata pelajaran dan penelitian khusus.

Neuropsikologi dapat digunakan baik sebagai alat penelitian maupun dalam konteks terapan. Dengan demikian, seorang spesialis di bidang ini dapat bekerja misalnya di klinik rehabilitasi, di bidang kedokteran forensik, atau di pusat-pusat penelitian seperti universitas atau laboratorium.

Sejarah neuropsikologi

Neuropsikologi adalah ilmu pengetahuan cararn yang berkembang sejak pertengahan abad ke-20. Istilah “neuropsikologi” pertama kali dikumpulkan dalam kamus pada tahun 1893. Istilah ini didefinisikan sebagai disiplin yang berupaya mengintegrasikan pengamatan psikologis terhadap perilaku dengan pengamatan neurologis pada sistem saraf.

Namun, istilah neuropsikologi masih jarang digunakan. Ini mulai menyebar pada tahun 1930 ketika Hebb menggunakannya dalam bukunya Determinants of Behavior. Sebuah analisis neuropsikologi.

Tetapi istilah itu semakin dikonsolidasikan ketika Hans L. Teuber mempresentasikan karyanya Neuropsikologi di Kongres American Psychological Association (APA) tentang Diagnostik dan Pengujian Psikologis pada tahun 1948.

Antara 1950 dan 1965 neuropsikologi manusia memperoleh perkembangan besar. Itu menjadi kokoh dengan munculnya dua jurnal internasional khusus: ” Neuropsikologia ” yang didirikan di Prancis pada tahun 1963 oleh Henry Hecaen, dan ” Cortex “, yang didirikan oleh Ennio de Renzi pada tahun 1964 di Italia.

Kemudian, berbagai masyarakat diciptakan, seperti International Neuropsychological Society (INS) dan Divisi Neuropsikologi APA di Amerika Serikat.

– Periode

Menurut Ardila dan Roselli (2007) kita dapat membagi sejarah neuropsikologi menjadi empat periode:

Periode praklasik hingga 1861

Franz gall

Periode ini dimulai dengan referensi pertama yang perubahan kognitif terkait dengan kerusakan otak diamati di Mesir sekitar 3500 SM, berakhir dengan teori-teori berpengaruh Franz Gall, ayah dari phrenology.

Periode klasik (1861-1945)

Pada tahun 1861 sebuah tengkorak primitif dipresentasikan kepada Masyarakat Antropologi Paris. Dikatakan bahwa ada hubungan langsung antara kapasitas intelektual dan volume otak.

Paul Broca

Pada tahun yang sama, pasien terkenal “Tan”, yang dipelajari oleh Paul Broca, meninggal. Ilmuwan ini, dalam pemeriksaan postmortem, menunjukkan bahwa lesi di area frontal posterior dapat mempengaruhi kemampuan berbicara.

Selama periode ini, kemajuan mendasar lainnya terjadi: publikasi tesis doktoral Karl Wernicke pada tahun 1874. Penulis ini mengusulkan keberadaan area otak yang membantu kita memahami bahasa. Selain itu, ia mengamati bahwa itu terhubung ke area Broca .

Periode cararn (1945-1975)

Periode ini dimulai setelah Perang Dunia Kedua. Karena banyaknya pasien luka perang dengan cedera otak, diperlukan lebih banyak profesional untuk melakukan prosedur diagnostik dan rehabilitasi.

Pada tahap ini, buku AR Luria Traumatic aphasia muncul , diterbitkan pada tahun 1947. Di dalamnya ia mengajukan berbagai teori tentang organisasi otak bahasa dan patologinya, berdasarkan pengamatan yang diperoleh dari pasien yang terluka dalam perang.

Luria

Di sisi lain, ada baiknya menyoroti karya Geschwind, yang mengusulkan penjelasan tentang sindrom kortikal berdasarkan anomali dalam transmisi informasi antara berbagai pusat korteks serebral.

Selama periode ini, pengembangan penelitian di berbagai negara juga penting. Di Prancis, karya Henri H├ęcaen menonjol, sementara di Jerman Poeck memberikan kontribusi pada afasia dan apraksia.

Di Italia, De Renzi, Vignolo dan Gainitti juga fokus pada gangguan afasia, selain keterampilan spasial dan konstruksi.

Pada tahun 1958 Institut Neurologi Montevideo didirikan. Di Inggris, studi Weigl, Warrington dan Newcombe tentang masalah bahasa dan gangguan persepsi penting.

Di Spanyol, sebuah kelompok kerja yang mengkhususkan diri dalam neuropsikologi yang dipimpin oleh Barraquer-Bordas telah dibentuk. Sementara di semua negara Eropa mereka membuat kelompok kerja seputar neuropsikologi, memantapkan diri mereka sebagai area ilmiah dan fungsional.

Periode kontemporer (sejak 1975)

Pemindaian tomografi emisi positron (PET) dari bagian transaksial otak

Periode ini ditandai dengan munculnya pencitraan otak seperti computerized axial tomography (CT), yang merupakan revolusi dalam ilmu saraf.

Hal ini memungkinkan diperoleh korelasi klinis-anatomi yang lebih tepat dan banyak konsep yang harus didefinisikan ulang dan diklarifikasi. Dengan kemajuan, dimungkinkan untuk memverifikasi bahwa ada area lain yang tidak “klasik” dalam neuropsikologi dan yang berpartisipasi dalam proses kognitif.

Pada 1990-an, penelitian berkembang seiring dengan gambar yang tidak anatomis, tetapi fungsional. Misalnya, yang diperoleh melalui pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) dan tomografi emisi positron (PET). Teknik ini memungkinkan mengamati aktivitas otak selama aktivitas kognitif seperti berbicara, membaca, berpikir dalam kata-kata, dll

Instrumen penilaian standar juga disertakan, dengan tujuan membangun bahasa umum dalam neuropsikologi. Beberapa di antaranya adalah: Baterai Neuropsikologis Halstead-Reitan, Baterai Neuropsikologis Luria-Nebraska, Neuropsi, Skala Memori Wechsler, Tes Boston untuk Diagnosis Afasia, Tes Klasifikasi Wisconsin, Gambar Kompleks Rey-Osterrieth, dll.

Apa yang dipelajari neuropsikologi?

neuropsikologi

Neuropsikologi adalah disiplin ilmu yang sangat luas, dan setiap spesialis dapat memilih untuk fokus pada bidang studi yang berbeda. Namun, meskipun setiap kasus unik, dimungkinkan untuk menetapkan serangkaian bidang studi dasar dalam disiplin ini.

Neuropsikologi persepsi

Persepsi adalah salah satu bidang studi pertama dalam neuropsikologi. Secara khusus, para peneliti pertama menyadari bahwa ada area tertentu di otak yang bertanggung jawab untuk memproses informasi dari indra.

Dalam neuropsikologi persepsi, agnosia biasanya dipelajari, yaitu gangguan persepsi yang dapat terjadi ketika ada beberapa jenis kerusakan otak di area yang terkait dengan interpretasi data visual atau pendengaran.

Neuropsikologi perhatian

Perhatian adalah salah satu fungsi psikologis yang paling banyak dipelajari oleh neuropsikologi. Ini tentang kemampuan untuk fokus pada informasi paling penting setiap saat sambil mengabaikan data yang tidak relevan dengan apa yang kita lakukan.

Neuropsikologi telah menemukan beberapa area otak yang berhubungan langsung dengan perhatian, di antaranya Ascending Reticular Activating System (SARA) menonjol. Pada gilirannya, hubungan korteks prefrontal dengan fungsi kognitif ini juga dipelajari .

Neuropsikologi bahasa

Salah satu fungsi kognitif yang dipelajari sebelumnya dari sudut pandang otak adalah bahasa. Dua bidang terpenting yang terkait dengan kemampuan ini telah diketahui pada awal abad ke-20: Broca’s dan Wernicke’s.

Area Wernicke dan Broca

Hari ini kita tahu bahwa pemahaman dan produksi bahasa melibatkan banyak area dan proses otak yang berbeda. Neuropsikolog terus menyelidiki proses pasti yang diikuti oleh fungsi ini, selain mempelajari beberapa penyakit yang terkait dengannya, seperti afasia.

Neuropsikologi memori

memori adalah salah satu bidang yang paling banyak dipelajari dalam bidang psikologi. Terlepas dari kenyataan bahwa banyak penelitian dilakukan secara eksklusif dalam bidang fungsi, neuropsikologi terus membuat penemuan baru tentang area otak yang terlibat dalam kapasitas mental ini.

Atrofi otak

Atrofi serebral di otak yang terkena Alzheimer

Salah satu bidang studi terpenting dalam neuropsikologi memori adalah penyakit neurodegeneratif, seperti Alzheimer. Para ahli di bidang ini berharap untuk memberantas gangguan ini sesegera mungkin, untuk meningkatkan kehidupan orang-orang yang menderitanya.

Neuropsikologi fungsi eksekutif

Akhirnya, salah satu bidang terluas dalam neuropsikologi adalah bidang yang mempelajari fungsi eksekutif. Ini termasuk sejumlah kemampuan dan kapasitas mental yang membantu kita mengejar tujuan, menetapkan tujuan, dan mengatur perilaku kita.

Jadi, di antara keterampilan yang dipelajari dalam neuropsikologi fungsi eksekutif adalah memori kerja , penghambatan respons, fleksibilitas mental, dan pengambilan keputusan.

Proses neuropsikologis dasar

Hemisfer serebral kiri dan kanan

Kita telah melihat bahwa neuropsikologi dapat mempelajari semua jenis proses yang berbeda. Beberapa penelitian yang dilakukan di bidang ini bisa sangat kompleks, tetapi sebagian besar berkaitan dengan serangkaian kapasitas dasar yang mendasar untuk berfungsinya pikiran kita dengan benar.

Di antara proses dasar yang dipelajari oleh neuropsikologi adalah sebagai berikut.

Perhatian

Studi tentang proses ini mencakup baik kemampuan untuk mempertahankan fokus, dan kemampuan untuk mengabaikan rangsangan eksternal atau internal yang dapat mengalihkan perhatian kita dari apa yang kita lakukan.

Penyimpanan

Studi tentang memori terdiri dari banyak proses yang terkait dengannya, dari memori jangka panjang hingga kapasitas retensi visual dan verbal, atau memori kerja.

Bahasa

Studi bahasa adalah salah satu yang paling kompleks dan komprehensif, karena mencakup sejumlah besar pendekatan yang berbeda. Dengan demikian, kemampuan ini dapat dipelajari dari sudut pandang fonologis, morfologis, pragmatis atau semantik, antara lain.

Persepsi

Studi tentang persepsi biasanya dibagi menurut pengertian yang sedang diselidiki. Jadi, ada spesialis neuropsikologi penglihatan atau pendengaran, dan masing-masing dari mereka harus menghadapi tantangan yang sangat berbeda.

Keterampilan kognitif dan fungsi eksekutif

Selain bidang-bidang dasar ini, neuropsikologi juga dapat menyelidiki berbagai kapasitas mental yang sangat penting untuk kehidupan kita sehari-hari. Beberapa yang paling umum adalah fleksibilitas kognitif, pemecahan masalah, kontrol motorik dan impuls, kemampuan akademik, berpikir, dan kecepatan pemrosesan informasi.

Metode dan alat

Metode yang digunakan oleh neuropsikologi telah berevolusi dan beradaptasi dari waktu ke waktu, karena penemuan baru dibuat di bidang ini dan bidang terkait. Dengan demikian, teknik neuroimaging cararn, penemuan di bidang-bidang seperti psikologi kognitif dan evolusi ilmu saraf secara umum telah memungkinkan untuk mengembangkan metode kerja yang semakin maju.

Awalnya, neuropsikologi didasarkan pada studi tentang otak orang-orang yang menderita cedera dalam hidup setelah mereka mati. Berkat penyelidikan pertama ini, dimungkinkan untuk menemukan beberapa area penting untuk fungsi tertentu, seperti dalam kasus area Broca dan Wernicke.

Carl Wernicke

Berkat pengumpulan data ini, ahli saraf cararn saat ini memiliki sejumlah besar informasi yang memungkinkan mereka membandingkan kapasitas mental pasien dengan masalah otak yang paling umum. Untuk mencapai ini, mereka menggunakan semua jenis tes standar, wawancara, dan tes klinis yang memungkinkan mereka untuk menyelidiki kesulitan spesifik yang diderita setiap orang.

Di sisi lain, neuropsikologi juga menggunakan teknik neuroimaging cararn seperti resonansi magnetik fungsional atau elektroensefalogram, yang memungkinkan mempelajari aktivitas otak secara langsung tanpa harus melakukan jenis operasi apa pun.

Kegiatan seorang neuropsikolog

Seperti di sebagian besar cabang psikologi, para profesional yang berdedikasi untuk mempelajari efek otak pada perilaku kita dapat melakukan pekerjaan mereka di beberapa bidang yang berbeda.

Di satu sisi, neuropsikolog dapat bekerja sebagai peneliti, mengumpulkan data baru tentang cara kerja otak kita dan menggunakannya untuk mengembangkan teori yang ada atau membuat teori baru. Cabang neuropsikologi ini biasanya dipraktikkan di universitas atau pusat penelitian swasta, meskipun dapat juga terjadi di rumah sakit.

Selain itu, neuropsikologi dapat digunakan secara terapan. Dalam kasus di mana ini terjadi, ahli otak bekerja sama dengan profesional kesehatan lainnya untuk mendeteksi masalah neurologis dan mengembangkan rencana tindakan yang tepat untuk memecahkan atau meringankannya melalui rehabilitasi.

Gangguan neuropsikologis utama

Neuropsikolog dapat bekerja dengan pasien dengan gangguan kognitif yang sangat berbeda. Ini berarti bahwa gangguan yang mereka pelajari dapat sangat bervariasi, sehingga sudah umum bagi setiap profesional untuk berspesialisasi dalam bidang pekerjaan tertentu.

Pemindai tomografi. Sumber: daveynin dari Amerika Serikat, CC BY 2.0, melalui Wikimedia Commons

Sebagian besar gangguan neuropsikologis terkait dengan beberapa jenis kerusakan otak. Jadi, di antara penyakit yang paling umum dalam kategori ini kita menemukan Alzheimer, Parkinson, afasia, epilepsi, alergi atau agnosia. Dalam pengertian ini, penyebabnya mungkin terkait dengan infark serebral, tumor di organ ini, atau adanya beberapa penyakit neurodegeneratif.

Di sisi lain, ahli neuropsikologi juga dapat bekerja dengan orang tua dengan tujuan menjaga kemampuan kognitif mereka semaksimal mungkin. Dalam pengertian ini, salah satu tujuan dari bidang ini adalah untuk menemukan cara mencegah atau menyembuhkan demensia.

Selain itu, masih banyak penyakit lain yang tidak berhubungan langsung dengan otak tetapi gejalanya dapat diobati dari sudut pandang neuropsikologi. Dalam kelompok ini kita menemukan patologi seperti gangguan obsesif-kompulsif, skizofrenia, depresi atau gangguan bipolar.

Neuropsikologi klinis

Neuropsikologi klinis adalah salah satu bidang aplikasi terluas dan paling umum dalam disiplin ini. Di dalamnya, tujuannya adalah untuk menggunakan pengetahuan yang diperoleh dari penelitian untuk mendiagnosis orang dengan masalah otak dan mengembangkan rencana intervensi yang memungkinkan mereka untuk merehabilitasi.

Salah satu kekhasan neuropsikologi klinis adalah menggunakan pendekatan yang cukup psikologis dalam perawatannya, dengan tujuan untuk memahami apa interaksi antara pikiran dan otak dalam efek masalah pasien.

Neuropsikolog klinis biasanya bekerja di rumah sakit dan pusat medis lainnya, dan terutama bertanggung jawab untuk mengembangkan rencana intervensi yang memungkinkan pasien untuk bekerja pada rehabilitasi mereka dan mendapatkan kembali keterampilan kognitif yang telah hilang sejauh mungkin.

Neuropsikologi anak

Karena masih berkembang, otak anak sangat berbeda dengan orang dewasa dalam banyak hal. Oleh karena itu, ketika neuropsikologi mulai berkembang, beberapa profesional menyadari perlunya melakukan penelitian dengan anak-anak untuk lebih memahami mereka.

Dalam bidang neuropsikologi anak kita dapat menemukan dua spesialisasi: dasar dan klinis. Yang pertama bertanggung jawab untuk mencoba memahami proses perkembangan otak anak-anak dan cara kerja fungsi otak mereka yang lebih tinggi. Sebaliknya, yang kedua didasarkan pada studi tentang berbagai patologi neurologis yang dapat mempengaruhi orang-orang di masa kanak-kanak.

Dengan demikian, neuropsikolog anak dapat berkolaborasi dengan profesional kesehatan lainnya untuk melakukan intervensi dalam kasus di mana penyakit seperti tumor otak, cerebral palsy, epilepsi, gangguan spektrum bahasa atau autisme, kesulitan belajar atau bahkan cedera kepala muncul.

Seperti neuropsikologi umum, penemuan yang dibuat oleh spesialis di cabang dasar dilengkapi dengan mereka yang berfokus pada penyakit. Dalam praktiknya, ahli saraf anak bekerja sama untuk meningkatkan kehidupan anak-anak yang terkena patologi ini.

Neuropsikologi dasar

Dalam bidang studi otak, kita dapat menemukan dua cabang yang sangat berbeda: cabang yang bertanggung jawab mempelajari penyakit dan cara meringankannya, dan cabang yang mencoba memahami proses kognitif dasar. Cabang kedua ini dikenal sebagai neuropsikologi dasar.

Dengan demikian, neuropsikologi dasar bertanggung jawab untuk melakukan penelitian tentang kapasitas seperti memori, perhatian, pemikiran, persepsi atau imajinasi. Para ahli di bidang ini biasanya bekerja di universitas atau pusat penelitian swasta, meskipun karena hubungan yang terjalin antara cabang ini dan klinik, mereka juga dapat ditemukan di pusat kesehatan.

Penemuan dalam neuropsikologi dasar diperkuat oleh penemuan-penemuan dalam pengaturan klinis. Pada gilirannya, penelitian yang dilakukan oleh para profesional di cabang dasar dapat membantu untuk lebih memahami berbagai penyakit neurologis yang ada, dan oleh karena itu untuk mengembangkan intervensi dan penyembuhan untuk penyakit tersebut.

Related Posts