Nikotinamida dan fungsinya

Niasinamida, atau nikotinamida, adalah bentuk amino dari vitamin B3. Nikotinamida memiliki rumus molekul (C6H6N2O) dan strukturnya terdiri dari cincin pirimidin dengan gugus amino yang terletak di posisi 3.

Nikotinamida dapat diperoleh secara luas melalui makanan, melalui ragi, daging, susu, telur, sayuran hijau atau biji-bijian sereal. Nikotinamida juga dapat secara alami dibentuk dalam tubuh melalui niasin, ditambah niasin dapat diproduksi dalam jumlah kecil dalam tubuh dari asam amino triptofan.

Nikotinamida diserap ke seluruh saluran usus, sangat larut dan didistribusikan dengan cepat melalui sirkulasi darah ke jaringan, di mana ia digunakan sebagai komponen dari koenzim NAD, (Nicotinamide adenine dinucleotide) dan NADP (Nikotinamida adenina dinukleotida fosfat), juga dikenal sebagai koenzim 1 dan 2 masing-masing. Koenzim ini sangat mendasar untuk berfungsinya berbagai jalur metabolisme, mereka adalah antioksidan, mereka ikut campur dalam berbagai reaksi reduksi oksida, berfungsi sebagai pengangkut hidrogen, menyumbang atau menangkapnya seperlunya.

Salah satu fungsi NAD adalah bertindak sebagai kofaktor untuk enzim yang terlibat dalam oksidasi lemak dan karbohidrat, (seperti gliseraldehida 3 fosfat, laktat, piruvat dan ketoglutarat dehidrogenase), oleh karena itu fungsi nikotinamida diperlukan untuk memperbaiki pemeliharaan kesehatan sel dan juga untuk berfungsinya metabolisme lemak dan gula dengan baik. Sedangkan untuk NADP, salah satu fungsi utamanya adalah sebagai donor hidrogen dalam sintesis asam lemak atau sterol.

Defisiensi niacin atau tryptophan dalam makanan dapat menyebabkan kondisi yang disebut pellagra, yang ditandai dengan delusi, kebingungan mental, selaput lendir yang meradang, borok kulit, pusing, kehilangan ingatan, atau depresi.

Manfaat

Pencegahan dan pengobatan diabetes.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa nikotinamida dapat digunakan dengan sukses dalam pencegahan dan pengobatan orang-orang pradiabetik dan pada tahap awal diabetes. Orang yang menderita diabetes mellitus dan tergantung pada insulin menderita kehilangan sel beta-pankreas yang tidak dapat dibalikkan.

Nikotinamida adalah prekursor NAD, membantu regenerasi DNA, dan menghambat poli ADP-ribosa polimerase (PARP), suatu enzim yang jika diaktifkan mentransfer unit ribosa ADP ke protein nuklir dan memulai apoptosis seluler. Oleh karena itu, niacinamide membantu mengurangi pembentukan radikal bebas, memfasilitasi regenerasi sel beta-pankreas.

Tindakan seperti benzodiazepin.

Nikotinamida juga telah terbukti merangsang reseptor GABA menciptakan efek yang mirip dengan benzodiazepin.

Benzodiazepin adalah sekelompok obat yang digunakan secara terapi sebagai ansiolitik, hipnotik, antikonvulsan, atau pelemas otot. Mereka tampaknya berinteraksi dengan reseptor spesifik di otak yang ditandai dengan afinitas tinggi untuk kelompok senyawa ini. Beberapa penelitian mendalilkan bahwa niacinamide dapat secara fisiologis mengerahkan tindakan yang mirip dengan benzodiazepin di otak.

Aksi melawan radang sendi.

Telah disarankan bahwa stres oksidatif dalam jalur transduksi sinyal seluler dapat menjadi penting dalam pengembangan artritis, dan bahwa stres ini dapat ditekan oleh penghambatan enzim poli ADP-ribosa polimerase (PARP), penurunan ini dalam akibatnya stres dapat mengurangi timbulnya radang sendi.

Radioterapi.

Beberapa studi klinis telah menggunakan niacinamide dalam kombinasi dengan terapi radiasi untuk radiosensitize tumor yang tidak bekerja. Manfaat ini tampaknya karena peningkatan pasokan darah di wilayah tumor. Namun, dosis nikotinamid harus sangat tinggi dan sering menyebabkan mual, sehingga perlu untuk menghentikan pengobatan pada pasien ini.

Kondisi dermatologis.

Nikotinamida telah digunakan dalam pengobatan berbagai patologi dermatologis, seperti ruam, jerawat, dan kondisi kulit lainnya.

Dosis

Tunjangan diet yang disarankan adalah 20 mg setiap hari.

Berkisar dari 25-50mg / kg / hari (sekitar 1,75-3,5g / hari) telah digunakan pada pasien diabetes dan pra-diabetes.

Perhatian

Meskipun informasi tentang efek samping agak membingungkan, karena jumlah yang berbeda digunakan dalam studi yang berbeda, efek umum yang terjadi ketika niacinamide dosis tinggi diberikan adalah mual, efek samping lain yang terkait dengan dosis tinggi Niacinamide muntah, perut kembung, dan diare.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *